header-photo

Pemimpin perlukan ketaatan pengikut


Menjadi pemimpin adalah suatu yang pasti bagi setiap individu. Paling tidak seseorang itu harus memimpin dirinya sendiri dan keluarga. Kemudian berkembang menjadi pemimpin di kalangan masyarakat.

Kepemimpinan dalam organisasi contohnya adalah amat penting. Seorang pemimpin harus ditaati kerana keputusan seharusnya disepakati apabila pemimpin ini memberikan kata putus.

Apa gunanya jika kata putus pemimpin tidak berupaya memutuskan kata-kata lain? Apakah dia masih layak memimpin?

Dalam hal ini, aku memandangnya dalam dua keadaan. Pertama, pemimpin itu punya kelayakan tetapi tidak ditaati oleh pengikut. Kedua, pemimpin itu memang tidak layak dan kata putusnya tidak melalui proses perbincangan yang telus.

Dalam kedua-dua keadaan ini, seorang pemimpin masih harus ditaati walaupun kata putusnya nampak kurang bijak. Kerana apa? Kerana kita yang melantiknya dan seharusnya ketaatan diberikan dengan baik. Suarakan ketidakpuasan hati dalam perbincangan, dan akur apa jua keputusan selepas itu. Barulah organisasi akan dapat bergerak seirama.

Jadi, andai aku pemimpin, dan kataku tidak ditaati, itu bermakna aku tidak diperlukan. Apa guna jadi pemimpin jika tidak dapat memimpin? Daripada membiarkan masa terbazir dibonekakan, lebih baik undur diri.

Dalam konteks kekeluargaan, sama juga halnya. Biasanya kita dengar suami sebagai pemimpin harus ditaati selagi tidak melanggar syariah. Jadi, dia harus ditaati walaupun dalam perkara kecil seperti mensyaratkan ahli rumah menyusun kasut mengarah ke luar.

Begitu juga suami tadi terikat pula dengan ibunya sebagai pemimpin untuknya. Salahkah andai kita tidak menurut perintah ibu yang meminta kita pulang ke kampung? Terkadang pelbagai alasan dibuat, dan tiada usaha dibuat untuk cuba pulang ke kampung. Dan ini dirasakan wajar.

Namun, bagi aku ia salah. Sekecil mana pun permintaan pemimpin-pemimpin ini, sebagai pengikut, kita harus ikut. Jika tidak, usah salahkan pemimpin yang berundur diri. Atau suami yang membuka 'cawangan' bagi atasi kebosanan. Atau ibu yang tidak mempedulikan lagi anaknya.

Behind the success of every great leader is the support, hard work and invisible struggle of many unknown people who are known as the ‘followers’
-Dr. Adalat Khan

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...