header-photo

MT #10: Tips Mencari Makanan Halal di China

Maafkan aku tak dapat menulis secara rutin kebelakangan ini disebabkan talian internet yang masih tiada di rumah baru kami. Jadi, kesempatan sekejap ini nak aku kongsikan artikel aku yang telah keluar di dalam majalah Muslim Teens (MT) terbitan Blue-T Publication, penerbit sama Ana Muslim. Sila dapatkan di pasaran.

Sent from my iPad

Ahmad Bill Gate dan Syed Steve Job


Dalam dunia perkomputeran, nama Bill Gate dan Steve Job tidak asing lagi. Mereka adalah pereka OS tersendiri. Ada pula pereka perisian yang turut dikenali ramai, Mark Zuckerberg. Mereka sekadar contoh untuk renungan.

Mereka dikenali dan disegani bukan hanya disebabkan hasil ciptaan mereka mesra pengguna, tetapi disebabkan liputan meluas yang dibuat. Publisiti namanya. Ini tugas pengamal media massa.

Sesetengah masyarakat dunia melabelkan kehebatan mereka ini sebagai agenda Yahudi, khususnya freemasonry. Justeru, aplikasi dan kemudahan yang ditawarkan ini wajib ditolak. Jika semua melakukan begini, sudah tentu mereka dan produk masing-masing tidak akan dikenali.

Sesetengah masyarakat lain berpandangan ada kebaikan di dalam menggunakan produk mereka. Dalam arus perdana, jika menongkah arus dirasakan rugi. Apa kata kita gunakan medium ini dengan cara yang baik? Bukankah lebih mudah tugas menyampaikan yang dianjurkan Islam itu dilaksanakan?

Tidak perlulah kita sebut sesetengah masyarakat lain yang langsung tidak mengendahkan apa jua isu, yang penting HAPPY! Dakwah ke, freemason ke, apa ke.. lantaklah.

Hari ini, masyarakat Muslim dunia terpukul dengan paparan video atau gambar yang menyentuh sensitiviti agama dalam dunia siber ini. Ini memang kerja mereka yang anti-Islam.

Persoalannya apa kerja kita? Membidas dengan segala emosi tak tertahan? Di mana indahnya akhlak keperibadian Nabi yang ditonjolkan? Nabi pernah dihina lebih teruk pada zaman baginda, dan perhatikan respon Nabi. Saidina Ali  apa diludah dalam peperangan, membatalkan niat membunuh musuhnya kerana bimbang terikutkan emosi.

Protes. Demonstrasi. Boikot. Semua ini adalah kerja yang betul jika dibuat berdasarkan adab yang dianjurkan Islam. Di dunia ini masih ramai juga yang keliru dengan agama Islam, bahkan ditakutkan dengan Islam. Islamophobia.

Golongan begini biasanya terkesan dengan media massa. Apa yang dipaparkan itulah dirasakan betul. Mereka tengok video penghinaan itu. Mereka tengok respon umat Islam. Semuanya melalui medium empunya orang bukan Islam. Akhirnya, mereka akan buat kesimpulan sendiri.

Kesimpulan yang berlaku kepada makcik tua Yahudi yang menghina Nabi ialah indahnya Islam. Kesimpulan yang berlaku kepada musuh yang selamat daripada dibunuh Saidina Ali ialah indahnya Islam. Moga inilah juga kesimpulan yang boleh dibuat umum.

Boikot youtube sebagai contoh, akan memberi impak jika dibuat secara menyeluruh seperti golongan pertama yang aku cerita tadi, menolak sepenuhnya. Tapi mungkin kita rasa tak boleh hidup tanpa youtube, maka boikot hanya pada tempoh masa terhad.

Apa kata ada muslimtube diwujudkan? Mahukah kita tinggalkan youtube untuk menggunakan semata-mata muslimtube? Pengalaman aku bersama pejuang-pejuang Salam World, mereka banyak juga mendapat respon mengutuk mereka cuba meniru facebook. Sayangnya pengutuk ini adalah umat Islam. 

Aku sedari dahulu cukup tabik dengan satu sisi Al-Arqam. Mereka berjaya mencipta komuniti sendiri dengan aktiviti sendiri dan produk-produk sendiri. Mereka tidak langsung bergantung kepada produk luar. Sokongan kelompok sendiri sangat penting bagi mengembangkan lagi kekuatan produk itu.

Mungkin kita ada Ahmad Bill Gate. Atau Syed Steve Job. Tapi mereka tidak yakin untuk ke hadapan. Kerana sokongan sukar didapatkan. Kalau kritikan memang tak tertahan. Kritikan pula hanyalah kosong berbaur kebencian dan sindiran.

Kita perlu konsisten. Jika nada kita tinggi dalam membantah penghinaan kepada Islam, kita juga perlu bernada tinggi mempopularkan produk umat Islam. Jika umat Islam sendiri tidak yakin, bagaimana pula untuk membina rasa teringin untuk mereka yang bukan Islam menyokong produk kita?

Kita ada Tv Al-Hijrah dan radio IKIM. Berapa kerap kita menonton atau mendengar siaran ini berbanding saluran MTV, HBO, Cinemax, dan lain-lain?

Ayuh ambillah saranan As-Syahid Hassan al-Banna yang mengajak perubahan besar dibuat bermula daripada kecil. Kita mulakan dengan diri kita, kemudian keluarga, kemudian kejiranan, kemudian kampung, kemudian negeri, kemudian negara, kemudian dunia.

Saranan ini kalau dilihat dari sudut berniaga pun memang berkesan. Contohnya berniaga kek. Mula-mula keluarga dan sanak-saudaralah perlu beri sokongan. Maka, adalah permintaan. Kek yang dibeli itu kemudian dibawa ke rumah atau pejabat. Orang lain makan dan berminat, maka permintaan baru pula. Perkara sama berlaku lagi. Permintaan semakin banyak. Akhirnya menjadi bualan kek yang kita buat. 

Aku sangat berminat dalam bidang media. Jika ada Ahmad Bill Gate dan Syed Steve Job di luar sana, tolonglah hubungi aku. Aku akan berikan sokongan kuat kepada kalian.

Strepsils haram dimakan

Biasanya isteri aku mesti makan lozeng Strepsil bagi mengurangkan rasa sakit kerongkong. Seperti biasa juga, aku pasti membelinya. Tapi semalam tidak.
Terpampang jelas di depan paket, Dichlorobenzyl Alchohol. Biasanya tiada, mungkin ini paket baru. Selama ini juga tak pernah teringat untuk semak ramuan yang terkandung di belakang paket.

"Sayang, abang tak jadi beli Strepsils sebab ada alkohol. Haram"

Memandangkan aku terasa was-was dek kerana ilmu fiqah yang pernah aku pelajari menyimpulkan kalau setitis arak pun walau tidak memabukkan tetap haram. Cuma aku tertanya yang dipelajari secara terperinci ialah arak, bukan alkohol.

Bagi mendapatkan jawapan, aku pos soalan ke facebook, mengharapkan rakan ahli farmasi dapat menjawab dengan hujahan sumber Islam. Maka, berikut adalah respon daripada rakan-rakan termasuk adikku, Huzaifah, perunding produk halal bertauliah yang aku terabaikan keilmuannya.

1) Adikku


2) Sumber youtube dari Ust. Azhar Idrus (Terima kasih Mohd Faizal bin Mohamad)


3) Fatwa yang dikeluarkan oleh JAKIM (Terima kasih Rizqi Mukriz)

4) Capaian yang ditunjukkan oleh rakan farmasi, Syahiera Farhana.

