header-photo

Jadikan al-Quran bacaan umum







Memang menunggu komuter menduga kesabaran. Bulan Ramadhan adalah bulan pembentukan diri. Mungkin ini yang sedang aku lalui.

Sebelum komuter sampai, kelihatan seorang pemuda ni membaca al-Quran sambil berdiri. Satu situasi unik. Biasanya quran dibaca di masjid. Di masjidlah, tangan-tangan kita rajin membuka mushaf itu.

Aku jadi kagum dengan perbuatannya membaca al-Quran tanpa segan silu di khalayak. Cuba tanya diri kita, segan tak baca al-Quran semacam dia? Kalau ditanya aku, memang ada sedikit rasa janggal dan malu.

Komuter pun tiba. Aku seterusnya menaiki komuter dan tukar ke LRT Putra untuk ke Gombak. Dalam LRT, kelihatan seorang pemuda dan seorang pemudi. Mereka juga membaca al-Quran.

Pemudi itu membaca secara jahar. Iaitu membaca dengan lafaznya didengari. Berbanding pemuda pertama yang aku temui, dia membacanya dalam hati. Manakala pemuda di samping pemudi ini pula seperti sedang mengulangi hafazannya sambil memegang al-Quran untuk semakan.

Bulan ini memang membuatkan mereka tak segan langsung. Dan mungkin itu kebiasaan bagi mereka walaupun bukan pada bulan puasa. Cuma memang inilah pengalaman pertama aku menyaksikan fenomena unik ini.

Hakikatnya, memang sepatutnya tak perlu malu kan? Andai itu kitab yang kita yakini benar, mengapa tidak kita membacanya sebebas kita membaca novel? Baca al-Quran waktu menunggu di stesen bas. Atau di dalam bas. Atau di tepi jalan.

Tapi aku memilih untuk tidak berbuat begitu. Kerana payahnya menjaga kesucian diri dan kesucian al-Quran itu. Takut-takut aku melayannya seperti novel. Letak dalam beg. Beg letak di kaki waktu duduk dalam bas. Sukar pula nak kekalkan diri dalam berwudhu. Dan kalau bawa al-Quran terjemahan besar pula.

Aku pilih mendengar mp3. Lebih ringan, mudah dan selesa. Dalamnya ada al-Quran, koleksi lagu dan radio. Kagum sangat aku kepada para pemuda dan pemudi tadi.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...