header-photo

Cepatnya masa berlalu

Anak-anak murid aku sudah mula menghitung hari. Bila saja membilang hari, ada yang buat-buat menangis. Masing-masing kata belum puas belajar.

"Duduk lama lagi, man"
"Kenapa sekejap sangat?"
"Mengajarlah setahun di sini"


Itulah ayat-ayat yang selalu keluar dari mulut nenek-nenek dan mak-mak sini. Tiga minggu saja tinggal. Banyak lagi yang tak sempat diajar.

Jika aku tiada misi di China, barangkali aku kekal lama di sini. Setahun pun tak apa. Visa aku dah memangnya setahun.

"Balik China, lepas kahwin, Suhail ke sini lagi ya"
"Bawa isteri sekali, kami jamin"
"Isteri boleh ajar mak-mak pula"


Hanya ucapan InsyaAllah yang dapat aku balas. Jauh di sudut hati, aku berhajat juga begitu. Namun, hanya DIA yang dapat menentukan masa depanku dan bakal isteri. Aku tak tahu apa bakal berlaku.

Aku beritahu nanti ada pengganti aku untuk mengajar mereka. Mereka kata nakkan yang seperti aku. Aku jawab lain orang lain caranya. Mungkin ada yang lebih baik.

Dengan tegas, mereka ingatkan aku, andai ada yang lain datang, jangan buat kacau. Sekiranya dalam tempoh sebulan dia di sini kami rasa tak sesuai, kami akan minta dia pulang saja.

Aduh, itu yang membimbangkan aku. Aku tak nak nama GPTD-ABIM menjadi buruk disebabkan hantar orang yang buat kacau.

Bukan apa, mereka dah serik.Dulu pernah ada ustaz yang datang tapi sibuk memancing. Tak mengajar pun.

Ada juga datang dok sibuk mengatakan halal haram. Menyalahkan adat yang diamalkan di sini. Mengata orang itu tak ikut ajaran Islam. Bla bla bla.

Pernah juga yang datang gelarkan diri ustaz. Tapi batang hidung langsung tak nampak sepanjang dia berada di sini. Tak tahu apa yang dibuatnya.

Aku bukanlah terbaik untuk berada dalam keadaan sekarang. Aku pun ada kelemahan. Tapi aku memang jenis tak masuk campur urusan yang bukan kepentingan aku.

Biarlah apapun perkara jelek depan mata, kenapa pilih untuk melenting sedangkan ada cara yang lebih baik? Pendakwah bukan penghukum.

Nak jadi hero? Takkanlah baru dua bulan di sini nak tunjuk taring. Biarlah mengembek dulu bila masuk kandang kambing. Perubahan berlaku bila orang itu sendiri yang sedar. Bukan kerja kita mengubah orang.

Haram macamana pun perbuatan orang di depan mata aku, pendekatan aku lain. Pandangan sayang. Cara aku makan masa sikit. Biar hati mereka terpaut dulu pada kita, barulah sebarang teguran menjadi manfaat baginya. Bukankah hati punca segalanya?

Mungkin ada yang tak setuju bila dulu aku pernah katakan kepada adik-adik begini. Tak payahlah paksa-paksa diri untuk berubah. Ianya takkan kekal. Bila rasa nak berubah, berubahlah. Fikir sendirilah bila masanya nak berubah.

Jadi, aku pun senang. Diri pun tenang sebab pandangan aku tidak serong kepada mereka. Hati membenci dalam menyayangi.

Maka, tak mungkin kita akan berpandangan negatif dan menolak kehadiran mereka ini. Aku bersyukur dapat berkawan pelbagai manusia, Kaki mabuk. Pengamal zina. Si panas baran. Minah ronggeng. Pembohong. Dan macam-macam lagi.

Mereka mengajarku mengenali kehidupan dari sisi gelap. Jika bukan kita, siapa lagi yang patut berkawan dengan mereka? Kita kena beringat yang kita juga berpotensi jadi teruk dan mereka berpotensi jadi baik.

p/s: Dulu bapok pun baik dengan aku (tapi risau juga)
AKAN DATANG: Harapan seorang khatib

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...