header-photo

Keikhlasan yang kabur

Urusan mahkamah hari ini cepat selesai. Aku pergi minum dengan the other side's lawyer, borak. Macam-macam pengalaman dia diceritakan. Aku minta beredar nak tolong siapkan urusan long call kimi.

Long call ini macam hari konvokesyen bagi pelatih macam kitorang. Jadi, nak uruskan untuk kimi ni macam-macam dugaan yang menimpa. Mula-mula lagi sewaktu berurusan dengan Pesuruhjaya Sumpah, kesilapan pada tarikh dibuat si Pesuruhjaya tu. Takpe, aku tolong betulkan sama.

Lepas tu, aku pun fotostat 1 copy untuk simpanan. Terus, aku pergi filing. High Court officer pun semak semua dokumen. Dia tunjukkan aku ada 2 dokumen salah. Dia suruh aku padam CTC yang ada pada 2 dokumen tu dan pergi fotostat baru.

Kemudian, aku kembali ke kaunter dengan harapan setel. Dah perempuan lain plak yang tengok. Dia tanya dah buat 4 copy? Hah, takde pun bagitau tadi. Nasib baik dia jawab takpelah, nanti buat. Dah, pergi bayar tapi kat kaunter Mahkamah Dagang sebab sini tutup sementara. Menapaklah aku.

Datang balik ofis dah tutup, dia suruh datang kul 2.00 Hah?

Dah pukul 2. Perempuan tu pun semak. Dia minta semua dokumen asal termasuk IC. Ini prob lain plak. Aku cakap IC tu kat orangnya la. Dia pun heran, dia ingat aku kimi. Nasib baik dia pun kata, takpe. Dan yang ok gak, En M tak tau pun yang aku bukan kimi.

Datang plak En M nak tengok dokumen tu semua. Dia cakap ada salah lagi. Ini alamat Perak kasi tukar KL. Dia tanya aku, kamu tidur mana malam tadi? Aku kata kat KL. Hah, tulislah alamat kat KL tu. (Hmm, dia ingat aku kimi la tu)

Aku keluar lagi ke Pesuruhjaya Sumpah minta initial dia untuk pembetulan. Waktu tu aku dah letih, hampir merungut aku dibuatnya. Macam-macam ayat negatif sedang terawang-awang menanti terpacul dari mulut.

Selepas aku minta tolong Am, aku pun dapat sms kimi, "Suhel,Thankz man.Pahala kau memang berlipat kali ganda". Sungguh menyentap hati aku. Dalam diam, aku termangu. Aku pasti memang betul apa kata kimi andai aku tak merungut atau menyesal atas bantuan aku.

Fuhh, aku nak gtau korang, it's not easy to get the pahala tau. Aku benar-benar kaget. Kan aku semacam dah tension.. tapi at the same time, bila dpt sms tu aku terfikir, dapat ke aku pahala kalau aku tension camni?

Wuuhh, antara iman dan nafsu. Serius aku cakap. Memang susah nak control rasa. Tapi aku cukup-cukup berterima kasih pada kimi atas sms simple dia tu yang membuat aku tersentak. Maka aku gagahkan diri memikirkan betapa kimi perlukan bantuan aku. Saat inilah tangan yang memberi itu lebih baik daripada yang menerima.

Betul, memang sukar mendapatkan ilmu ikhlas ... Memang pada asalnya niat kita baik, tapi di pertengahan Allah nak uji kita, DIA nak tengok sejauh mana ikhlas diri ini untuk membantu sahabatnya. Bagi menenangkan hati, selepas Zohor, dengan niat meredakan perasaan, aku buka Quran, moga-moga ayat yang pertama aku baca itu memberi jawapan atas persoalan hati aku.

"Dan diletakkan kitab lalu kamu akan melihat orang-orang yang bersalah ketakutan terhadap apa yang tertulis di dalamnya, dan mereka berkata : Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada tertulis. Dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang jua pun." [Al-Kahfi (18):49]

Memang Allah tak aniaya kita. Sekecil apapun yang kita lakukan, direkod malaikat. Baik atau buruk. Maka, apa guna pengorbanan yang besar kita lakukan tanpa keikhlasan? Apakah itu perlu dicatat sebagai amalan kebaikan? Atau tak dikira langsung? Wallahua'lam...

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...