header-photo

Orang mengawen 1 (Nika)

"Melenggok ni nang asli dari Bantam"
"Tadak obah-obah sejak tahon 1826"

Wah, begitu lama dikekalkan adat budaya perkahwinan sini. Kata nenek itu lagi, di Batam sendiri sudah berubah, tak sama seperti yang aku lihat.

Budaya perkahwinan masyarakat Pulau Kokos sangat unik. Bertuah aku dapat melihat 3 majlis mengawen [istilah mereka] sepanjang berada di sini.


Tarob (khemah) biasanya diusung beramai-ramai dari tempat terakhir ia berada ke rumah pengantin. Pagi-pagi lagi mereka sudah mengusungnya.


Setelah siap dipasang di rumah pengantin, masing-masing kemudiannya pulang. Masyarakat akan dijemput makan pada petang hari.

Selepas selesai solat Maghrib. majlis penikaan (pernikahan) dimulakan. Lebih kurang sama seperti kita, cuma adab berbicara lebih tertib.


Selain hantaran lelaki dan perempuan, ada juga hadiah daripada keluarga terdekat diberikan kepada pasangan pengantin. Semua itu akan dimaklumkan dulu daripada siapa untuk siapa diikuti dengan berbalas bicara minta izin memulakan majlis. Sesudah itu, barulah penikaan dilangsungkan.


Kita mungkin terkejut apabila kulit pasangan kemantin (pengantin) nampak kekuningan. Mereka dilulur selama seminggu sebelum menjadi raja sehari.


Sepanjang tempoh ini juga mereka tak dibenarkan keluar rumah. Ada juga yang tak mandi seminggu sepanjang berlulur. Ibu-ibu pula tiada di rumah, pergi tolong memasak.


Kalau seminggu dapur tak berasap pun tak apa, kita pergi makan saja di tarob. Tapi awas, mesti ada undangan.

Undangan pula bukan sebarangan. Mesti datang beradab. Pernah satu kali, 2 orang datang mengundang. Aku saja lelaki yang ada. Yang lain ialah ibu-ibu angkat aku.

Macam biasa, aku nak hulurkan tangan beri salam. Tengok tu, ayat aku pun 'beri salam'. Jadi, ibu aku halang. Katanya yang mengundang yang patut beri salam. Oh, begitu.

Memandangkan tiada lelaki (aku tak termasuk sebab tak tahu adat dan bukan tuan rumah), aku pun bergegas ke rumah Pak Yati panggil Pak Azrin untuk pulang menerima undangan.

Mujur keluarga aku ni tak terlalu terikat dengan adat. Jadi, urusannya tak susah sangat. Kalau tidak, orang yang mengundang kena betul-betul undang.

Yang mengundang mesti mulakan bicara dengan ayat 'Dengan penuh kehormatan...' dan dimaklumkan dengan terperinci majlis apa, masa jam berapa, siapa yang diundang, undang untuk makan saja atau menolong, dan sebagainya. Bicaranya tak boleh bersahaja. Kena teratur, beradab sopan dan merendah diri.

AKAN DATANG: Orang mengawen 2 (Mengarak)

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...