header-photo

Mencari noktah dalam setiap perbuatan




Peperiksaan pertama aku sudah selesai. Alhamdulillah berkat korang sume juga yang mendoakan kejayaan aku dalam exam membuatkan semuanya berjalan lancar. Terima kasih. Hari ini juga mengingatkan aku tentang apakah titik noktah dalam setiap perbuatan kita.


Sambil aku menunggang motosikal, fikiran di kepala mengingatkan aku tentang DIA. Kadangkala kita terlupa meletakkan noktah TAWAKKAL dalam setiap yang dilalui. Patutlah kadangkala terasa cemas apabila terlambat untuk temujanji, gelabah apabila tak bersedia untuk exam, rasa macam nak gagal apabila tak dapat jawab exam dengan baik, rasa nak bunuh diri apabila gagal bercinta, dendam dengan orang yang menyakiti kita, sumpah seranah apabila tayar motor pancit dan terpaksa berjalan kaki menuntun moto 5 km... dan sebagainya.

Sesungguhnya Tuhanmu akan menyelesaikan perkara antara mereka dengan keputusanNya dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. Sebab itu bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya kamu berada di atas kebenaran yang nyata. [ Al-Naml : 78 - 79 ]

Bila fikirkan semula, rupa-rupanya banyak kejayaan dan kegagalan yang pernah aku tempuhi adalah hasil noktah TAWAKKAL yang menjadi penutup perbuatan aku. Bila gagal pun tak meratap, menangis teresak-esak, kecewa, dsb. Tapi adakalanya memang perbuatan aku tak ditutup dengan noktah itu. Bila diingat semula, memang benarlah semua ini milik DIA. Kalau DIA tentukan kita gagal, usaha bermati-matian untuk berjaya pun tetap gagal. Jadi, kalau kita selepas usaha habis-habisan, kita serahkan pada DIA, memang lega. Yup, we'll feel much more energetic, no turning back, no regret, we'll end the day with good mood..

Tengoklah diri kita ni, kekadang tu bila orang overtake, potong que untuk masuk tol, kita terpaksa tunda belakang kereta yang lembab, hati kita rasa marah, tensen, susah hati..bahkan kekadang tu the whole day boleh spoil. Macam aku ni kekadang tu tensen gak balik je kelas hujan lebat, habis lencun, basah kuyup. Terpaksalah cari tempat berteduh dan menunggu berjam-jam. Bila duduk termenung, terfikir plak memang la ALLAH tu hebat, dia uji kita dalam perkara kecik je, kita tak perasan. Tak heranla kalau doa-doa kita tak termakbul sebab bila dah terhantuk baru nak terngadah.

...Dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu benar-benar orang yang beriman [ Al-Maidah : 23 ]

Hmm.. kawan-kawan, maafkan aku untuk entri ini. Aku saja tulis perasaan ini sebab bila aku 'lupa diri' dan terbaca entri ini, mana la tau aku akan kembali sedar. Macam yang biasa aku cakap, hari ini yelah aku insaf, tapi esok? lusa? tulat? Kita manusia kejap beringat kejap lupa.. so, inilah caranya aku 'ingat diri'.

Alhamdulillah aku baru sahaja baca nota malam tadi untuk exam ni dan hanya habis buat nota kecil pada jam 5.45pagi. Aku terlelap di antara masa buat nota dan membaca tu. Dalam 6.30pagi aku ke UiTM dan terus lepak surau untuk hafal nota. Tak semua dapat hafal tapi ada lah yang aku dok spot je..then, aku ingat DIA dan letakkan noktah itu sebelum masuk ke dalam dewan. Ya, alhamdulillah semua yang aku spot masuk, dan melangkahnya kaki ke dalam dewan exam, jantung aku tak berdegup laju seperti adakalanya begitu..

Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya. [Ali Imran : 159]

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...