01 September 2021

Kemerdekaan Hakiki Ustaz Siddiq Fadzil


Tanggal kemerdekaan pada tahun-tahun mendatang akan bertambah maknanya. Aku akan terus mengingatinya sebagai tarikh pemergian tokoh besar dalam hidup aku, Almarhum Ustaz Siddiq Fadzil.

Sungguh aku katakan di sini, kerangka pemikiran yang ada dalam diri aku hari ini dibentuk oleh tokoh-tokoh besar dalam Jemaah PKPIM-ABIM-WADAH.

Sedari usia kanak-kanak, aku dibiasakan mendengar ucapan dan perbincangan ayah dan teman-teman seperjuangannya.

Begitu banyak nama tokoh ilmuwan dan pemikir Islam tempatan dan antarabangsa yang sering bermain di bibir mereka.

Hinggakan nama-nama itu melekat dalam ingatan aku sedang aku duduk meleser di tepi ayah atau bermain di bawah kerusi ketika ayah mengikuti usrah.

Ustaz Siddiq Fadzil adalah antara nama yang sering disebut. Setelah melangkah masuk ke universiti, aku semakin dekat untuk mengenal sosok ulama tempatan ini.

Ulama’ yang lain daripada yang lain. Berpakaian batik dan bersongkok, itulah penampilan yang sering dirakam. Benar-benar persis sosok Nusantara, Buya HAMKA yang terus diingati.

Ucapan ustaz penuh bernas dan hikmah, teradun asas syariah dengan adat budaya, memaksa audien untuk berfikir di sebalik lontaran kata bermadah campur sindiran.

Ucapan ustaz ditunggu ramai, memukau sesiapa sahaja yang mendengarnya walaupun untuk kali pertama. Gelak tawa terhambur sendiri tanpa dipaksa apabila sindiran sinis begitu tajam menepati maksud.

Begitu aku diajar menghormati tokoh begini sedari kecil, aku tidak berani untuk banyak bercakap di hadapan mereka. Lebih banyak tunduk dan mendengar, itulah yang aku pelajari daripada ayah.

Aku tidak pernah berhadapan dengan Ustaz Siddiq Fadzil. Hanya menatap dari jauh, paling dekat pun sekadar berselisih dan mengucap salam.

Masih aku ingat saat kali pertama aku cuba memperkenalkan Konvensyen Ketamadunan Dunia 1.0 sebagai acara ternama tahunan GPTD.

Kami pilih tema “Menjejaki Kegemilangan Tamadun Melayu” dan menghimpunkan tokoh-tokoh dari pelbagai latar belakang untuk beraksi di atas pentas mewah Dewan Bahasa dan Pustaka.

Aku teringin mempelawa Ustaz Siddiq untuk membentang tajuk “Toleransi Ulama’ Melayu : Pendekatan Yang Mendamaikan”.  Barangkali inilah peluang aku bersemuka dengan ustaz.

Surat dan emel yang dikirim tidak dibalas. Beberapa kali aku menelefon pembantu ustaz Puan Asmawati atau lebih dikenali dengan panggilan Kak Ti.

Kak Ti jawab, “Akak dah letakkan surat itu atas meja ustaz. Biasanya akan ada catatan arahan. Jadi atau tidak pun akan diberitahu. Kita tunggu dulu.”

Aku faham dan terus menunggu. Berkali-kali cuba dapatkan jawapan, masih begitu sahaja jawapan Kak Ti.

Tinggal seminggu sahaja lagi sebelum acara dimulakan. Tiba-tiba dapat panggilan daripada Kak Ti mengatakan Ustaz Siddiq sudah siapkan kertas kerja.

Syukur tak terhingga apabila rupa-rupanya dalam diam Ustaz Siddiq sedang menyediakan kertas kerja. Ustaz menyatakan jawapan bersekali kertas kerja. Alhamdulillah, lega sekali.

Pada hari itulah satu-satunya momen aku dapat bersama Ustaz Siddiq. Aku segera menyambut Ustaz Siddiq yang datang sendirian. Dapatlah aku berikan penerangan tentang acara sepintas lalu sambil ustaz mengangguk tanpa banyak cakap.

Kemudian ustaz terus singgah ke reruai buku walaupun disua untuk ke bilik VIP. Dalam hati, aku berasa bimbang kalau-kalau ada yang tak kena dalam acara ini. Siapa yang bekerja dengan aku tentu tahu betapa cerewetnya aku tentang kesempurnaan.

Tepat waktu untuk ustaz mula bicara, pembentang sebelumnya masih belum tamatkan sesinya. Aku sudah sedia terima teguran ustaz. Dan memang itulah yang dibisikkan dalam nada perlahan tentang ketepatan waktu.

