header-photo

Nikmat membuang


Kawan aku Kimi suka guna perkataan 'berak'. Tapi aku memilih sinonimnya 'buang air besar'. Jarang orang nak bincang pasal perkara ni, it sounds taboo. Tapi kali ini aku nak tulis pasal buang air besar.

Setiap kali Kimi habis buang air besar, bahasa badannya menunjukkan kepuasan. Camana kitorang tahu dia buang air besar? Ada simptomnya, dia akan berdiri dari tempat duduk dia, buka jam tangan, lepas tu biasanya ada orang tanya,"kau nak pergi mana?". "Berak," jawabnya ringkas.

Hari ini dalam perjalanan ke satu pejabat ni, panggilan alam (nature's call) berdering dalam perut. Aku atas motor. Mujur pejabat tu dah dekat. Terus aku park dan meluru ke pejabat yang berada di Tingkat 27. Sebelum naik lif, aku mencari tandas terdekat. Alamak, makcik cleaner ada kat dalam.

Takpe, aku menggagahkan diri naik tangga ke tingkat dua. Lah, apasal makcik cleaner No 2 plak ada kat tandas lelaki juga. Aku cuba ke tingkat atas. Kali ni aku naik lif pergi ke tingkat yang jauh sikit. Tingkat 6. Yes, takde sesape. Aku meluru masuk dan... Puas!

Saat inilah paling menggembirakan. Baru aku dapat faham maksud bahasa badan Kimi selama ini. Nikmat ini anugerah Tuhan yang tak terhingga. Nampak ciput je ek, tapi sebenarnya tanpa nikmat ini, hidup kita takkan tenang. Kalaulah kamu kufur ingkar (tidak bersyukur) akan nikmat-nikmatNya itu, maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah tidak berhajatkan (iman dan kesyukuran) kamu (untuk kesempurnaanNya) dan Dia tidak redakan hamba-hambaNya berkeadaan kufur dan jika kamu bersyukur, Dia meredainya menjadi sifat dan amalan kamu.[Az-Zumar(39):7]

Bayangkanlah orang yang tak dapat buang air besar disebabkan sembelit atau buasir. Betul-betul menyeksakan. Nak jalan pun tak senang. Apatah lagi untuk berseronok seperti orang lain. Silap-silap penyakit lain pula yang datang.

Inilah yang dinukilkan oleh Shahnon Ahmad dalam novelnya 'SHIT'. Novel yang dapat menggambarkan betapa perlunya kepala tahi keluar dahulu, barulah tahi-tahi yang lain akan ikut keluar. Aku pilih untuk guna sinonim 'najis'. Novelnya dikritik sebagai bukan karya seni oleh sesetengah orang, tapi bagi aku najis yang diceritakan memberi gambaran tepat terhadap betapa perlunya kepala najis itu keluar agar badan kita tak sakit-sakit. Satu mesej yang ingin disampaikan secara sinis dan tersirat melalui penceritaan mengenai najis. Ya, sesuatu yang taboo.

Jadi, sekarang ni korang setuju tak bahawa buang air besar itu adalah nikmat yang perlu disyukuri kerana dengan keluarnya kepala najis maka terkeluarlah semua najis yang membawa bersama toksid dan darah kotor dalam badan, sekaligus menjadikan kita sihat dan senang?

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...