header-photo

Kukenali diriku dalam Ramadhan

Day 8


:: Dua perkara menarik ustaz cerita :: Saidatina Fatimah pernah mengelilingi Saidina Ali 70 kali untuk mohon maaf sehingga Ali yang sudah memaafkan akhirnya tergelak mengenangkan perangai Fatimah (so cute kan..memang Fatimah tu macam teruk sangat rasa bersalah sampaikan camtu. Tp nampak gaya macam pasangan romantik plak..bergurau senda kot. Bukan semata-mata minta dimaafkan tp hendak menceriakan kembali Ali.. fuhh, romantik tak?) :: Yang ini pelik sikit, tak pernah dicerita kepada umum oleh yang tertimpa pengalaman ni. Seorang hakim syarie pernah ditunjukkan kepadanya tubuh badan seorang perempuan yang membuka pakaiannya dalam mahkamah untuk mengatakan, "saya yang macam ni dah ada pun tak cukup lagi?" (pelik tak? lagi pelik dia tak didakwa menghina mahkamah. Kalau dalam sivil tu dikira penghinaan gak tu.fuiyyoo..mungkin hakim tu pun terkejut kot. Lepas-lepas ni, kalau berlaku lagi mungkin dia akan kenakan hukuman menghina mahkamah gak) :: Perkara yang sama berlaku kepada seorang mufti gak kerana si perempuan sangat berminat dengan mufti itu (melampau betul.. so, jaga-jagalah kalau orang minat gilerr kat kita.hehe.tapi ni kes special la.tak pernah lagi dengar kes macam ni) ::

Kenapa aku memilih gambar di atas? Sebabnya dalam bulan Ramadhan ni, aku terhimbau kisah silam. Sewaktu aku adalah orang bergelar. Waktu itu aku ramai kawan. Ada yang sebaya, senior juga junior. Memang ramai yang rapat, bahkan sanggup membantu tanpa dipinta. Seronok betul waktu itu. Kata-kataku juga disokong selalu, bahkan dipuji pula. Namun, semua itu rupa-rupanya mainan kehidupan. Setelah aku tekad menghilangkan gelar itu, apa yang dahulunya aku nikmati banyak juga yang hilang. Biarlah apa orang nak kata tapi yang penting ada hikmah di sebaliknya. Aku lebih mengerti maksud persahabatan. Tak semua orang berkawan dengankita kerana siapa kita sebenarnya. Maksud aku, aku yang seadanya. Ada yang berkawan kerana pangkat dan gelar.Tanpa itu semua, hilanglah segala-galanya. Terima kasih Allah kerana menunjukkan kepadaku siapa sahabatsebenar yang benar-benar berkawan dengan aku yang seadanya, bukan kerana hartaku (taklah banyak), pangkat(dah tiada dah pun), rupa (tak kekal lama), retorik kata-kata (dah tidak bersyarah, so takdelah) atau lain-lain. Memang aku selesa berada di bawah, kerana orang yang masih berkawan denganku sama ada aku di bawah atau di atas, sewaktu senang atau susah, sewaktu dipuja atau dihina, sewaktu dijunjung atau dipijak, sewaktu ditarik atau ditolak, adalah sahabat sejati yang takkan aku lupa. Terima kasih sahabat..

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...