header-photo

Peristiwa-peristiwa Ramadhan

Day 14

:: Aku berbuka seorang diri. Balik kelas, terus pergi KL. Ada kupon Burger King, aku bercadang berbuka di sana lagi. Disebabkan ramai orang, aku pergi Masjid Jamek untuk makan sikit (maklumlah, free). Selepas itu, aku makan puas-puas di Burger King. Lepas tu, pergi mencari sampin untuk ayah di Jalan Melayu. Selesai semuanya, pulang ke rumah kepenatan. Tiga perkara menarik berlaku ::

SATU
Sementara menunggu iqamat Maghrib, aku solat qabliah (solat sunat sebelum Maghrib). Sebelah aku ada seorang mamat yang berseluar jeans, berbaju lusuh, bergaya santai dengan beg sarat dengan barang. Sedang aku rukuk rakaat pertama, bilal pun iqamat (pelik betul aku, takkan tak boleh tunggu sat.. aku kat saf pertama tu). Si mamat ni pun bercakap sorang diri, "Eh, dia ni sembahyang apa? Mana ada sembahyang lepas azan Maghrib" (dibaca dengan nada sinis dan keras). Aku memang dah tak khusyuk.
Hairan bukan? Ermm, masih ada orang tak tahu tentang solat qabliah dan ba'diah (selepas solat fardhu). Akhirnya, aku bersyukur sebab dia bagus. Dia tanya (dalam keadaan sinis) tentang solat apa yang aku buat. Dan aku menjawab (dengan seronok) sebab dia dapat belajar perkara baru. Yess, masih belum terlambat untuk belajar walaupun umur dah 20-an.

DUA
Dalam kesesakan orang membeli-belah di Jalan Melayu, sepasang kekasih berjalan di tepi laluan kenderaan, sambil tangan memegang beg-beg plastik. Satu pakcik ni pun penuh barang tapi menunggang basikal. Mencelah persis motosikal lalu terlanggar tangan minah tadi. Pakcik tu pun berhenti dan mengibas-ngibas tangannya yang sakit (sebab handle dia terlanggar tangan perempuan tu). Begitu juga dengan minah tu. Masalahnya di sini, siapa sakit? Pakcik dan minah tu kan. Si mamat tu sakit tak? Mestilah tak sakit. Tapi dia pula naik berang. Minah tu dah cakap tak apa, tapi dia beriya-iya nak mempertahankan awek dia (yang lebih toleransi dan sabar daripada dia). Pakcik tu dah beredar selepas dimaafkan si minah tapi si mamat kata, "Sakit ni! Kuat dia langgar!". Hah, inikah tandanya CINTA???

TIGA
Aku mencari sampin untuk ayah hampir 2 jam. Memang itulah kepuasan. Inilah masalahnya, sebab aku suka bandingkan harga barang yang sama di setiap kedai yang ada di pasar ramadhan tu. Lepas dah habis survey, barulah aku buat keputusan untuk beli. Dan memang yang aku dapat adalah termurah dan tercantik (bagi aku). Ini yang membuatkan ibu suka ajak aku teman dia membeli-belah sebab boleh lepak lama (kalau ayah, memang takkan layan punya). Anyway, that's how I should treat my mom, even if I've no interest in what she has.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...