header-photo

Saat akhir



"Slot abang lepas maghrib untuk kongsi pengalaman dengan adik-adik,"ujar seorang urusetia Kem Evolusi Belia Islam 2009. Tanpa berfikir panjang, aku sahkan kehadiran walaupun dijemput pada saat akhir dan keadaan biologi diri kurang stabil.

Apa yang terlintas di fikiran dan buku yang tercapai oleh tangan menjadi ide penyampaian aku kali ini. Semalaman aku menyediakan apa yang terdaya.

Akhirnya aku memilih topik USAH TERUS MEMECUT. Penyampaian aku agak kekok kerana lidah terbiasa berbahasa Melayu Kokos. Namun, aku percaya adik-adik UIA seramai 50 orang itu memahami mesej yang disampaikan.

Aku kata kita ini anak muda. Biasa semuanya nak cepat. Semangat membara tak tentu pasal. Akibatnya cara dakwah kita menjadi salah. Kalau boleh kita nak seorang yang dulunya hitam esok hari terus jadi putih. Sedangkan sunnah alam menunjukkan adanya kelabu.

Kalau adik-adik itu baca entri ini, komenlah sikit. Yalah mana tahu ada kekurangan boleh diperbaiki. Kalau siapa kenal diri aku, dia mungkin dapat perhatikan perbezaan cara penyampaian aku SEBELUM dan SELEPAS melangkah masuk ke alam kerjaya.

Bak kata seorang sahabat ," Kau ni ustaz rock la". Entah. Mungkin disebabkan sesekali terpacul dari mulut aku (sedang ceramah) kata-kata macam ini:

"Rileksla beb"
"Steady la bro"
"Lu pehal?"
"Ingat aku kisah ke?"

Aku ustaz ke? Mmm...

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...