header-photo

Raub sunyi daripada deringan telefon bimbit


Sedang asyik aku sms tiba-tiba talian terputus. Rupa-rupanya bas yang aku naiki kini berada dalam lingkungan hutan. Harapnya di depan nanti ada pekan kecil, bisik hatiku.

Alhamdulillah, lebih kurang 10 minit menanti, kini tiba di pekan Raub. Eh, kenapa masih belum ada signal? Bas terus bergerak mengikut rutinnya. Aku pula menanti signal. Yalah, aku sudah menaip sms yang hendak dikirim. Cuma tekan 'SEND' saja lagi.

Bas sudah mula meninggalkan kawasan pekan Raub. Aku cuba matikan telefon bimbitku. Kemudian, hidupkan semula. Gagal. Masih tiada signal. Pasti dia pun sedang menunggu sms aku.

Aku perhatikan kedai-kedai sekitar Raub ini. Memang tak kelihatan satu pun kedai menjual telefon bimbit atau kad isian semula. Lantas aku rasakan pemimpin GPMS daerah Raub yang mempunyai pejabat besar tak gunakan telefon bimbit. Begitu juga doktor-doktor di hospital yang aku lewati. Apatah lagi para pelajar.

Andai benar sangkaan aku itu, aku rasa bersyukur untuk nasib generasi muda [sila baca tulisan Anuar Manshor]. Tapi mungkin di sini ada Astro dan pemain dvd. Barangkali generasi muda sama saja di mana pun. Huh..

Aku terus menanti dan menanti sehinggalah bas terhenti agak lama di Benta. Penantian lebih 30 minit itu membuahkan hasil. Namun aku hanya menerima sms yang menyangka aku sudah tertidur. Hehe.

Bas terkandas lebih kurang sejam akibat perselisihan kenderaan berat di jalan sempit. Akibatnya aku sampai Kelantan jam 8.30 pagi, jauh berbeza daripada kebiasaan (jam 6.15 pagi).

Kalaulah talianku saja yang bermasalah, aku harus menyokong kempen '017 kini adalah CELCOM'.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...