header-photo

Siri Ramadhan China: Patahnya dahan penyokong

Bak kata Epah dan AM, memang dia ni sangat berani. Daging babi yang disuakan untuk dijamah ditolaknya.

"Kenapa kamu tak makan? Kamu dah masuk Islam kan?"

Dia hanya mendiamkan diri tanpa menjawab sebarang pertanyaan yang diajukan. Hanya melihat adiknya makan bersama kawan-kawan.

Walaupun begitu, dia tetap punya hati. Dia kerap menangis di rumah dan pejabat. Namun, tangisannya bukan kerana sesalan memeluk Islam. Tangisannya disebabkan tekanan yang tak dapat ditahannya. Dari luaran ramai mengatakan dia kuat. Tapi hakikat dalam diri selalu rasa dianiaya.

"Sabar.. Sabar..," ujar En Jamri. Pantang jumpa En Jamri mesti dia cakap sabar.. sabar.. sabar..

"Waktu kamu menangis tu, terus saja kamu ingat Allah.. kamu terus doa yang baik-baik.. kamu akan rasa puas lepas tu," pesan aku kepada dia.

"Kelmarin saya sedih sangat.. saya menangis waktu saya sedang sujud. Rasa tak mahu bangun"
"Kamu tahu tak kenapa kamu tak boleh bangun?"
"Kenapa?"
"Sesungguhnya pada waktu kamu sujud, Allah sangat dekat dengan kamu. Itu pasal kamu rasa sangat suka sujud.."

Selepas aku terangkan begitu. Dia cukup suka. Baru dia tahu rupa-rupanya mudah sungguh untuk dekatkan diri dengan Allah. Tak perlu perantara pun.

Selain aku dan En Jamri, En Yusof dan isterinya Kak Faezah, adalah dahan-dahan penyokongnya untuk kekal seimbang walau dipukul angin kuat.


Bahkan mereka jugalah antara terawal yang mendedahkan kepada dia tentang Islam. Panggilan abah sudah cukup menggambarkan keakraban dia dengan En Yusof.

Sebelum En Yusof, rakan baiknya ialah Ina. Pendek kata, Ina banyak ajak dia kenali Allah, kemudian En Yusof (selepas Ina terpaksa pulang ke Malaysia) dan kini aku. Dahan-dahan sekelilingnya patah satu demi satu.



Kali ini En Yusof dan Kak Faezah (bersama anak-anak) pula terpaksa berpindah ke Shanghai kerana kenaikan pangkat. Begitu juga dengan En Jamri sekeluarga. Maka, bermula 29 September 2009, tinggallah aku seorang diri yang wajib membimbingnya sebaik mungkin.


AKAN DATANG: Pengislaman dia dipolitikkan

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...