header-photo

Bergantung tak bertali


Ibu Nabila dalam Mutiara Hati

Mungkin kita tak pernah terfikir untuk sengaja ke masjid berdoa minta tolong daripada Allah. Bukan maksud aku, kalau nak berdoa perlu ke masjid. Kat mana-mana pun boleh. Cuma aku tertarik dengan perbuatan Nabila (watak dalam Mutiara Hati) yang begitu kuat pergantungan dia dengan Allah.


Dia sudah buta tapi suatu hari dia ke masjid dan membuka al-Quran, langsung membaca surah al-Ikhlas bersama maknanya (dia hafal). Bacaan yang penuh pengharapan dan terasa keagungan Tuhan itu, disandarkannya sebagai permulaan doanya kepada Allah. Dia mohon dua permintaan, iaitu agar ayahnya ditemui dan matanya segera sembuh supaya dapat melihat ayah dan ibunya. Alhamdulillah, kedua-dua permintaannya dikabulkan.

Ya, mungkin ada yang kata itu lakonan. Tapi pada aku inilah mesej agung yang ingin disampaikan sepertimana dalam setiap episod Mutiara Hati. Pergantungan hakiki kepada Allah. Surah al-Ikhlas itu sudah lali untuk dibaca. Yelah, dalam kenduri doa selamat, tahlil dan selepas solat itulah amalan kita orang Melayu. Tapi mesej dan pengertian sebenar dalam surah itu jarang dihayati. Apa yang berlaku pada Nabila tak mustahil terjadi.

Waktu aku tengok scene Nabila baca surah tu dan berdoa, terus aku teringat pada mentor aku yang pernah menerangkan erti sebenar surah al-Ikhlas dari segi penghayatannya. Memang betullah, jika kita berpegang teguh pada surah ini, benarlah Allah itu akan membantu kita, dalam apapun yang kita lakukan.

Maklumlah, ramai yang mengadu betapa tensennya hidup. Kerja membosankan. Belajar menyeksakan. Berkawan bermusuhan dalam diam. Berniaga kekadang rugi. Hutang keliling pinggang. Anak menderhakai kita. Tayar kereta pancit. Kesesakan lalulintas yang melampau. Dan macam-macam lagi.

Semuanya itu adalah perjalanan hidup yang DIA aturkan. Sengaja DIA nak tengok kita ni bagaimana orangnya. Teringat plak akhbar BH kelmarin pasal jangan sesekali kita mengeluh kerana itu tanda kita tak bersabar. Bila tak bersabar kita sebenarnya tak redha atas ketentuan DIA. Tengok, mudah-mudah je kita lost control dan kebiasaannya perkara yang selepas itu akan menjadi lebih rumit.

Dan adakalanya kita sampai mensyirikkan Allah. Eh, tak percaya? Nik Aziz pernah dalam ceramah agamanya berkata seseorang yang terpaksa meninggalkan solat kerana melayan makwenya yang sedang merajuk adalah melakukan syirik tanpa disedarinya. Sebabnya dia meletakkan makwenya sama penting atau lebih penting daripada Allah. Adakah layak status Allah disamakan dengan makwe kita? Uishh tak mungkin..

Nampak simple tapi kekadang kita terlupa. Bila teringat tu cepat-cepatlah kena istighfar. Andai kata aku terlupa, kawan-kawan tolong ingatkan aku gak. Sebab aku pun nak jumpa Allah nanti. Allah pesan ,"Barangsiapa mengharap untuk berjumpa dengan Tuhannya maka hendaklah dia melakukan kebaikan dan janganlah dia mempersekutukanNYA dengan sesuatu yang lain dalam beribadah".[Al-Kahfi(18):110]

Ibadah bukan sekadar solat, puasa, haji dsb tapi meliputi ibadah umum seperti tolong orang melintas atau ambil barang, buang sampah di tempat yang betul, menghormati orang tua, menyiram pokok bunga dll. Bahaya kan kalau kita buat semua tu disebabkan manusia.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...