header-photo

Padah makan ayam



Sebelum aku keluar bekerja hari ini, aku tengok Malaysia Hari Ini di TV3. Ulasan akhbar berkenaan isu 'Bapa Ayam' mengingatkan aku pada seorang budak Cina yang pernah aku bantu dalam Legal Aid Program di Mahkamah Magistret KL.

Budak Cina ni masih muda, mentah, dan mukanya sangat innocent. Sekali imbas tak siapa sangka dia mungkin terlibat dalam perkara-perkara yang tak baik. Kesalahan pertama dia yang aku dok tolong minta ringankan hukuman (mitigate) ialah tak bawa kad pengenalan. Dalam entry lepas aku pernah cerita pasal padah tak tunjuk IC bila polis minta.

Dia sudah ditahan 2 bulan. Ayahnya yang sudah tua, rambut semua dah putih, badan membongkok, datang bawa IC anaknya yang tertinggal di rumah waktu dia ditahan.

Bila dibuat interview, aku dapati dia ditahan sewaktu pergi minum dengan kawan di Bukit Bintang. Dia tinggal di Sentul. Jadi, aku rasa sangat kesian disebabkan kesalahan yang tak berapa serius membuatkannya ditahan dalam penjara Sg. Buloh. Bila tengok ayahnya lagila rasa kesian.

Dipendekkan cerita, dia dihukum sebulan penjara dari tarikh tangkap. Maknanya dia bebas keluar penjara sebab dia sudah ditahan lebih daripada sebulan. Aku pun rasa seronok bila berjaya menemukan kembali ayahnya yang sangat tua yang memerlukan jagaan dan saraan anaknya itu.

Namun, pandanganku berubah pada minggu lepas. Aku sengaja ke mahkamah untuk tengok kawan-kawan yang buat Legal Aid. Aku tolong kawan aku interview Orang Kena Tuduh (OKT). Dalam lokap tu aku terperasan mamat Cina tu lagi. Aku pun hairan dan bertanya sebab dia masih dalam tahanan.

Kali ini kesalahan dia berbeza. Dia beritahu yang dia ditahan waktu cari customer. Dalam fikiran aku, customer apa yang dicarinya? Tapi aku tak sempat nak borak lama dengan dia sebab dia baru dipanggil untuk sebutan bukannya jatuh hukum. Cuma aku perasan ayahnya yang tua tu sedang bercakap-cakap dengan polis.

Aku pun pergi berjumpa ayahnya dan bertanya apa kerja sebenarnya? Rupa-rupanya dia bekerja sebagai pencari 'ayam'. Patutlah kena tangkap. Aku rasa tak puas hati dengan perangai budak yang nampak nerd tu. Aku pun cakap kat ayah dia suruh melarang dia kerja tak elok macam tu. Ayahnya kata dah puas dia marah tapi degil juga.

Aku masuk balik mahkamah dan terus ke lokap OKT. Aku panggil dia. Kali ni lagak aku macam cikgu kaunseling. Aku marah dia dan minta dia kesiankan ayah dia. Aku cakap aku takkan tolong dia minta kurangkan hukuman lagi. Aku serik nak tolong orang bila aku beritahu mahkamah, dia insaf, tapi sebenarnya dia masih ditangkap buat salah. Insaf apa macam ni?

Aku dah terfikir macam-macam. Entah-entah waktu dia minum dekat Bukit Bintang tu pun dengan bapa ayam agaknya. Padan muka juga dia kena tahan. Yang makin aku sakit hati, dia tanya berapa lama kena penjara ya kali ini? Aku cakap aku tak tahu sebab yang berkuasa ialah majistret. Tapi kemungkinan dipenjara lama entah-entah lebih setahun sebab kesalahan ni serius, tambah pula dia baru bebas.

"Aiyoo" Terperanjat dia bila aku cakap macam tu. Memang sengaja pun nak kasi dia rasa takut sikit. Dia nak minta tolong pun aku tak nak tolong. Yelah memang pun hari itu bukan untuk mitigate, sekadar sebutan sahaja.

Moral kisah aku kali ini ialah rezeki itu ada di mana-mana dan ditentukan sebenarnya. Mengapa perlu kita mengorbankan diri buat kerja yang salah demi mendapatkan upah yang berganda? Masalah ini bukannya orang Cina saja, orang Melayu, orang India dan lain-lain turut terjebak.

Cuba beritahu aku ada tak kedai nombor ekor yang tidak dikunjungi orang Melayu? Kalau siapa selalu baca entry aku mesti ingat pernah suatu dulu aku tulis pasal pak aji dan mak aji beratur beli nombor ekor. Semua ini hendakkan kekayaan segera, tetapi mereka lupa pasal KEBERKATAN rezeki yang dicari. Kalau gaji hari ini RM800 dibandingkan dengan kalau satu hari gaji kita RM2000 pun, kita akan tetap rasa tak cukup, percayalah!

Dan bandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah dan kerana meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) yang timbul dari jiwa mereka, adalah seperti sebuah kebun di tempat yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda. Kalau ia tidak ditimpa hujan lebat maka hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya) dan (ingatlah), Allah sentiasa Melihat akan apa yang kamu lakukan. [Al-Baqarah (2):265]

p/s: bagi yang tak tau ayam tu apa, itu istilah bagi prostitute

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...