Setelah memahami ilmu perubatan dari sudut syarak atas sumber-sumber yang diperolehi, aku kini tidak lagi was-was untuk menggunakan Strepsils.

Wallahua'lam. Moga kita ditunjukkan Allah jalan yang benar dan lurus.

7 September + 20 Syawal = Aku dan Dia

Ulangtahun kelahiran aku kali ini istimewa berbanding sebelum ini. Hari yang sama juga adalah hari kelahiran isteriku tersayang mengikut kalendar Hijrah. Subhanallah, Maha Suci Allah yang menjadikan kami dan mempertemukan kami.

Tanda ingatan dengan ucapan dari rakan-rakan dan doa mereka amat dihargai. Sekalipun facebook yang mengingatkan, klik dan menekan butang papan kekunci adalah usaha yang aku hargai. Aku sendiri pun selalu diingatkan facebook tentang ulangtahun kelahiran rakan, tetapi tanpa berbuat apa-apa dengan ingatan itu, tiadalah ingatan yang sebenar diungkapkan dengan ucapan dan doa.

Teknologi juga sudah menyiapkan autobot rasanya. Apabila data kita disimpan, sebaik saja sampai tarikh ulangtahun, sistem akan trigger. Maka, dapatlah aku ucapan salam ulangtahun kelahiran daripada CariGold Forum, PhotoMalaysia Community, Noeman GSM dan Netlog.
Sebaik tiba di pejabat, Pengurus Besar Jabatan Sumber Manusia pun menghantar e-mel ucapan selamat ulangtahun kelahiran.


Terima kasih kepada teknologi yang datangnya dari bijak pandai manusia menciptanya, yang datangnya pula mereka dari Sang Maha Kuasa yang menciptakan mereka. Sudah tentu setinggi-tinggi penghargaan tak terungkap buat Allah Rabbul Jalal.

Kelahiranku dan isteri, juga semua kita adalah untuk menguji kita. Perjanjian kita denganNya di alam ruh. Kerana itu, aku mohon doa ahli keluarga, sanak saudara, sahabat handai, rakan taulan, dan sesiapa yang mengenaliku agar Allah kurniakan kebaikan di dunia dan akhirat buat kami sekeluarga.

Ya Allah, ampunilah dosa-dosa kami.

Bapak angkat dari Kokos datang

Sudah 4 tahun berlalu kenangan bersama bapak-bapak angkat aku di Pulau Kokos, Australia. Aidilfitri kali ini mereka datang ke Malaysia menguruskan pengajian anak-anak di sini.

Aku dapat mesej di FB dari ibu (Mak Azrin) yang bertanyakan hal cucunya (Najla) dan ingin sangat bertemu. Lantas aku usahakan untuk bertemu. Dapatlah bertemu sebentar di Jusco Seremban 2 malam tadi. Tapi rupa-rupanya hanya Pak Azrin dan Pak Yati saja yang datang.


Pak Azrin (berkopiah) banyak berjasa kepada aku selaku pendana utama aku ke sana. Rumahnya menjadi tempat menginap aku hampir 3 bulan. Banyak pengalaman bersamanya dan Mak Azrin sekeluarga.

Pak Yati pula banyak mengingatkan aku kepada pengalaman memancing. Tempat pertama aku belajar memancing dan berasa sangat seronok. Pengalaman kali pertama tak akan aku lupa.


Terima kasih Abg Kamarul (berbaju hitam) kerana membuka jalan dakwah di Pulau Kokos sebagai peneraju utama misi GPTD ke sana. Hingga kini, Abg Kamarul menjadi agen pengantara yang terbaik dalam menguruskan semua hal berkenaan orang Kokos. 

Selalu dengar nama Jojo (berbaju merah) yang diceritakan Abg Kamarul. Dia adalah wakil dari Bandung, Indonesia yang membantu urusan beberapa orang Kokos. Dengan kredibiliti Abg Kamarul selaku peguam, banyak perkara dapat dibantunya untuk mereka.

Hubungan dalam hati sangat rapat dengan ibu dan bapak angkat di sana. Mungkin kerana agak lama aku berkhidmat di sana. Memang sedih waktu ingin mengucapkan Selamat Tinggal meninggalkan pulau kecil itu. Pasti itu juga akan berlaku kepada sahabatku yang kini berada di sana meneruskan usaha GPTD, Mohd Shazni Abdullah.

Telusuri perjalanan menjejak Cheng Ho

Nantikan video penuh sebaik kepulangan mereka.. Teruskan berdoa agar misi berjalan dengan lancar. Saksikan teaser awal kemusafiran ini.

Selamat jalan adik-adikku

Setelah lebih setahun aku membimbing adik-adik ini untuk meneruskan misi GPTD ke China dalam usaha menjejaki kesan tinggalan Laksamana Cheng Ho, kini mereka telah diizinkan Allah untuk ke sana.

Kemusafiran ini berlangsung sekitar dua minggu bermula 26 Ogos 2012 hingga 7 September 2012 di sekitar daerah Guangzhou & Kunming, Yunnan. Pelbagai rintangan dihadapi selama mengaturkan perjalanan ini.

Yang lebih mencabar, tiada seorang pun daripada mereka yang tahu berbahsa Mandarin. Kenalan yang boleh membantu pula semua kembali ke Malaysia untuk berhari raya. Jadi, mereka terpaksalah menghadapinya sendiri.

Sengaja aku tidak tunjukkan risau. Kata-kata semangat memang tak putus aku berikan. Inilah cara GPTD latih ahlinya. Selagi berpegang kepada prinsip ketaatan kepada ketua, insyaAllah perjalanan akan dibantuNya.

Dan nampaknya memang begitulah yang berlaku. Tak sabar rasanya nak dengar kisah. Mereka sebaik pulang nanti. Yang pasti, kemusafiran ini akan menyedarkan rasa kebergantungan total kepada Allah Yang Maha Kuasa. Itulah yang pernah aku rasa.

Terima kasih kepada mentorku yang kini dah jadi mertuaku kerana mendidik kami dengan menolak saja kami ke laut tanpa diajarkan berenang. Memang susah nak berenang sendiri, sekejap tenggelam, sekejap timbul. Tapi akhirnya dapat juga berenang.

Yang aku kagumi ialah adikku sorang ini, Abdul Hakim Shahbuddin. Berbanding aku dulu, dia tidak cukup dana untuk berada di sana setahun. Tapi cabaranku disahutnya dengan baik dan tawakkal yang tinggi. Benarlah sunnah perjuangan ini cukup manis diikuti.

Tahniah kepada Nor Sakinah Ya'kob, Hdariyani Kampun dan Arina Abdul. Kepada Fakhri dan Orang Kampung Line, sabar ya.. Giliran kalian akan tiba selepas ini. InsyaAllah. Bacaan lanjut boleh dibuat dengan klik pada capaian berikut:

Eksplorasi Cheng Ho sudah bermula
Jejak Cheng Ho #1: Selamat tiba di Guangzhou, China
Jejak Cheng Ho #2: Selamat tiba di Kunming, Yunnan

Salam Aidilfitri Buat Semua

Selamat Hari Raya Aidilfitri buat semua ahli keluarga, sanak saudara, rakan taulan, kenalan jauh dan dekat, dan semua yang mengenali diri ini juga umat Islam sedunia yang meraikan bulan kemenangan ini.

