header-photo

Andai dapat kutulis takdir nescaya sudah kutentukan yang terbaik buatku...


Aku kembali setelah menyepi cuti beraya. Raya pun tak sakan sangat sebab demam pada raya ke-4 sehingga 3 hari. Macam biasa amalan ziarah menziarahi takkan ditinggalkan. Kalau kecik-kecik dulu, kita nak sebanyak mungkin ziarah rumah orang. Dapat banyak duit. Tapi kini baru aku dapat rasakan hikmah di sebalik ziarah sebenarnya. Kini aku tak kisah kalau sehari hanya 2 atau 3 rumah sahaja beraya kerana perbualan yang lama di satu rumah itu sangat-sangat berharga.

Tajuk entri ini aku ambil dari kata-kata yang dipetik makcik aku daripada cerita hindustan. Ayatnya disambung dengan ...tetapi aku tak boleh melakukan apapun kerana hanya DIA berkuasa menentukan takdir kita. Memang betul, kalau boleh kita nak yang terbaik tapi semua yang sama ada menyakitkan atau menyeronokkan tetap harus diterima seadanya. Kerana takdir itu ketentuan Yang Maha Esa.

Sepanjang hari raya, aku bertemu bayi, kanak-kanak, remaja, dewasa dan orang tua. Masing-masing dengan ceritanya. Aku juga mengetahui tentang bermacam-macam penyakit seperti sakit buah pinggang, bronchitis acute, kanser otak, parkinson.. semua ini dihidapi saudara mara aku. Aku juga bertemu dengan orang yang baru kenal dunia (bayi berusia belum setahun) dan orang yang meninggalkan dunia (sepupu yang menghidap kanser). Adakalanya kita tak perasan kita seolah-olah menidakkan takdir apabila kita menyatakan, "kalaulah aku dulu selalu bersenam, pasti tak kena sakit ini.." "kalaulah dulu aku ikut cakap doktor jangan mengandung lagi, pasti anakku takkan terseksa..". Jaga-jaga guna perkataan kalau (for something in future, it's a hope..but if its' for something happened, it's a regret)

Bukan sahaja sakit fizikal, ada juga penyakit batin yang aku jumpa. Adik-beradik yang tak sebulu, asyik berbalah. Anak-anak yang tak hormat ibubapa. Saudara yang melebihkan rasa cinta pada kekasih daripada ibubapanya. Nenek yang sanggup berkorban menjaga suami yang sakit dan cucu yang banyak kerenah. Pakcik-pakcik yang bekerjaya hebat dan sangat rendah diri. Dan sebagainya...

Ya, life is a lesson... kita melihat bukan sebagai penonton tetapi sebagai penganalisis. We analyse what happened to people for a lesson to guide us to the right path of life. We shall not critize such people who did wrong in their lives but to grab the fruit of their stories of lives. They are meant for us... yes, i believe that everything surrounding us is a clue for a lesson. We might not take them as a lesson unless we analyse them, think about them, act the best way... coz when people has fallen into a hole in one path, we should find another path to abstain from falling into the same hole.. or to be in the same path but beware of the hole..

Pada hari raya pertama, Zikri kelihatan sangat gembira apabila pulang ke Melaka. Dia sangat ceria dan bersalaman dengan semua orang. Senyumannya semacam. Sewaktu ingin pulang ke Singapore, dia menjenguk dan memanggil pakciknya wawan yang sedang makan di dapur. Terus sahaja wawan berlari berjumpa dia. Ya, mungkin dia sudah tahu inilah saat terakhir dia bertemu semua orang. Aku terkilan kerana tak sempat berjumpanya. Datuk aku pada pagi itu pun menangis sangat apabila berpelukan dengan ayah Zikri. Ya, datuk ku pun seolah-olah tahu akan tanda kematiannya. Tambahan pula semua ahli keluarga Zikri beraya pada hari ini dengan pakaian serba putih. Marilah sama-sama kita bacakan Al-Fatihah dan doa buat saudaraku Mohd Zikri bin Mohd Zaini yang meninggal dunia pada hari raya ke-6 akibat barah otak. Semoga rohnya dicucuri rahmat olehNYA. Setiap yang berlaku ada hikmah di sebaliknya dan inilah yang terbaik buat hamba-hambaNYA yang dinamakan TAKDIR...

Semoga Mak Lang, Pak Lang dan anak-anak tabah menghadapi dugaan ini. Terima kasih kepada Muzammil dan kawan-kawan FMSA yang sudi hadir menziarahi keluarga Mak Lang di Woodlands

Gambar : Zikri dan Mak Lang (kali terakhir aku bertemu dalam majlis pertunangan adik aku)

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...