header-photo

Kerajaan belum layak ditabik


Aku sudah lama fobia menunggang motosikal di laluan paling kiri. Sudah berkali-kali tayar bocor terkena paku. Paling teruk sewaktu aku selekoh sebelum masuk ke terowong laluan motosikal di Shah Alam.

Semalam aku semakin fobia menunggang motosikal. Ini semua gara-gara lubang-lubang yang terdapat di jalanraya. Aku menunggang di jalan persekutuan (MRR2), bukannya jalan kampung. Diulangi sekali lagi, jalan persekutuan. Di lorong laluan tengah.

Tiba-tiba aku terlanggar lubang yang hanya boleh perasan apabila dah terlalu hampir. Waktu itu hujan baru rintik. Jalan licin. Cuaca mendung. Badanku terangkat, tayar motor tersasar, tanganku terhentak pada cermin sisi motor. Habis pecah cermin sisi dan berterabur atas jalan.

Alhamdulillah aku masih boleh mengawal tunggangan walaupun seluruh badanku terangkat seolah-olah hampir tercampak. Kenderaan lain sedang laju waktu itu. Aku terus teringat pada isteriku.

Mujur Allah takdirkan ia terjadi tanpa isteri sebagai pembonceng. Laluan harianku itu sebelum ini dapat aku elak lubangnya tapi masih ada gegaran yang menyakitkan punggung kami.

MasyaAllah. Aku semakin fobia menunggang motosikal. Namun apakan daya, hanya itulah kenderaan yang mampu aku miliki.

Teringat pula pada penunggang yang mati tercampak akibat terlanggar lubang yang besar di tengah jalan baru-baru ini. Semakin fobia dibuatnya.

Dalam hal jalanraya ini, aku tabik pada kerajaan Guangzhou, China kerana tiada masalah tampalan. Memang begitulah sepatutnya sebagai kawasan bandar. KL ini bandar ke bukan? Jadi, aku tak boleh tabiklah kerajaan ini.

p/s: Pemimpin negara kan naik kereta mewah, langgar lopak rasa macam langgar semut je..

2 ulasan:

Ummu Mukhlis berkata...

uhuu....tatau nak ckp ape....alhamdulillah kakak tak naik sama time tu kan...hati2!!!!!

Sahalfikri berkata...

tulah mmg bahaya. Nak buat camana kan? InsyaAllah akan lebih berhati-hati. Sekarang pemanduan sekitar 80km/j je..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...