header-photo

Takkan nak duduk sini


"Eh rumah kita kena roboh. Jom kita tumpang rumah jiran sebelah," ujar si anak. Emaknya dengan nada lembut pun berkata ,"Tak boleh nak, kita tetap kena duduk sini. Jiran kita tak benarkan kita duduk rumah dia."

Si anak pun berfikir sendirian, kenapa dia tak dapat menumpang teduh. Bukankah jirannya itu juga orang Islam. Oh, mungkin rumahnya kecil. Tapi dia tak kasihan ke tengok dirinya tiada tempat berlindung. Rumahnya makin runtuh. Silap haribulan terhempap mati disebabkannya.

Di Pulau Kokos kelmarin, aku selalu tonton berita Indonesia. Hampir setiap hari ada saja rumah yang dirobohkan kerana terbina atas tanah bukan milik mereka. Terduduk anak beranak di tepi longgokan batu dan zink. Hanya menunggu tuah. Sekitarnya rumah-rumah besar.

Andai aku empunya rumah besar itu pun, aku tak mungkin membenarkan pemilikan tanah secara haram dibuat begini (macam di Gombak - hairan macamana boleh ada rumah-rumah terbina tak ikut piawaian). Hendak dikasihani pun biar berpada. Takut-takut anjing gigit tuan.

Mungkin begini juga tanggapan Mesir terhadap rakyat Palestin di tebing Gaza. Sempadan tak dibuka sebab Mesir anggap mereka penduduk haram. Tak mungkin. Mesir sebenarnya terhutang budi pada Amerika dan Israel.

Ayuh bangun saudaraku di Mesir. Aku yakin ada di kalangan kalian yang solatnya di saf yang lurus dan rapat. Mungkin pemimpinnya yang masih perlu betulkan solatnya. Juga kita. Saf yang terbina nampaknya belum cukup sempurna.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...