Walaupun kami sudah pesan tempoh diberikan kepada setiap pembentang hanya 40 minit, malah ada paparan visual di skrin menunjukkan masa berbaki, susah juga untuk menghentikan sesi yang sedang panas dengan soal jawab.

Audien kali ini jauh berbeza daripada lazimnya. Lebih 300 orang yang majoritinya kami tidak kenal, bukan mewakili ahli jemaah yang sering mendengarkan ucapan Ustaz Siddiq.

Ada yang datang berbusana lengkap Melayu. Ada pelajar sekolah. Ada juga para guru dan orang-orang kenamaan. Ada yang datang dari Sabah dan Sarawak melengkapkan penyertaan seluruh Malaysia. Ditambah pula dengan wakil-wakil Melayu dari Kemboja dan Aceh.

Tibalah masa Ustaz Siddiq beraksi. Gaya bicaranya tetap bertenaga dalam menyampaikan tajuk yang diolah menjadi “Pertembungan Islam Dengan Budaya Peribumi: Pengalaman Alam Melayu.”

Kami padankan ustaz dalam urutan ketiga selepas Puan Zaharah Sulaiman dan Dr. Mat Rofa, sebagai mengisi sejarah dan budaya dengan adunan agama. Padanan itu nampak berjaya apabila ramai orang awam mulai berminat dengan Ustaz Siddiq Fadzil yang mereka baru kenal.

Ustaz akhiri sesi pembentangannya dengan menyatakan, “Syari`at memang bersifat global-universal, tetapi fiqh adalah kontekstual.” Bangunkanlah Fiqh Melayu! Besar maksudnya dan pesan berupa cabaran berani.

“Audien kita hari ini lain ya,”ujar Ustaz Siddiq sewaktu menjamah makanan tengahari. Aku terus menerangkan dari mana datangnya audien kami. Ustaz benar-benar teruja dengan reaksi aktif para peserta. Soalan yang diajukan memberi petanda kepelbagaian latar belakang.

Mohamad Raimi  Ab Rahim, selaku Presiden ABIM waktu itu pun turut sama menemani ustaz. Abg Raimi hadir awal menyertai persidangan ini dan sengaja duduk di tempat peserta walaupun dipelawa duduk di kerusi VIP. Abg Khairul Arifin pun turut serta hari itu merakam bicara tokoh yang kelak diangkat menjadi Tokoh Maal Hijrah 1440H/2018 ini.

Tidak lama selepas itu, sekali lagi ustaz mengunjungi reruai buku dan membeli beberapa buah buku. Aku mengekorinya sambil bantu menjinjing beg tangannya.

Aku sedar budaya suka membeli buku dan banyak membaca ini diperturunkan murabbi kita kepada seluruh para pengikut. Itulah yang ada pada ayah aku yang juga menurun kepada aku.

Suatu kepuasan luarbiasa apabila dapat membaca pelbagai karya dan ragam pemikiran yang mencorak dimensi pemikiran kita.

Subhanallah, moga-moga biografi Dr. Dato’ Siddiq Fadzil diusahakan bagi merakam segala jasa ustaz yang tentunya menjadi amal berterusan kala ustaz berehat di alam sana. Inilah kemerdekaan hakiki ustaz meninggalkan kita setelah berpenat-penatan di dunia.

Muat turun kertas kerja Ustaz Siddiq Fadzil di sini!

30 Ogos 2021

Bagaimana siapkan PhD "On Time"?


Koleksi Video Bengkel GOT (Graduate on Time) bersama Prof MAS (UPSI)

1. Pembinaan Proposal Pantas. 
YouTube: https://youtu.be/BbNLMuTPJAI

2. Pembinaann dan Pengujian Instrumen Penyelidikkan.
YouTube: https://youtu.be/9IST7fPWdhs

3. Pembinaan dan Pengujian Modul. 
YouTube: https://youtu.be/uWo1IjFApLo

4. Pelaksanaan Eksperimen Modul.
YouTube: https://youtu.be/xUrJrLntpEA

5. Persediaan dan Soalan Viva.
YouTube: https://youtu.be/3vtjtviVE_U

6. Penyelidikkan Kualitatif - Pembentangan Pelajar
YouTube: https://youtu.be/avhZF0kpZ68

7. Pembentangan Proposal Penyelidikan PhD: Draft Pertama
YouTube: https://youtu.be/1YqB208FWf8

Perkongsian ilmu dan *subcribe YouTube: PROF MAS POSITIVE.* Jom sertai bengkel akan datang.