Taqabbalallahu minna wa minkum
Salah silap harap diampunkan

p/s: Maaf Ramadhan lepas hanya sempat tulis entri 2 kali, konon nak tulis setiap hari. Sukar meluangkan masa depan laptop.

#2 : Janganlah tadarus sahaja

Tadarus al-Quran biasanya tak dilupa apabila Ramadhan tiba. Target nak khatam sekali dalam bulan ini. Ada tarawih yang memang habiskan satu juzuk satu malam. Bagus.

Sejak kecil, tadarus di bulan Ramadhan memang sudah dibudayakan. Bacaan anak-anak pun semakin lancar. Alangkah baiknya jika kali ini kita kejar untuk fahami pula ayat yang dibaca.

“Habis tu, bila nak khatam pula?”
“Apa masalahnya? Mesti khatam ke dalam bulan ni?
“Yalah..”
“Habis Ramadhan, dah tak payah baca Quran?”

Tergamam dibuatnya. Betul juga, kenapa nak kejarkan sangat khatam? Al-quran dah terangkan bahawa Quran diturunkan pada bulan Ramadhan sebagai petunjuk kepada manusia.

Inilah quran terjemahan yang aku ada  (walaupun ditulis tafsir tapi sebenarnya terjemahan). Bertambah seronok apabila sebab turun ayat diselitkan pada ayat-ayat berkenaan. Apabila membaca makna dan sebab turun ayat, lebih mudah faham.




Maksudnya tips-tips untuk hidup, bagaimana nak uruskan masalah, cara mencapai kejayaan, uruskan bisnes, hubungan kekeluargaan, hubungan kemasyarakatan, menjadi ketua dan lain-lain semuanya ada dalam Quran.

Jadi, hanya dengan faham makna barulah kita sedar petunjukNya. Tambahkan kualiti lebih baik daripada kuantiti. Sungguh, Allah Maha Hebat Menilai..

#1: Ada tarawih baru nak datang


“Hah, baru sekarang nampak batang hidung dia kat surau!”
“Yalah, Ramadhan kan datang sekali setahun”
“Habis tu, hari lain tak perlu solat berjemaah?”
“Ramai kan yang macam tu. Tu pasal kau tengok surau kita ni penuh malam pertama”

Laa, macam itu pulak. Bukankah Ramadhan datang untuk direbut ganjarannya. Positiflah sikit orang berduyun datang surau. Karang orang sama perangai seperti di bulan lain, mahu susah hati AJK Masjid/Surau.



Di Guangzhou, lagilah ketara. Waktu Ramadhan, entah dari mana datang orang Islam kita pun tak sangka. Tambah menarik lagi apabila pengemis yang bukan beragama Islam pun ada ikut serta makan iftar di masjid.

Tak pulak aku dengar rungutan atau sindiran orang. Mungkin sebab Cina mengamalkan pepatah Melayu ,”jangan jaga tepi kain orang”.

Barangsiapa yang bangun (mengerjakan ibadah) pada bulan Ramadhan kerana keimanan dan kerana mencari pahala (di sisi Allah) diampunkan dosa-dosanya yang lalu.
[Hadith Bukhari, Kitab Solat Terawih]

Syukur Ramadhan pertama disambut dengan baik, aku tidak diuji seperti dulu [Baca: Tarawih sudah dibenarkan di Guangzhou]

Masalah tandas tak sudah-sudah 2

Beginilah tandas di Thailand. Gambar ini siap dengan arahan penggunaan.

 Inilah aku sewaktu tiba di stesen Nong Khai, selepas itu terasa nak buang air. Sebab itulah jumpa tandas cangkung ini.

Masjid Jamek di Laos juga seperti ini.

Ini pula keadaan menunggu iftar di Masjid Jamek Vientiane. Gambar kurang elok, guna kamera murah.

Ok, berbalik kepada topik gunakan sistem tandas begini. Paling ketara perbezaannya ialah cepat dan jimat.

Tandas flush menggunakan sekitar 6 liter air sekali pam. Dengan sistem ini, sekali gayung mungkin 1 liter. Tiada juga masalah tunggu air penuh tangki.


Masalah tandas tak sudah-sudah 1

Kalau ke tandas masjid atau surau, majoriti kurang bersih. Itu baru di luar, belum lagi masuk ke dalam. Bila dah buang air, tarikh flush pula tak menjadi. Flush rosak.. pengunci pintu hilang.. penyangkut pakaian hilang..pemutar paip loose.

Adakala aku jadi cukup terkejut apabila surau atau masjid tak ada masalah-masalah begitu. Selain daripada vandalisme, aku rasa ini penyebab utama kenapa masalah tandas kita kotor.

1) Berpunca daripada flush.
2) Kita yang sakit perut dok beratur panjang terus lepas hajat bila abang tadi dah keluar.
3) Waktu itu, terdengar bunyi air mengalir sedikit demi sedikit ke dalam tangki flush.
4) Waktu itu, terdengar juga orang ketuk pintu dah tak sabar membuang.
5) Habis kita buang, dok tarik flush tapi air keluar sikit.
6) Tangki tak penuh lagi, jadi khazanah alam tak dapat ditelan alam. Tunggu. Tertekan.
7) Bagi yang tak sabar, dia tarik kuat-kuat flush. Patah pula pemegang flush.
8) Jalan terbaik, keluar dengan selamba kodok. Khazanah dia sendiri tak sanggup tengok.
9) Orang seterusnya bertambah marah sebab nak buang dah tak dapat.
10) Kalau makin ramai marah, macam-macamlah yang akan jadi.

Jadi, dengar sini aku nak beri cadangan kepada AJK surau dan masjid yang mengalami masalah kebersihan ini. Elakkan orang daripada marah. Jika masalahnya flush, aku nak kita tengok negeri kafir buat macam mana.

Ini berdasarkan pengalaman aku di negara jiran kita, Thailand dan Laos. Pengembaraan aku 10 tahun lepas menemukan suatu yang ajaib bagi aku. Nak dicadangkan secara serius dulu, aku hanyalah insan kerdil yang tak mungkin dilayan. Aku tanya pendapat tentang isu sewaktu khutbah Jumaat kepada Majlis Agama hari itu pun tak ada respon.

Kita kena tukar sistem tandas tidak menggunakan flush. Hanya segayung air boleh menghilangkan segala khazanah yang dilepaskan. Macam tak percaya tapi aku dah alaminya.

Siapa sangka stesen keretapi Nong Khai, stesen kecil paling utara mempunyai tandas yang bersih dan wangi walaupun tahap stesen itu lebih hodoh daripada stesen KTM Komuter di Seremban. Tanpa bayaran tau.

Siapa sangka juga Masjid Jamek di Vientiane (klik sini dan zoom baru nampak masjid), dijaga dan diuruskan oleh AJK berketurunan India dan Pakistan mempunyai tandas yang bersih dan wangi sekalipun tidak sehebat binaan Masjid Wilayah.

p/s: Gambar akan menyusul dalam entri selepas ini.

Inginkan panduan travel?

Alhamdulillah, sekarang aku sudah jumpa alternatif terbaik untuk mengelakkan diri daripada SPAM yang mengacau INBOX aku. Jadi, untuk tujuan travel ke Guangzhou atau Umrah Ramadhan dan apa sahaja berkenaan travel, boleh emelkan ke:

panduantravel@gmail.com

Kepada yang merujuk kepada entri Cari aku sebab nak ke Guangzhou, jangan emelkan ke muhdsuhail.ahmad@gmail.com lagi ya sebab dah tak larat nak semak.

