header-photo

Ragam Mengajar Si Buta



Anda masih ingat watak Cikgu Ros dalam Pendekar Bujang Lapok? Begitulah umpamanya aku di sini. Mengajar orang-orang tua perlukan kesabaran yang tinggi. Kerana terpenting ialah adab dengan orang tua.

Memang lidah mereka ini liat. Sesekali aku berkeras. Supaya fikiran dan ingatan menjadi tajam dan kuat. Bila tergeliat lidah tu, pasti ramai yang ketawa. Ada juga persis Pak Abu, anak murid Cikgu Ros yang suka ketawakan bujang-bujang lapok tu.


Aku cukup puas hati apabila kebanyakan mereka sudah masuk Iqra' sekurang-kurangnya di permulaan buku dua. Asalnya mereka semua buta huruf. Alhamdulillah, berkat doa kalian juga.

Tengok saja klip video aku dengan Mak Adam ni. Lain dieja, lain disebut. Memang susah mengajar mereka tapi bila melihat kesungguhan mereka, tak tergamak rasanya membiarkan mereka kekal buta huruf.

Mereka menghafal apa yang diwariskan. Berdasarkan bunyi. Yang mewariskan pun sebutan tak betul, masakan boleh betul pewarisnya.

Aku seronok buat kerja begini. Barangkali ada yang terfikir mestilah seronok berjalan-jalan. Tak. Bukan begitu.


Seronoknya ialah bila kita jumpa orang yang benar-benar ingin dalami agama dan kita yang ada sedikit kelebihan dan kebolehan dapat membantu mereka. Bantuan ini sangat berharga bagi mereka.

Bayangkanlah. Aku kini berada di syurga ikan. Piala apapun dalam arena sukan tak dihiraukan masyarakat sini. Saban hari kisah memancing. Kisah laut. Kisah bot. Kisah pantai.

Tapi selama sebulan aku di sini, baru sekali aku memancing [baca=menjaring]. Kalaulah untuk jalan-jalan, aku pasti habiskan masa memancing dan berenang.

Di Malaysia, sudah ramai yang buat kerja sama macam aku. Jadi, apa salahnya aku buat di luar. Dan hakikatnya di luar ini, tak ramai yang sanggup membantu. Aku tiada duit nak bantu. Dapat pergi bila ditaja. Hanya kudrat dan ilmu yang ada dapat dicurahkan.

Bukan semata-mata kerana berjalan jauh menjadikan pemusafiran ini menarik dan seronok. Tetapi pengorbanan kecil yang kita curahkan memberi seribu makna buat orang yang sangat mendambakan bantuan kita.

Juga pastinya kerana jauhnya diri ini dari fikiran yang kusut. Hati yang sakit. Kepala yang buntu. Sesekali begini, lega rasanya. Namun, bakti di bumi sendiri masih perlu.

Mungkin sedikit masa lagi akan aku fahami mengapa sebahagian besar sahabat Rasulullah dimakamkan di luar tanah Arab.

Siapa nak azam keluar setahun, bagi nama ya!

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...