23 Julai 2021

Setelah 5 Bulan Tunggu Vaksin

Alhamdulillah masanya telah tiba. 16 Julai 2021, tarikh aku dapat suntikan pertama vaksin.

Aku memang berharap sangat dapat vaksin Sinovac. Sebabnya aku selalu ada urusan ke China. 

Yalah, China hanya terima pengunjung dengan vaksin buatannya. Itu pun adalah reaksi awal mereka terhadap Amerika yang mula-mula menyatakan tak terima vaksin China.

Kita bukanlah nak berkira pasal vaksin mana nak pilih. Cuma atas dasar urusan ke China selalu, takkanlah nanti nak kena ambil lagi vaksin China. Biarlah sekali saja kan.

Lambat pula aku dapat temujanji vaksin. 4 hari lepas baru dapat tahu aku dapat vaksin di MITEC. Lepas itu dimaklumkan di sini ada Pfizer dan Sinovac. 

Aku pun berharaplah dapat Sinovac. Harapan dengan doa sajalah, takkan nak minta pula daripada petugas. Aku redha sajalah nanti dapat apa pun.

Syukur sangat apabila tadi dapat tahu dewan tempat aku beratur diberikan Sinovac. Alhamdulillah.. petanda baik untuk aku susun langkah kembali ke tanah besar. 

Semalam aku baru tahu, China dah mula terima vaksin luar termasuklah Pfizer. Maka, kalau dapat Pfizer pun tak ada masalah. Cuma hati dok berharap juga nak Sinovac.

Aku rasa tak lama lagi satu dunia tak berkira dah vaksin siapa yang mereka terima. Perlahan-lahan mereka mula iktiraf satu sama lain.

Oklah, nak cerita sikit betapa tersusun baik sistem di MITEC. Bab parkir, eloklah parkir di MATRADE daripada berebut cari parkir dalam MITEC atau tepi jalan. 

Bayar RM2 sahaja, cuma kena berjalan kaki sekitar 5 minit. Berpeluh manja sikit tapi tak perlu kalut kejar temujanji sebab banyak yang masuk parkir di MITEC sesak kereta beratur.

Sampai sahaja, tunjuk pengesahan dalam mysejahtera dan teruslah jalan dari satu stesen ke stesen lain. Semuanya lancar dan selesa.

Habis divaksin dan berehat 15 minit, barulah boleh keluar. Papan bingkai bergambar di sini berbeza daripada yang biasa aku tengok orang bergambar. Aku pun mintalah orang tolong rakamkan gambar abam robocop ini.

Selain dapat air 100+, dapat juga baucer percuma tonton filem dalam iq.com (iqiyi) selama 2 minggu. Ini untuk Sinovac sahaja kot.

Di luar dewan ada persembahan dari Anderson Kalang mengalunkan petikan sape Sarawak. Halus gemersik menenangkan suasana.

Ada juga gerai menjual kopi dan roti pastri. Aku memang pantang jumpa kopi. Perut pun rasa lapar. Apa lagi, kita pekena kopi dalam kereta saja lah.

Rasa puas hati betul dapat jalani proses vaksinisasi yang teratur dan selesa. Proses yang dilalui hanya setengah jam sahaja. Beratur pun tak lama.

Sekian laporan dari MITEC.

Hilang Idea Nak Masak Apa?

Biasa tak hilang idea nak masak apa?
Zaman lani bukan masalah idea sebenarnya. 

Kalau kita tengah malas, berilah apa pun resepi, memang takkan jadilah masakan yang macam-macam bahan itu dan ini.

Tapi aku nak kongsi sikit beberapa resepi Korea berasaskan telur. Ini helah baru untuk elak anak-anak kata, "asyik-asyik telur goreng." Yalah kan, telur gorenglah paling mudah kala malas. Hehe.

Aku dah cuba pelbagaikan cara masak telur. "Korean Street Food" banyak dekat Youtube. Bahan pun mudah saja. Nak buat pun sekejap saja.

Aku baru buat dua ini:
(1)Telur gulung
https://youtu.be/qediEo_Ipc8

(2)Telur torpedo (tak ada gambar sebab patutnya guna kuning telur saja, tapi aku guna semuanya.. hasil tak begitu menjadi..haha)
https://youtu.be/1uXi8BE7Wo0

Yang lain dalam senarai:
(3) Omelet Telur Lembut
https://youtu.be/7Dd_DyYpO3o

(4) Omelet Super Gebu
https://youtu.be/xH60bCE7w_g

(5) Telur Tomato (sama macam masakan Cina)
https://youtu.be/Hi_c85H_cPo

(6) Roti Telur Lipat
https://youtu.be/Ug0n59Qrccc

(7) Roti Telur Manis Garing
https://youtu.be/NY6X1d10Rzw

Cukuplah semua itu genap seminggu. Alang-alang belilah telur sepapan. Bukan anak saja asyik lapar zaman #pkp2021 ini, bapak pun sama 🥰. Semua resepi ini bapak pun boleh buat, sekejap saja siap!