Sibuk dan rosak

Kemaafan setingginya diucapkan kepada semua khususnya yang cuba menghubungi saya untuk ziarah ke Guangzhou. Sebetulnya emel saya semakin berlambak dengan SPAM. Ada sesetengah emel masuk ke SPAM dan sudah tentu saya tak akan menyemaknya.

Apatah lagi apabila saya tidak dapat akses ke emel peribadi di PC pejabat dan ketiadaan laptop di rumah (sebab rosak). Hanya BB yang dapat menyalurkan emel terkini secara automatik. Namun, SPAM juga kini sudah berada dalam INBOX. Jadi, emel-emel yang masuk tidak dapat dilayan kerana saya mungkin terpadam semuanya.

Tapi ada juga yang dapat saya layan, cuma kerjasama tak dapat saya berikan. Maaf sekali lagi kerana 'last minute request' untuk dapatkan bantuan 'tour guide' tak dapat dipenuhi. Ini disebabkan rakan-rakan pelajar tak gemar menerima tugasan begitu, yalah kan mereka ada kelas, jadi susah untuk aturkan jadual di saat-saat akhir.

Ada yang meminta no telefon mereka terus dan terus terang saya katakan di sini, saya tidak dapat berikan kerana ini amanah daripada mereka. Mereka lebih selesa untuk diaturkan terlebih dahulu sekurang-kurangnya sebulan sebelum berlepas ke Guangzhou. Hanya selepas persetujuan dari mereka dan kalian yang nak ke sana dicapai, barulah saya dapat bekalkan no telefon masing-masing kepada pihak satu lagi.

Harap sangat persefahaman ini dapat dicapai bagi memudahkan semua pihak dan melancarkan segala pengaturan perjalanan tuan/puan. InsyaAllah akan saya sediakan format khas untuk sesiapa yang berminat ke Guangzhou berhubung dengan saya nanti.

Terima kasih kerana berkunjung ke blog ini dan berminat untuk ziarah ke Guangzhou. Moga kerjasama yang dapat diberikan bakal memberikan kepuasan kepada tuan/puan apabila ingin berziarah ke sana nanti.

p/s: Ada tawaran hebat daripada rakan saya untuk Umrah di bulan Ramadhan 2012 ini.. 

Betul ke kerja bukan kerana gaji?

Sewaktu mula-mula cari kerja, kita mesti kena interview. Macam biasa, jawapan yang kita berikan biasanya ikut skema peperiksaan.

"Kenapa encik ingin bekerja dengan kami?"
"Saya ingin aplikasi ilmu yang telah dipelajari untuk syarikat ini memandangkan bidang pengajian saya bertepatan dengan bidang kerja yang ditawarkan"

Begitulah lebih kurang jawapan skema. Tapi cuba kita tanya betul-betul kepada diri sendiri, kenapa sebenarnya kita nak bekerja di sesuatu tempat? Sementara memikirkan jawapan, aku nak teruskan kisah interview tadi.

"Berapa gaji yang encik inginkan?"
"RM4000"
"Eh, tinggi sangat encik. Kami pun tidak mampu nak bayar graduan baru setinggi itu. Boleh berikan justifikasi kadar gaji begitu?"
"Ijazah yang saya miliki ini adalah dalam bidang professional. Selain itu, saya ada pengalaman ...bla bla bla"

Apabila ditanya gaji, pasti ramai minta tinggi. Jarang rasanya yang jawab terpulanglah (aku percaya ada tapi tak ramai kot). Antara alasan yang diberikan (bukan dalam interview) ialah belanja hidup yang semakin meningkat. Nak kahwin pun susah dsb.

Jadi, betul ke tidak, kebanyakan kita bekerja kerana perlukan wang untuk meneruskan kehidupan? Bukanlah semata-mata untuk aplikasi ilmu yang ditimba.

Sebabnya dalam kehidupan, setiap diri mempunyai kewajipan dan tanggungjawab kepada diri, keluarga dan masyarakat. Dan tak dilupa juga, kewajipan kepada Yang Maha Esa itu pun sama penting.

Biasa kan kita dengar orang kebanyakan suka berkata, "semua benda perlukan duit"? Memang betul dalam melaksanakan semua kewajipan dan tanggungjawab perlukan duit. (Walaupun hakikatnya duit bukanlah segala-galanya - nak bincang bab ni panjang pula.. lain kali).

Jadi, kalau betul kerja untuk aplikasi ilmu semata-mata, gaji bukanlah keutamaan. Maka, seorang pelajar undang-undang, mestilah jadi peguam. Seorang pelajar kejuruteraan, mestilah jadi jurutera. Seorang pelajar pengajian agama, mestilah menjadi ustaz.

Biar aku kongsi pengalaman rakan-rakan sepengajian undang-undang. Seorang daripadanya kini menjadi peniaga tudung online yang kaya raya. Seorang lagi menjadi peniaga besi kimpalan. Seorang lagi menjadi pengacara televisyen yang terkenal. Seorang lagi menjadi ketua editor syarikat penerbitan terkenal.

Adakah sia-sia ilmu yang ditimba mereka di universiti dulu? Inilah yang selalu dilemparkan kepada golongan seperti mereka, khususnya sebelum mereka berjaya, menjadi terkenal, kaya raya dsb.

Sebab itulah aku mengajak kita berfikir sama ada tujuan kerja kita untuk aplikasi ilmu atau pendapatan yang membantu kita meneruskan kehidupan? Aku percaya lebih ramai mementingkan pendapatan.

Bagi aku tidak salah. Bukankah Allah suka hambanya yang kaya daripada miskin? Bukankah para sahabat seperti Abdur Rahman bin 'Auf dan Uthman ibn 'Affan adalah hartawan?

Dengan pendapatan yang baik, maka kewajipan dan tanggungjawab mereka terlaksana dengan baik. Seorang suami bertanggungjawab menyediakan keperluan harian kepada keluarga. Rumah, pakaian, makanan, nafkah.. ini baru yang asas.

Tanggungjawab sebagai ayah, keperluan sekolah anak-anak dan seumpamanya? Sebagai anak dan abang/adik/kakak, sudah tentu masalah ayah/ibu/adik-beradik harus diringankan? Sebagai anggota masyarakat, keperluan orang yang lebih susah perlu dibantu dengan banyak bersedekah.

Jadi, apa jua pekerjaan yang baik dan mengarah kepada pelaksanaan kewajipan dan tanggungjawab kita itu adalah sesuai untuk kita. Usahlah lagi kita memandang kecil kepada sesiapa yang tidak bekerja sesuai dengan bidang pengajiannya.

Memanglah ilmu yang dipelajari perlu dimanfaatkan. Itulah kehendak agama. Tapi benarkah ibubapa atau diri kita sendiri benar-benar mahukan yang ini atau mahukan maksud di sebaliknya iaitu pendapatan yang baik? Renung-renungkanlah.

p/s: Berniaga sendiri lebih baik daripada makan gaji

Tak ada duit pun boleh menderma

Menderma itu memang sangat dianjurkan. Ada yang kata, kalau kita ada duit cukup-cukup makan, macam mana nak derma pula. Ini bertentangan dengan penjelasan Ustaz Yusuf Mansur dalam bukunya "The Miracle of Giving" yang memetik ayat 7 Surah At-Talaaq yang bermaksud:

"Dan orang yang disempitkan rezekinya hendaklah memberi nafkah (bersedekah) dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekadar apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan"

Sewaktu berkunjung ke Jakarta, aku sempat membeli buku itu dan membacanya memberikan satu kefahaman baru dalam mengerti maksud keutamaan bersedekah (atau menderma). Memang benar keajaiban berlaku kepada pelaku yang yakin dengan janji-janjiNya.

