header-photo

Inilah yang terbaik

Aku hanya tinggal 24 jam sahaja untuk ke China. Jumaat hari terakhir untuk aku. Flight jam 5.45 pagi. Aku masih belum beli tiket. Visa juga belum siap.

Malam ini juga aku perlu buat keputusan. Teruskan pergi atau tunda dahulu. Duit masih belum mencukupi. Tempoh buat visa sangat singkat. Duit untuk visa boleh lepas ni. Pasport baru pun dah siap.

Nak beli tiket. Duit masih dalam proses transfer. Untuk beli tiket pun lepas tapi jam 5.00 petang baru boleh beli. Maknanya tinggal 12 jam untuk aku kemudiannya bergegas pulang ke Melaka, bersiap dan bertolak ke LCCT.

Aku tunggu duit ada dalam akaun aku. Masih belum ada. Jam menunjukkan pukul 2.00 petang. Visa pula tidak dapat diuruskan segera. Kalau mahu, perlu bayar lebih. Duit masih belum ada dalam akaun.

Tergesa-gesa. Ini sangat membimbangkan aku. Ini bukan pergi melancong, sekejap.. ini projek setahun. Perlukan persiapan rapi dan teliti. Kalau aku nak terus pergi, boleh juga. Tapi sangat tergesa-gesa.

Aku dapatkan pendapat dan nasihat beberapa teman khususnya pengerusi aku. Hati aku tiba-tiba berdebar dan sangat berat untuk tidak pergi sekarang. Aku rasakan lebih baik aku tunda projek ini. Yang penting ia menjadi, karang tergesa-gesa macam-macam masalah pula.

Akhirnya, aku pun membuat keputusan. Ya, aku perlu tunda. Inilah yang kurasakan terbaik pada waktu ini. Februari 2009, tarikh gantian. Empat bulan ini juga membolehkan aku mencari lagi dana agar projek dapat berjalan lancar.

Aku pasti banyak hikmah yang tersembunyi di sebalik semua ini..
p/s: Kepada semua yang membantu, terima kasih dan mohon maaf kerana tidak sempat memulakan misi seperti yang dirancang

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...