header-photo

Meminta tapi tidak meminta

Dana yang aku perlukan masih belum mencukupi. Masih banyak lagi. Maka, hari demi hari aku pertingkatkan usaha. Inilah kali pertama aku berusaha melebihi usaha-usaha aku dalam projek-projek sebelum ini.

Simple calculation. Kalau seorang bagi RM100 darab dengan 20 orang, boleh dapat RM2000. Atas perkiraan semacam ini aku bertindak. Hampir 50 orang termasuk syarikat menjadi target aku.

Kalau ikut kiraan tadi, mungkin dah dapat RM5000. Hahaha. Tak semudah kiraan itulah. Bayangkan kita mendapat surat mohon sponsor. Mungkin kita menjawab begini:

"Eh tak pernah dengar persatuan ni.. entah-entah bohong.."

"Nampak hebat projek ni.. mesti banyak dana dia dapat.. cukuplah tu"

"Ahh tunggu dia telefon lah.."

"Banyaknya dia minta.. aku mana ada duit sebanyak tu"

"Daripada bagi budak ni, lebih baik aku tolong sedare aku.."



Andaikata beginilah jawapannya, maka kiraan tadi tak menjadi. Tak mengapa, bukan silap dia. Itu situasi normal seorang manusia biasa. Mungkin gaya approach aku tak mengena.

Lalu, ada sesetengah mereka yang aku telefon kembali. Bertanyakan respon, dan mereka semuanya menjawab masih membaca surat itu. Bos belum jawab. Dan sebagainya.

Ditakdirkan Allah bulan kesempitan ini aku lalui dengan pelbagai cabaran. Tau tak apa cabaran terbesar? Cabarannya ialah meminta bantuan daripada orang lain untuk menyumbang kepada aku tanpa aku mengharap dia menyumbang kepada aku.

Inilah yang sangat susah. Aku sedang usahakan. TUAN PUNYA duit masih belum mahu berikan duitNYA. Mungkin aku tak cukup rapat dengan DIA dan DIA belum serasi dengan aku. Hebat betul DIA uji aku.

p/s: RM10k masih diperlukan dalam tempoh 2 minggu lagi

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...