Berbalik kepada soal duit yang dirasakan tiada lebih, maka logik akal mengatakan tak dapatlah didermakan kepada orang lain. Ya, sifir matematik 10 – 1 jawapannya 9. Maksudnya duit yang kita ada bakal berkurangan apabila dibelanjakan untuk keperluan harian.

Untuk memahami sifir sedekah, kenalah baca buku itu. Sebabnya sifirnya jauh berbeza dengan sifir matematik. Dan hanyalah mereka yang berbuat, akan menerima sifir sedekah ini.

Tapi kalau nak ikut logik matematik, baiklah. Tahukah yang kita ada sesuatu yang tidak berkurangan walaupun diberikan kepada orang lain? Setakat yang aku terfikir ialah ilmu dan darah.
Semalam, aku dapat mesej daripada Pusat Darah Negara.

"PUSATDARAH: PDN perlu platelet Aferesis. Dibuka 8pg – 4ptg kecuali Khamis dan Jumaat ditutup 8mlm. Ahad tiada pendermaan plasma/platelet.Jika perlu tel 0326955590/26955599"

Kalaulah dirasakan tak dapat menderma duit, ayuh kita derma darah. Itu tak memerlukan kos lain kecuali pengangkutan ke PDN. Kalau memang tak boleh derma sebab tak cukup syarat, dermakanlah ilmu yang ada. Sampaikanlah walau satu ayat.

Kalau susah sangat juga, Islam ada solusi lain. Dermakanlah senyuman anda kepada orang lain. Dengan itu, kita menceriakan hati orang yang memandang. Sekaligus rasa hati yang tenang itu menjadi hasil sedekah kita. Senyumlah.

"Senyum kalian bagi saudaranya adalah sedekah, beramar makruf dan nahi mungkar yang kalian lakukan untuk saudaranya juga sedekah, dan kalian menunjukkan jalan bagi seseorang yang tersesat juga sedekah." (HR Tirmizi dan Abu Dzar).

Kalau tak boleh juga, kedekutlah nampaknya kita ini.

p/s: Sedekah perlu diutamakan kepada ahli keluarga yang memerlukan terlebih dahulu.

Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Bangga tak kalau anak pandai?

Setiap kali anak balik dari sekolah, ibu bapa yang bertanggungjawab selalunya akan bertanya tentang kerja rumah. Ada ibu bapa yang rajin teman anak siapkan kerja rumah. Bagus begitu.

Ini semua dibuat bukan semata-mata untuk tidak dimarahi guru jika tak siap kerja rumah. Ia menggalakkan anak untuk sungguh-sungguh belajar. Tambah pula bila nampak ibu ayah turut serta beri sokongan untuknya belajar.

Hatinya tentu girang dan gembira untuk buat kerja rumah. Itu pun kalau ibu bapanya bukan singa yang sentiasa nak menerkam mangsa. Hehe..

Tiada ibu bapa yang nakkan anaknya gagal dalam pelajaran. Suatu kegembiraan dan kebanggaan ibu bapa apabila anaknya mendapat nombor satu dalam kelas. Apatah lagi kalau menjadi pelajar cemerlang dalam UPSR, PMR, SPM dan Universiti.

Tapi ada satu kesedaran yang lebih penting daripada itu. Pelajaran yang kita tekankan itu adalah fardhu kifayah, maksudnya satu kelompok masyarakat terlepas tanggungjawab dalam bidang ilmu terbabit sekiranya ada segelintir (walau seorang pun dah cukup) yang mahir ilmu itu.

Ilmu fardhu 'ain tak siapa pun boleh tinggalkan. Ini lebih penting, tapi di manakah kita letakkan kepentingan ilmu ini? Ilmu apa? Ilmu agama.

Aku menulis untuk muhasabah diri juga. Dalam seminggu agak-agak berapa kali kita menuntut ilmu agama? Kita cerita pasal diri kita dululah sebelum nak masuk bab mengajar anak ilmu ini.

Kalau difikir-fikirkan kembali, ilmu apapun (fardhu kifayah atau fardhu 'ain) macam terhenti setakat di universiti. Selepas daripada itu, bagi yang tidak mencari, tiada penambahan ilmu.

Hari demi hari disibukkan dengan kerja. Waktu lapang pula untuk bersama keluarga. Memang mungkin setiap hari dok buka buku tapi buku kedoktoran, kepeguaman, kejuruteraan, perbankan dan sebagainya.

Agak-agak buku agama, pasal aqidah, syariah dan akhlak dah berapa lama kita tak buka? Jika sudah lama tak buka, ayuh kita mulakan semula. Mungkin kali ini bersama isteri atau anak-anak.

Kita cuba ambil masa setiap hari setakat 15 minit selepas Maghrib untuk baca Quran bersama atau baca buku agama sambil didengar anak isteri. Penting sebenarnya untuk kita ulangkaji atau tambah ilmu agama sebab ia fardhu 'ain.

Takut-takut selama ini aqidah kita tak lurus. Kita bekerja yang patutnya dapat jadi ibadah, langsung tiada faedah melainkan untuk bergantung harap pada gaji, seolah-olah rezeki di tangan majikan.

Takut-takut selama ini syariah kita tak lurus. Kita solat tak pernah tinggal, puasa lengkap, zakat ditepati, haji ditunaikan dsb. Tapi kesemuanya tak menepati rukun dan syarat sah ibadah itu.

Takut-takut selama ini akhlak kita tak lurus. Kita tak tahu bagaimana nak menjaga hak orang lain. Kita sibukkan diri sendiri. Kita berselisih dengan saudara tanpa mempamerkan senyum atau menyapa dengan salam.

p/s: Ada yang bangga anaknya menyanyi dalam program realiti, ada juga yang bangga anaknya mengaj dalam program realiti.

Hanya pandai bersosial dalam muka buku

Sejak akhir-akhir ini, aku perasan banyak perubahan dalam kehidupan bersosial di kalangan masyarakat. Ini semua bermula daripada wujudnya laman jaringan sosial di internet.

Aku ingat lagi, dulu-dulu MIRC cukup terkenal sebagai laman sosial pertama popular di Malaysia. Bermulalah istilah chit-chat (yang asalnya produk makanan nestle) menjadi popular merujuk kepada aktiviti chatting. Para ustaz berceramah pun sebut chit-chat sana sini.

Kemudian, wujudlah Friendster. Kemudian, bertambah lagi (aku pun tak dapat sign up yang lain-lain) sehinggalah kini, Facebook.

Bezanya dulu, telefon pintar tiada. Masih aku ingat, telefon bimbit pertama aku ialah Sony Ericsson empat segi, siap dengan antena kecil bersalut getah. Telefon bimbit hanya digunakan untuk menelefon dan bermesej. Itu sahaja.

Tapi kini, telefon pintar bukan saja mampu dimiliki orang berkerjaya. Anak-anak di bangku sekolah turut dibekalkan ibubapa dengan telefon pintar. Maka, boleh dikatakan pemiliknya seolah-olah tidak berpisah dengan laman mukabuku (dan laman sosial lain).

