header-photo

Hati

Kata sepupu aku, DUA HATI malam semalam episod terakhir. Memang bersyukur rasanya Nadia berubah dan insaf. Tambah plak, ada elemen doa bertaubat kepada Allah dan memohon petunjukNYA. Terasa macam tengok cite MUTIARA HATI pula.

Kisah yang cukup real dalam DUA HATI ni memang mampu membuat penonton turut insaf. Aku yakin ada orang senasib Nadia, dan mungkin dia menonton drama ni. Dan aku juga yakin ada yang menjadikan kisah ini sebagai tauladan dalam meneladani cabaran hidup.

Dan orang sebegini, saat dia berubah, pastinya terasa nikmat iman sebenar. Bagus Kyra sebab hanya minta satu perkara je daripada Nadia, "Saya nak awak dirikan solat". Perubahan bertitik tolak daripada solat. Seperti Saidina Umar, yang dahulunya memusuhi Nabi, tapi akhirnya pelindung Nabi yang setia, akibat mendengarkan bacaan al-Quran oleh adiknya. Orang sebegini dapat rasakan beza baik dan buruk dengan lebih berkesan.

Dulu aku pernah kata aku respek sebab pengarahnya Cina. Sori, silap, sebenarnya pengarah Melayu tetapi penerbit Cina. Anyway, the importance is the message. Hopefully most of the viewers bukan sekadar mengalirkan airmata, tapi mendapat pengajaran untuk meniti kehidupan mendatang.

Sama seperti MUTIARA HATI yang sangat bagus sehingga aku rasa boleh menyebabkan kanak-kanak terpengaruh untuk sering berdoa kepada Allah saat menghadapi apapun dugaan. Nabila suka cakap ,"Ya Allah lindungilah Nabila Ya Allah". Sedangkan aku boleh terpengaruh dengan drama ini, masakan tidak kanak-kanak.

Kisah ni cukup dramatis tetapi pergantungan pada Allah tak pernah putus dalam menghadapi semuanya. Itu sangat patut ditonjolkan selalu. Agar dapat mempengaruhi pemikiran dan jati diri insan bergelar Muslim khususnya orang Melayu, bukannya Islam hanya pada nama tetapi juga pada amal. Ya, aku juga orang Melayu.

"Hidup dan matiku hanya untukMU Ya Allah, " doa terakhir Nadia apabila selesai solat.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...