header-photo

Kelas sudah bermula

Di sini ajaran Islam adalah ikut-ikutan. Tiada sistem pembelajaran yang teratur. Bacaan solat contohnya dipelajari secara dengar-sebut.

Pernah tak korang bermain modul dengar-sebut? Seorang diberikan satu mesej untuk dihafal. Kemudian suruh dia beritahu kawan sebelahnya mesej yang sama. Begitu juga dengan orang-orang seterusnya. Akhirnya, barulah orang terakhir itu membacakan mesejnya.

Kebiasaannya, mesej yang diterima di akhir tu tak sama dengan yang diberikan. Jadi, sama jugalah nasib kebanyakan orang di sini yang ada bacaann solatnya tidak berapa tepat.

Aku diminta ajar orang-orang tua dan anak-anak kecil al-quran, fardhu ain dan hadis. Aku mulakan dengan asas huruf hijaiyyah yang rupa-rupanya masih belum dikuasai. Memang cabarannya dahsyat kerana mengajar orang-orang tua seperti dalam filem Pendekar Bujang Lapok.

Tambahan pula, bahasa mereka tak serupa kita. Walaupun seakan-akan bahasa Indonesia, ianya sangat berlainan. Ada betik, ciku, sukun. Tapi namanya lain : katis, sauh, pigu.

Onde-onde kita tak sama dengan onde-onde sini. Mereka panggil 'kontol bebek'. Kalau Onde-onde, di negara kita dipanggil kuih rengas. Tengok, lain bukan? Apapun aku di sini dijamu macam2 makanan. Sedap. Fresh. Silap haribulan, aku balik korang tak kenal. Orang2 sini kebanyakannya gemuk2. 2 bulan tak jadi macam tu kot..

Oklah, nanti kita ketemu lagi ya!

- Cocos Island (11.10 pagi)

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...