Perasan tak apabila kita keluar makan bersama keluarga, kita atau orang lain, kurang berinteraksi sesama ahli keluarga. Masing-masing sibuk tengok apa update mukabuku. Ada yang tersengih, senyum dan ketawa. Tapi bukan kerana berbual dengan keluarga sendiri atau rakan di depan mata.

Ayah dan ibu adalah orang lama. Mereka memang biasa berbual berdua sejak anak-anak berjauhan. Setibanya anak pulang ke kampung, di dalam kereta, tanya khabar ayah ibu dibalas sepatah. Sebabnya di tangannya sibuk sms atau melayan mukabuku. Betapa sedihnya hati ayah ibu yang mengharapkan dapat berbual mesra dengan anak-anak yang jarang bertemu. Begitulah yang mungkin berlaku.

Bukan sekadar itu. Dalam sesi temuduga, panel penemuduga pernah beritahu, ramai calon tidak boleh berinteraksi dengan baik. Bahkan bahasa yang digunakan pun seolah macam mereka bercakap dalam mukabuku.

Jika benar situasi ini semakin berleluasa, aku bimbang kemahiran berkomunikasi dalam meneruskan hidup bersosial semakin lemah. Akibatnya berlaku banyak salah faham, terasa hati dan pentingkan diri sendiri.

Aku percaya kemahiran ini hanya dapat diasah dalam kehidupan realiti. Kehidupan maya tak boleh ganti peranan manusia sebenar di luar. Sebab itulah adab budaya dan tatasusila tidak boleh terbentuk dalam dunia maya.

Pesan ini untuk aku juga yang gila gajet. Apabila bersama keluarga atau rakan, kurangkanlah penggunaan alat-alat canggih ini melainkan yang mendesak saja. Banyakkan tegur sapa walaupun dengan orang yang tidak dikenali.

Macam di perhentian bas, begitulah yang biasa aku buat dulu. Dan orang lain pun waktu zaman persekolahan. Penumpang di sebelah pun kita berbual panjang. Jika makan di warung, orang lain yang duduk semeja pun kita tegur dan berbual.

Tapi sekarang, aku pun dah kurang berbual, tambah pula orang lain yang ditegur seolah lebih selesa 'berbual' dalam telefon pintar saja. Pengalamanku juga, kenalan dalam mukabuku yang nampak 'peramah' apabila bertemu, tidak semenarik kita berbual dengannya dalam mukabuku.

Zaman sudah berubah...

Orang kaya belum tentu senang


Selepas aku menonton Bersamamu di TV3 minggu lepas, terus terasa ingin menulis sesuatu tentang kesusahan. Sebabnya aku rasa hidup orang yang lebih susah mungkin juga berlaku kepada orang yang tidak miskin. 

Ada orang keluarganya miskin. Kais pagi makan pagi. Rumahnya kecil dan tidak selesa. Anak-anak tak dapat bersekolah kerana perlu menjaga adik-beradik lain di kala ayahnya ke laut. Emak pula sudah tiada. Memang sayu melihat keadaannya. 

Tiba-tiba terlintas di fikiran aku, orang kaya pun boleh hidup lebih susah daripada itu. Memanglah dia ada kereta besar, rumah besar, pakaian berjenama dan mahal, ada gajet canggih bukan main dan sebagainya. 

Tapi bila dibandingkan dengan orang miskin tadi, aku rasa orang kaya ini lebih susah. Kebanyakan yang hebat dia miliki adalah hutang, yang setiap bulan perlu dilangsaikan. Ada masa takut kalau-kalau rumah dimasuki pencuri. Kadang-kadang bimbang kalau kereta mewah tercalar dan dilanggar. Dari jauh mungkin kita nampak dia tenang dan senang. Hakikatnya, tanyalah sendiri orang kaya itu.

Berbeza dengan orang miskin, biasanya barang keperluan ditambah apabila bajet mencukupi. Sebabnya semua dibeli tunai. Bank mana nak bagi hutang kepada orang miskin. Walaupun nampak susahnya hidup mereka, mereka mungkin tenang menjalani hidup itu.
Hendaklah orang yang mampu, memberi nafkah menurut kemampuannya; dan sesiapa yang disempitkan rezekinya, hendaklah ia menafkahkan dari apa yang diberikan Allah kepadanya; Allah tidak memberati seseorang melainkan sekadar yang diberikan Allah kepadanya. Allah akan memberikan kesenangan sesudah berlakunya kesusahan
(At-Talaaq:7)
Bukan aku kata tak perlu jadi orang kaya. Maksud aku kekayaan bukan jaminan kebahagiaan dan ketenangan. Rumah yang besar belum tentu mendamaikan. Duit yang banyak belum tentu menceriakan. Melainkan bagi mereka yang menggunakannya ke jalan yang dikehendakiNya.

Kena diingat juga, orang fakir itu hampir kepada kekafiran. Sebabnya orang fakir miskin mungkin boleh jadi tersimpang aqidahnya apabila menyalahkan takdir yang menimpa dirinya. Mungkin berusaha dengan cara yang salah bagi mendapat kekayaan.

Jadi, di mana pun status kita hari ini, bersyukurlah. Hanya dengan mengingati Allah, hati akan sentiasa tenang.

p/s: Hadis yang berbunyi  'كاد الفقر ان يكون الكفر' yang bermaksud 'hampir-hampir seorang fakir (terlalu miskin) itu untuk menjadi kufur'disenaraikan Albani (1914M) dalam kitabnya السلسلة الضعيفة والموضوعة sebagai hadis dhaif.

Siapa ajar anakku cakap "Babi"?

Anak senang ikut apa kita buat. Baiklah perangainya bila baik yang dilihatnya. Sejak akhir-akhir ini, anakku suka datang dekat dan menggonyoh mukanya di muka ibu ayahnya. Macam geram tapi manja.

Tak pernah pula terfikir kenapa dia buat macam itu sampailah aku dengar ceramah kisah Abdur Rahman ibn Abu Bakrah.

Dia sangat memerhatikan apa yang ayahnya lakukan pagi dan petang lalu bertanya tentang apakah yang ayahnya lakukan. Dalam hadis itu anaknya menjelaskan amalan zikir ayahnya secara terperinci. Nak tunjuk kat kita yang anak sangat tajam pemerhatiannya.

Bukan itu saja, anak juga mudah menghafal. Walaupun hanya dengan mendengar apa yang disebut orang lain. Tanpa perlu diajar untuk menghafalnya.

Lepas itu, terus menerpa di fikiran aku kenapa Najla dok gonyoh kami. Rupa-rupanya sebab aku yang suka bergurau senda dengan dia macam itu setiap kali balik kerja. Patutlah dia buat begitu.

Tadi isteriku cerita Najla dok cakap BABI berkali-kali. ini memang pelik sebab kami tak pernah sebut perkataan itu, apatah lagi untuk memaki hamun dengan perkataan itu.

Boleh jadi ke Najla terdengar sebutan BABI daripada kanak-kanak yang suka bermain di tingkat bawah, terjerit-jerit dan memaki hamun hampir setiap hari. Memang mereka suka mencarut. Adoi..

Najla juga terikut jerit "Epah!" bila pintu depan terbuka. Sebabnya memang aku suka jerit macam itu untuk panggil adikku yang tinggal di rumah sebelah.

