header-photo

Sudah habis Ramadhan?

Day 25


Jika dibilang dengan jari, hanya perlukan satu tangan sahaja dah cukup. Esok Ibu jari dah boleh tutup. Hah, inilah bilangan yang tinggal untuk kita berpuasa. Hoorayyy, inilah yang biasanya budak-budak akan katakan. Sebab akan dapat duit raya, main mercun, pakai baju baru, makan sedap, jalan-jalan, tak sekolah, menyanyi gembira, balik kampung, dah tak lapar dsb.

Ada pula yang kalau boleh biarlah bilangan itu dapat dikira hingga ke jari kaki agar ia lambat habis. Mungkin kala ini dia menangis, sedih meninggalkan Ramadhan. Siapa dia? Para sahabat Nabi sungguh seronok berpuasa sampaikan ada yang nak teruskan berpuasa, taknak tidur, bangun setiap malam, walaupun setelah habis Ramadhan. Apa kata Nabi? Aku berpuasa dan aku berbuka, aku beribadah dan aku tidur... Jadinya, gunakanlah kesempatan yang tinggal untuk buat amal terbaik. Berkat Ramadhan tak sama dengan hari-hari lain. Kita ni yang mana satu, hoorayy ke menangis?

Macam biasa, aku pasti akan terus berikan laporan kisah Qaseh. Malam ni aku rasa lawyer tu terlalu jiwang la. Sampaikan dia selamba pegang tangan Qaseh dan menyatakan dirinya 'terpaut' pada Qaseh. Yang romantik tahap melampaunya, dia minta izin nak kahwin dengan Qaseh dalam mimpi. Ish ish ish, dah agak dah. Memang dia membantu ada udang di sebalik batu. Itu kalau dipandang dari sudut inilah. Dari sudut lain, aku rasa ada baiknya juga dia ber'perasaan' dengan Qaseh. Sebab dia pasti mempertahankan hak Qaseh sebaik mungkin.

Isu undang-undang aku nak sentuh lagi. Berkenaan hak penjagaan anak. Qaseh juga dilarang melawat anaknya. Aku tak pasti ini berdasarkan undang-undang apa. Kalau ikut syariah, kebiasaannya tiada larangan melainkan si ibu itu berkelakuan buruk secara keterlaluan dan mampu memberi kesan negatif kepada anak-anak. Qaseh sebenarnya layak (kalau ikut undang-undang syariah) untuk melawat anak-anak, bahkan untuk mendapat hak penjagaan disebabkan dia memenuhi syarat boleh mendidik anak-anak dengan baik. Arghh, tension lagi dengan cerita ni (tapi suka tengok, cuma tension bab perundangan je..)

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...