header-photo

Felda Air Tawar


Pakcik aku bertunang. Menjadi drebar semestinya pilihan aku untuk meringankan beban ayah. Fuhh, letih betul memandu melewati Felda Taib Andak. Felda Air Tawar 4 sangat dekat dengan Desaru. Di sinilah destinasi kami meminang anak dara Jawa.

Selesai urusan peminangan, kami pergi berehat di Balau Resort (maknanya bercuti la ni). Malang sungguh nasib kami sebab semua hotel penuh. Hanya Resort ni saja yang tinggal. Nampak cantik, tapi servis terukk. Kelengkapan bilik pun banyak yang tiada. Harapkan bayaran setaraf hotel, pasti serik nak datang lagi.

Waktu malam kami mencari makan di Bandar Penawar. Alangkah ruginya warga sini kerana menutup kedai waktu ramai orang luar datang bercuti. Yang buka, hanyalah warung-warung makan, yang sangat tak mahir berurusan dengan pelanggan yang sangat ramai. Lain yang diminta, lain pula yang sampai. Menunggu sangat lama membosankan. Paling kesian, bakal pengantin tak dapat makan, mood dia terus hilang.

Balik resort, aku mencari burger. Nampak kelibat saudara mara yang lain termasuk bakal pengantin yang mencari makanan. Malang juga nasib mereka, sebab jemput-jemput (itulah menunya) yang diminta hanya dapat disiapkan lebih 30 minit. Lempeng pula tidak memuaskan selera. Ibu aku nak makan roti, pergi kedai runcit. Bertambah sakit hati sebab semua roti dah lama luput, siap berkulat lagi.

Sarapan pagi juga mengecewakan keesokan harinya. Dengan bayaran tambahan RM10 bagi seorang kanak-kanak atau RM15 untuk dewasa, hanya mihun goreng, nasi goreng, bebola ikan, roti bakar, peas tomato, dan air teh/kopi dihidangkan. Seumur hidup kami menjejaki hotel/resort inilah pengalaman paling menyakitkan hati.

Bukan kami sahaja yang rasa tensen, rupa-rupanya kebanyakan pengunjung mengomel perkara yang sama. Dalam semua insiden yang berlaku ini, semuanya melibatkan orang Melayu tau. Resort itu pun kepunyaan orang Melayu. Aku bukan penghentam Melayu, tapi aku dapati ramai Melayu tak memberikan servis terbaik dalam bisnes mereka. Nak untung cepat dan berganda, tapi layanan tak seperti yang diharapkan.

Setibanya kami di Melaka, malam itu kepenatan. Jadi tak siapa ingin memasak. Kami makan di Restoran depan rumah aku. Antara restoran terkenal di Melaka dengan seafood dan keadaannya yang kononnya terapung. Sepertimana servis yang diberikan di Balau, rupa-rupanya restoran ini juga setaraf dengannya. Makin menyedihkan apabila bekalan elektrik tiba-tiba terputus, riuh sekejap.

Pulang dengan hati tak berapa sedap, terutamanya makcik2, pakcik2, datuk dan nenek sedara aku. Keluarga aku puas aje, sebab dalam setiap insiden, semuanya tidak terkena pada kami. Kami tetap dapat makan dengan kenyang, walaupun tak sedap. Pesanan kami semuanya dapat. Tambah pula, kami tidak mengeluarkan sesen pun dalam setiap hal berkaitan makan-makan ini, hehe.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...