Anakku sudah mula banyak bercakap. Jaga-jaga.

p/s: Kisah itu diceritakan dalam hadis sahih #5071 Kitab Sunan Abu Daud.

IPhone 4S terlepas dari tanganku

Teknologi semakin hari semakin berkembang. Suatu ketika dulu, aku pakai telefon bimbit ericsson tu dah kira gempaklah. Lama lepas tu, wujud pula iPhone. Orang macam gilakan iPhone pula. Setahun dua lepas tu wujudlah iPhone lain sampailah sekarang dah ada iPhone 4S yang hampir-hampir jadi milik aku.

Hadiah kemenangan aku kemudiannya ditukar kepada iPad 2 sebab penganjur tersilap. Memang inilah idaman aku tapi bimbang pula dengan teknologi yang hebat begini.

Di rumah kami, kini ibu dan ayah Najla masing-masing ada telefon pintar. Kami memang cintakan teknologi dan rasa ketinggalan jika tidak peka dengannya.

Terkadang rasa seperti sukarnya hidup tanpa internet. Bukan kerana sibuk dengan facebook dan seumpamanya semata-mata. Tapi lebih kepada mencari bahan rujukan yang berlambak di situ.

Isteriku rajin memasak dan suka melayari laman-laman yang menyediakan pelbagai resipi.

Aku pula suka mencari bahan bacaan untuk menambah ilmu dalam pelbagai aspek.

Bagi kami, sangatlah rugi tak dapat mengikuti perkembangan terkini dalam bidang masing-masing.

Jadi, iPad akan memudahkan lagi kegiatan ini. Cuma apa yang membimbangkan ialah lebih banyak masa diberikan kepada telefon pintar dan iPad ini. Dan sudah tentu Najla akan turut serta tengok apa yang kami buat.

Adakalanya bagi melekakan Najla, kami ajarkan dia bermain telefon pintar. IPad pula banyak yang aku nampak digunakan anak-anak untuk bermain 'game'. Ya, ia akan tambah melekakan dia.

Inilah yang membimbangkan. Pernah aku jumpa seorang kanak-kanak yang tak pandai bersosial apabila asyik menghadap PC, Wii, PSP, dan sebagainya untuk main 'game'. Diajak keluar pun tak suka.

Nah, inilah kelemahan teknologi. Harith Iskandar dalam program lawaknya di Istana Budaya bersama Jozan, Nabil, Osbon, dan Boboi ada buat bandingan orang dulu dan orang sekarang.

Orang dulu bila nak tukar 'channel' tv, terpaksa bangun dan pusingkan tombol tv. Orang sekarang tekan punat tanpa perlu bangun. 'Channel' dah beratus pun dirasakan "takde cerita bestlah". Kalau ada masalah pada tv, dipanggilnya suami tolong tengokkan sedangkan boleh bangun sendiri.Huishh.

Betul juga lawak sindirannya. Dulu kalau makan-makan di luar bersama keluarga, semuanya akan rancak berbual. Sekarang topik perbualan pun dah kurang. Yang rancak berbual pun dalam facebook. Masing-masing membelek telefon pintar.

IPhone 4S ada aplikasi SIRI. Sangat pintar sebab kita boleh bercakap dengannya dan dia terus buat apa yang kita minta. Semakin canggih, dan semakin malas kahkita nanti?

Perlu betul-betul berdisiplin bila kita ikut perkembangan teknologi ini. Itulah yang perlu aku didik kepada diri, isteri dan anak. Kami kena saling ingat-mengingatkan kerana semua ini sangat seronok dan melekakan.

Walaupun kita berbuat suatu yang bermanfaat, masa untuk bersosial secara muka ke muka (bukan muka buku) sangat perlu diperuntukkan. Barulah kita tahu pelajari kemahiran intrapersonal atau 'soft skills' yang tak dapat dibantu oleh teknologi.

Dan ingatlah pesan pembaca berita 1.30 TV3 tadi, "jadikanlah hujung minggu anda masa yang berkualiti untuk keluarga".

Agama tak patut dipersalahkan (99pp)


Terkadang kita mudah menghukum. Pepatah Melayu juga seolah mengiyakan apabila ‘seekor kerbau membawa lumpur, semuanya terpalit’ dan ‘kerana nila setitik, rosak susu sebelanga’. Ini sesuai untuk menjaga perilaku kita supaya tak mencemarkan nama keluarga dsb. Tapi bukan untuk selepas berlaku keburukan itu.




Imam didakwa merogol gadis bawah umur. Pelajar sekolah agama melakukan liwat. Lantas pandangan kita terhadap orang agama, tak boleh pakai. Tiada apa salahnya pada agama Islam, yang silapnya ialah umat Islam. Apa nak hairan, dah tentulah manusia ada silapnya. Yang penting kita selaku orang di sekeliling patut berperanan, bukannya menghukum. Sebab kita sendiri pun ada terbuat silap.

Anak bukan milik kau

Anak adalah permata hati yang tidak boleh dibeli dan ditukar ganti. Mereka adalah anugerah paling bernilai. Mereka jugalah harta kita yang kekal bermanfaat untuk kita dunia dan akhirat selagi dididik dengan nilai agama.

Masalahnya hari ini, penjenayah langsung tak hargai anugerah ini. Apa mereka ini tak ada anak? Ataukah mereka tak sedar mereka adalah anak kepada mak ayahnya?

Kenapalah sewenang-wenang mereka menculik, merogol, membunuh, atau membakar permata hati orang lain? Nurin Jazlin hingga kini tak ditemui. Kelmarin adik Nurul Nadirah pula ditemukan rentung.

Dan tadi, aku baru dapat mesej BBM tertulis "Sekiranya anda ternampak kereta GEN 2 WMN 8545 warna hitam. Anak kawan saya adam diculik area Serdang. Tolong!!! Plz spread this to others, saya just sebar aje!!! Tq. –Hafif"

Semakin berleluasa nampaknya. Apa kau ingat anak itu milik kau?

P/s: Ya Allah selamatkanlah semua anak-anak kecil di Malaysia daripada menjadi mangsa kekejaman syaitan manusia.
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

Kanak-kanak dilanggar basikal (100 pp)

Sumber: Prince91
Dalam perjalanan mengambil adikku di stesen LRT, aku ternampak satu insiden. Seorang kanak-kanak berusia 10 tahun cuba melintas jalan menuju ke ayah dan adiknya di seberang. Sedang dia ingin melintas, seorang pakcik yang menunggang basikal memintas kanak-kanak tadi. Lantas pakcik itu melanggarnya dan dia jatuh tersembam atas jalan tar.


Apa agaknya reaksi kita selaku ayah yang menyaksikan insiden tadi? Aku ingat ayahnya akan marah tapi ketawa pula. Bahkan menyalahkan anaknya yang cuba melintas tanpa menoleh ke belakang. Pakcik itu pun berhenti dan minta maaf.


Tentu aman jika banyak perkara diselesaikan secara berhemah begini. Beginilah agaknya peribadi Nabi yang harus dicontohi.

p/s: Sering terfikir bagaimana situasi kehidupan bersama Nabi di Madinah dulu

Ayah risau Najla sakit

Najla lemah hanya turutkan saja ayah untuk duduk atas kuda
Anakku sakit Jumaat lepas, muntah-muntah. Sebaik pulang dari pejabat, aku tidak lagi disambut dengan senyum tawa dan ceria si manja. Dia nampak lemah terbaring di sisi ibunya. Ingin didakap dan didampingi.

