header-photo

Aidiladha tanpa kambing dan lembu


Aku berkhutbah lagi. Kali ini sempena Aidiladha. Di markaz tempat aku mengajar. Ramai juga yang turut serta.


Terasa bagaikan bersama jemaah haji. Majoriti semua berpakaian serba putih dan berjubah. Perempuan juga begitu.

Kali ini Kimi tak boleh pertikaikan kesahihan fakta aku. Tengok saja gambar. Video pun ada tapi tak sempat aku nak sunting dan muatnaik.


Saadiah, anak murid aku yang paling besar. Hehe. Dia tanya aku sedih tak beraya jauh dari keluarga. Terus terang aku rasa biasa saja. Mungkin Aidiladha agaknya. Kalau Aidilfitri lain.

Bila nak berkhutbah, aku cari mana-mana sumber tentang memegang tongkat. Tiba-tiba aku jadi keliru. Nak pegang guna tangan kanan ke kiri. Tak ingat langsung.

Sumber internet dan buku digabungkan. Aku tak jumpa isu ini. Cuma hukumnya sunat. Tak memegangnya pun tiada masalah. Memandangkan buku khutbah kecil dan susah dibelek sebelah tangan, aku biarkan saja tongkat begitu.


Tahun inilah satu-satunya tahun aku tak menyaksikan penyembelihan lembu atau kambing. Di sini haiwan berkaki empat hanya boleh didapati di kedai. Siap disembelih di negeri (tanah besar Australia).


Merayakannya dengan jamuan makan besar keluarga sudah mencukupi. Kami berkumpul dari jam 1.00 petang hingga 6.00 petang. Sambil itu anak-anak muda (termasuk aku) bertanding ping pong.

Sesudah itu, aku diajak panjat pokok petik buah jambu air, jambu batu dan kedondong. Inilah peluang aku bersama anak-anak muda seusia aku. Kemudian kami pusing pulau naik motor. Sesekali berhenti menikmati keindahan alam sambil berbual kosong.

AKAN DATANG: Perubahan diri selama dua bulan

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...