header-photo

Masa berlalu pergi

Hari demi hari berlalu tanpa disedari. Adakalanya kita gembira saat bertemu teman sekerjaya. Gelak tawa beransur hilang apabila detik masa terus meninggalkan kita. Duduk sendirian bagai tiada siapa di sisi. Kita termenung dan berfikir, siapa, untuk apa dan ke mana hala tuju kita.

Mujur teknologi masih mampu menghubungkan kita dengan tersayang. Tika duka melanda, teman-teman mungkin tiada. Saat itulah ibu, ayah, dan adik beradik menjadi teman setia. Walau jauh di mata, namun dekat di hati. Kiriman SMS sudah cukup membuat hati kembali tenang daripada gundah gulana.

Baru-baru ini aku kerap mendapat SMS dari rakan-rakanku. Seorang demi seorang pergi meninggalkan kita. Mereka adalah teman setia rakan-rakanku yang pasti menemani mereka saat suka dan duka. Seingat aku, Salwa, kehilangan ayahnya saat dia masih belajar setelah ibunya sudah dahulu menemui Ilahi.

Kemudian, Shina, kehilangan ayahnya secara tiba-tiba saat dia perlukan dorongan dan sokongan untuk memulakan hidup. Ketika itu, dia baru melangkah masuk ke alam chambering. SMS yang dikirim pada awalnya memohon doa agar ayahnya sembuh daripada sakit. Namun, tidak sampai 24 jam, Allah telah menjemput ayahnya pulang.

Juga secara tiba-tiba, ibu dan ayah hantar SMS mengatakan mereka perlu balik ke Kedah. Satu lagi nyawa dicabut malaikat Izrail saat anak-anaknya masih perlukan belaian dan tunjuk ajar si ibu. Sepupu-sepupuku kesedihan apabila ibunya pergi akibat sakit barah.

Pada tanggal 26.1.2007, aku dikirim SMS menyatakan emak Siti Nora Sharif sudah meninggal dunia pada jam 2.10 pagi. Seorang lagi teman seperjuangan yang terpaksa menggagahkan diri untuk hidup sendirian.

Siapa kita di saat mereka murung begini? Adakah mampu kita menjadi teman setia menggantikan mereka yang pergi. Mungkin tidak. Namun, mereka perlukan kita. SMS memohon dibacakan al-Fatihah bukan sekadar untuk dibaca sambil lewa, atau ditutup SMS setelah membacanya tanpa menyedekahkan al-Fatihah kepada yang pergi.

Di sini jugalah tanda kesetiaan kita kepada teman-teman. Bacakanlah al-Fatihah sepenuh jiwa dengan niat ditujukan kepada si mati bersama doa memohon agar rohnya dicucuri rahmat, diampunkan dosa dan dimasukkan ke dalam syurga. Menjadi teman yang setia bagi diriku ialah seorang yang mendoakan temannya,sama ada apabila diminta atau tidak, saat di berduka dan suka, agar kebahagiaan dan ketenangan dianugerahkan Ilahi kepadanya, kerana hati ini milik DIA, hanya DIA mampu berikan segala-galanya, bagi menggantikan 'teman setia' yang hilang.

"
Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari Neraka dan dimasukkan ke Syurga maka sesungguhnya dia telah berjaya dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya." [A-li Imran (3):185]

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...