Segera aku bawa ke klinik, tapi anakku tak mahu makan ubat cair. Malamnya ke klinik lain, ubat dimasukkan ke dubur tapi masih tak berkesan. Dia tak lagi mahu makan atau minum.

Pagi Sabtu terus ke klinik homeopati, dia kembali ceria dan aktif. Tiada lagi muntah-muntah. Dalam perjalanan sekitar Gua Musang, suhu badan anakku naik mendadak. Cuba diredakan dengan kain basahan di kepala, tak berkesan. Gunakan Cool Fever juga tak berkesan.

Lantas keesokan hari, aku ke Hospital Pakar KPJ di Kota Bharu. Masih lagi diberi ubat minum selain dimasukkan paracetamol melalui dubur. Maka, terpaksa ‘berlawan’ dengan anak untuk beri dia makan ubat. Alhamdulillah, suhu 39.9°C telah turun ke paras normal.

Isnin petang kami pulang ke KL. Dalam perjalanan, anakku nampak baik cuma masih lemah kerana selera makannya masih tiada. Sekali lagi di Gua Musang, anakku terjerit-jerit bagaikan orang yang sedang sakit memulas-mulas di perut. Kemudian, dia elok semula dan tertidur.

Sesampainya di KL sudah tengah malam. Anakku masih tidur dan lemah. Sesekali dalam tidur, dia terjerit lagi. Kami cuba berikan ubat yang ada dengan harapan ada perubahan lain. Memang dia ada terkincit sedikit.

Menjelang  malam, keadaan masih tak banyak berubah. Anakku masih lemah dan tak bermaya. Walaupun adakala dia tiba-tiba senyum dan ceria tunjukkan sesuatu pada kita, kemudian lemah kembali.
Untuk kali yang kelima, kami ke Hospital Pakar al-Islam pula. Doktor masih berikan ubat minum. Katanya kalau nak masuk wad pun boleh tapi doktor pakar hanya ada waktu pejabat. Jadi, kami ambil risiko untuk bawanya pulang dan paksa makan ubat.

Alhamdulillah..Najla dah berak td..byk, cair dan berbuih.. Perut dh lmbut.. Mkn bubur pn ok td, dh stat ckp byk.. Huhu

SMS isteriku sewaktu aku sedang sibuk di pejabat pagi ini menghilangkan resah di hati. Syukur sangat atas kehendak Allah ini. Kepada siapa yang belum bergelar ibu atau bapa, mereka mungkin tak faham perasaan yang dialami seorang ibu atau bapa apabila sesuatu berlaku kepada anak-anak mereka.

Inilah gaya Najla yang sebenar dapat duduk atas kuda setelah dia kembali segar
 Macam-macam yang kita fikir. Teringat pula pesan orang yang macam-macam apabila anak demam panas. Doktor pun tak tahu nak agak apa punca sakitnya sebab anak kecil begini tak boleh bercerita lagi. Bila dia menjerit, meraung.. ia seolah ingin beritahu sesuatu. Tapi kita tak faham.

Inilah kali pertama aku melihat anakku hanya ingin didakap. Tidak lagi senyum dan ceria. Tidak lagi berlari-lari menyambut kepulanganku. Tidak lagi membuat sepah. Tidak lagi membawa buku untuk dibacakan. Tidak lagi meluru ke arah laptop minta dimainkan lagu Barney. Tidak lagi meminta setiap apa yang kita makan.

p/s: Entri ini tak ikut peraturan 100. Ketika entri ini dipaparkan, Najla sudah kembali ceria..Alhamdulillah..

Sanggup korek hidung kawan? (100 pp)


Sahabat sejati ialah orang yang menyayangi sahabatnya seperti dia menyayangi dirinya sendiri. Begitu juga dengan menutup aib sahabatnya. 


Cuba bayangkan kita bertemu seorang sahabat. Kelihatan di celah giginya ada cebisan makanan. Atau tahi matanya masih melekat di tepi kelopak. Atau tahi hidungnya tergantung di celahan bulu hidung. Apa kita patut buat? Mungkin ada tak tegur takut memalukan dia. Tapi lebih baik dia malu depan kita seorang daripada dimalukan depan orang ramai sebab kita tak tegur. 


Contoh sahabat sejati ialah pasangan bercinta. Mereka sanggup menggunakan jari sendiri membuang cebisan makanan, tahi mata, dan tahi hidung pasangan, bukti kasih sayang. Betul tak?

p/s: Moga 'kasih sayang' waktu bercinta berkekalan hingga ke anak cucu

Media bebas mengaibkan orang (99 pp)

Pesalah punk ditahan oleh polis Syariah di Acheh
Menyentuh isu kebebasan media, baru-baru ini tindakan mahkamah dibuat oleh NGO membantah program televisyen yang menyergah pasangan berdua-duaan di tempat umum, di Pakistan. Penerimaan usaha menjadi ‘polis moral’ di sana berbeza dengan di Acheh. Barangkali di Pakistan, media sudah melampau. Tapi di Acheh memang mereka diberi kuasa.


Isu yang dilihat di Pakistan ialah media seolah-olah sengaja membuat sensasi dan seterusnya menaikkan rating penonton. Maklumlah, zaman kini perkara sensasi, lebih-lebih lagi program realiti, sangat menarik perhatian khalayak.

Pengawasan pematuhan syariat dijalankan oleh polis Syariah di Acheh

Dulu bekas mufti Perlis pernah menyelar perbuatan tajassus. Adakah ini juga tajassus? Cuma di Acheh, aku kurang pasti adakah mereka ikut sistem Hisbah.

BACA: Kitaabul Hisbah (English)
BACA: For Many in Pakistan, a Television Show Goes Too Far 
BACA: It’s true, trash TV sells

p/s: Berwaspadalah dengan kuasa kerana takut disalahguna. Perubahan dibuat menggunakan kuasa semata-mata tiada baiknya selain seiring dengan pendidikan. Islam pentingkan mendidik bukan menghukum.

Seni mendidik anak (100 pp)

Cover kotak yang aku buat berjaya mengelakkan anakku daripada bermain dengan butang TV
Mendidik anak adalah satu seni. Bermula daripada anak pertamalah, pasangan suami isteri baru pelajari seni ini. Sudah tentu ia bagaikan ujikaji. Buku dan pengalaman orang tua biasanya jadi rujukan. Namun, adakala dalam tak sedar, kita terikut emosi. Maka, kesabaranlah kata kunci dalam mengenal seni ini. 

Anakku menyibuk tengok orang lain main iPad tapi awas jangan melarang dia
Sebagai contoh, terkadang kita terjerit memekik pada anak bila dia main-main ganggu kita buat kerja. Lagi dijerit, lagi dia suka. Jerit yang kemudian boleh bertukar menjadi marah. Tapi kalau difikirkan semula, siapa yang sebenarnya sukar dikawal? Anak atau kita? Yang dikira mumaiyiz, bukan si kecil. Apatah lagi digelar baligh. Jadi, tiada istilah dia buat salah.

Memang anakku suka memanjat meja sewaktu kami makan, cukup menguji kesabaran
p/s: Pernah ditanya dalam ceramah, bagaimana menangani kerenah anak bising di masjid? Aku jawab, tangani kerenah kita yang rimaskan anak. Sifu aku juga kata begitu dengan penambahan, masalah kita ialah konsentrasi (khusyuk).
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...