header-photo

Melihat dari dua sisi



Agak lama aku menunggu komuter di stesen Serdang. Mataku meliar melihat persekitaran. Dan akhirnya tertumpu pada papan tanda di atas.

Jikalau dibaca oleh si adik kecil, mungkin soalannya, "Ada kereta ke jalan kat sini?"
Dan jika dijawab pula begini, "Bukanlah, CAR tu maksudnya komuter la.."
Si adik kecil dengan tegas mungkin berkata ," Adik belajar kat sekolah, CAR tu kereta dan TRAIN tu keretapi.. komuter la tu.."

Salah ke apa yang dikatakan si kecil itu? Tidak. Dia hanya mengenali CAR dengan maksud yang satu itu. Sedangkan kita mungkin sudah mengetahui maksud lain CAR dalam peristilahan sistem pengangkutan. [sila klik sini]

Jadi, adalah sangat rugi berbalahan untuk menegakkan faham masing-masing atas sebab istilah. Dari sisi si kecil, benarlah fahaman dia. Dan dari sisi kita, juga benar. Cumanya si kecil masih belum dapat adaptasi kepada realiti semasa. Sebabnya dia masih mentah.

Lalu aku terus terfikir, mengapalah istilah sering menjadi bahan perbalahan antara kita dalam menegakkan kerja Islam. Contoh, Negara Islam. Satu sisi, mempertikaikan 'keislaman' Malaysia. Satu sisi lain, mempertahankan 'keislaman' Malaysia.

Akhirnya berbalahlah soal istilah bertahun lamanya sedangkan pengisian untuk kerja-kerja Islam itu langsung tak dapat berlaku. Mana penting? Istilah atau 'Isi'nya?

Memandang dari sudut akademik, istilah memang penting. Tak dinafikan. Tapi marilah ramai-ramai kita memandang dari sudut praktikal, ketepikan soal istilah. Gunakan saja perkataan yang mesra umum. Yang penting, isinya.

Bukan apa, terlalu ramai yang masih mentah.. masih kecil. Biar istilah itu dibicarakan dalam diskusi ilmiah. Orang umum cukuplah diterangkan dengan bahasa mudah. Yalah, tiada gunanya juga kalau istilah digembar-gembur tapi isinya tiada.

Samy Vellu pernah marah apabila dia dikatakan sebagai 'kafir'

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...