Selamat #PKPD ya!

12 November 2020

Tajwid sebenarnya tidak susah

Tonton tilawah Husain Mahmur yang enak didengar dan dihayati


Ramai berasa susah apabila belajar tajwid sedangkan ia penting dalam kita melancarkan sebutan dan bacaan al-Quran.

Aku selalu sebut kepada anak-anak, setiap perkara itu susah melainkan setelah kita belajar dan berlatih. Kemudian barulah ia jadi senang.

Samalah dengan tajwid. Sememangnya hukumnya pelbagai tapi sebaik kamu belajar dan terus berlatih, tak perlu lagi nak semak hukum itu dan ini.

Seperti halnya seorang guru, setelah bertahun-tahun pengalaman mengajar, dia sudah tahu apa yang perlu diajar tanpa perlu rujuk buku panduan.

Peguam pun begitu, sudah banyak kes terdahulu yang dihafalnya tanpa perlu semak laporan kes tersebut untuk dirujuk. Terus sahaja lidahnya menyebut kes itu.

Bagi memudahkan semua untuk pelajari ilmu tajwid ini, muat turun fail ini yang telah diringkaskan ke satu halaman saja.


27 Oktober 2020

Aku Adik Zainul Rijal

Gambar ini sempat aku rakamkan selepas mengikuti kursus persediaan ujian peguam syarie tempoh hari. Sejak pernah belajar dengannya di UiTM dahulu, aku kagum dan hormat Dato' Haji. Zainul Rijal. 

"Kau adik Zainul Rijal ke?"

Soalan ini ditanya selepas kelas pertama kami 12 tahun lalu. Aku tak rasa pun ada persamaan tapi bila dikatakan begitu, bertambahlah rasa nak contohi ketokohan peguam tersohor ini. 

"Peguam syarie perlu mendatangkan perbincangan baharu dan mencabar dalam isu-isu perundangan untuk mengembangkan lagi institusi perundangan Islam di Malaysia."

Pesan ini membuatkan aku bersemangat untuk meneroka lebih mendalam. Apatah lagi apabila dalam ceramah Dato', beliau datangkan contoh yang dirujuk dalam kitab-kitab turath yang jarang kita dengar. 

Lagi banyak digali kitab-kitab terdahulu, pasti lagi banyak khazanah keilmuan dapat dikongsikan.

Penduduk Padat COVID19 Mudah Menular


Brunei > 2.8 x ganda > Mauritius
Mauritius > 2.8 x ganda > Singapura

Tiga negara kecil ini menarik dilihat ketika #COVID19 melanda. Brunei lebih besar dari Mauritius dan Mauritius pula lebih besar daripada Singapura.

Brunei mula dapat kawal penularan pada April. Mauritius dapat kawal pada Mei. Kedua-dua negara ini ambil pendekatan drastik tutup pelancongan sebaik bermula kes pertama. 

Singapura pula sebaliknya. Ia bersedia lebih awal dan dapat mengawal penularan pada awalnya tapi menjelang April, bilangan bertambah luar dugaan. Kes membiak daripada pekerja asing.

Bukan soal negara besar atau kecil rupa-rupanya. Kalau dibandingkan kepadatan penduduk, Singapura lebih padat penduduk. 

Setiap 1 km persegi, penduduk di Singapura sekitar 7,843 orang. Di Mauritius hanya 621 orang. Kalau Brunei, sekitar 77 orang.

Memandangkan penularan jangkitan berkait rapat dengan jarak hubungan sesama manusia, tempat paling padat kena lebih berjaga-jaga. 

Di Malaysia, penduduk kita sekitar 98 oranglah untuk setiap 1 km persegi. Tak jauh beza daripada Brunei. Kalau Brunei boleh, kita pun boleh. Singapura pun dah turun 2 angka.

Memang kita boleh kan haritu? Jadi, tentu tiada masalah melainkan sikap degil dan malas.

Kepadatan itu bukan penyebab. Kita yang ambil ringan SOP yang memudahkan penularan. Tak kiralah orang politik, orang VVIP mahupun orang awam. Semua kena sama-sama amalkan SOP.

#kitajagakita

Daun Rerama Pengubat Sakit Kronik

Kelmarin saya sempat bertemu dengan pakcik Khamarul, seorang pengusaha daun rerama hijau sejak 2006 lagi. Pengalaman beliau merawat pesakit ...

Popular