header-photo

Cerita bergambar



Cerita kali ini bergambar. Sebelum tiba di Pulau Kokos, aku kena transit di Pulau Krismas. Pulau Krismas pernah aku kunjungi selama sebulan setengah pada tahun 2005.

Transit selama 2 jam cukup menjadikan aku subjek tumpuan di situ. Sebaik saja aku melangkah keluar, makcik-makcik di situ memanggil aku. Puas berbual dengan mereka. Dan yang pasti aku akan transit 2 hari bila nak balik nanti.

Kalau tadi naik MAS, kali ini naik National Jet [gambar di atas]. Lebih senyap dan selesa. Makan minum disediakan untuk sejam setengah perjalanan. Bila nak dihidangkan sandwich, aku tanya apa isinya? Takut-takut ayam/daging yang tak disembelih.

"You want MOML?"
"What is MOML?"
"Yeah, MOML.."

Eh, dia tak menjawab soalan aku. Lalu aku tanya pakcik sebelah. Dia pun tolong aku dengan meminta sandwich untuk vegetarian. Dan pramugari itu pun berikan aku sandwich dengan tanda MOML.

Aku tanya pakcik tadi MOML itu apa? Dia gelengkan kepala. Tak siapa pun tahu maksud MOML. Aku agak.. Mmm.. Moslem Meal (MOML). Mungkin kot..

-----


Sayang aku tak dapat seat tepi tingkap. Dapat tengok Pulau Kokos sikit-sikit saja. Berbeza daripada Pulau Krismas, pulau ini hanya tanah rata. Tiada bukit langsung. Dikelilingi air laut dan di dalamnya terbentuk lagun yang sangat besar. [Tanya kimi maksud lagun]

Sebaik saja kaki melangkah keluar dari National Jet, angin bertiup nyaman tak berhenti. Sempat aku ketik sekeping dua gambar selepas turun. Gambar ini diketik sewaktu berjalan menuju lapangan terbangnya yang kecil.

----


Untuk ke kampung Melayu di Pulau Gangsa (Home Island), kami perlu menaiki feri. Jeti terletak di Pulau Panjang (West Island), tempat di mana terletaknya lapangan terbang.



Pulau Kokos adalah nama bagi kesemua 27 pulau di sini. Penempatan hanya wujud di dua pulau tadi. Pulau-pulau lain sekadar tempat bersantai dan pelihara ayam.

Setibanya feri di jeti Pulau Gangsa, ramai ahli masyarakat sudah menunggu. Ketibaan kami disambut meriah. Rumah di mana aku ditempatkan menjadi tumpuan. Seorang demi seorang datang membawa lauk. Lebih 20 lauk yang terhidang untuk jamuan ketibaan ini.



Dahsyat tabiat makan orang-orang sini. Mungkin saiz perut mereka lebih besar. Aku masih terkejut dan belum boleh makan banyak. Tapi, aku takkan lepaskan peluang merasa makanan yang tiada di Malaysia.

Kimah dan kepala biola [Nanti aku tangkap gambar..tak sempat hari tu] sangat menyelerakan. Dimakan bersama sayur campur, memang kegemaranku. Aku tak rasa makhluk yang tersembunyi dalam cengkerang dan ditangkap secara menyelam ini boleh dijumpai di Malaysia.

1 ulasan:

mata_bisikanrahsia berkata...

wah..meliur awe dengar perkataan 'kepala biola'..mcm sedap je..hehe..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...