header-photo

Dua minggu berlalu


Di sini aku tinggal di rumah Pak Azrin dan Mak Azrin. Aku panggil mereka Pak dan Ibu. Dah macam mak ayah sendiri. Layanan mereka kepada aku sangat istimewa. Makan minum pakai semuanya dijaga. Inilah Pak Azrin dan Mak Azrin.

Macam entri lepas, aku pergi mengajar Al-Quran kepada nenek-nenek, sebaik selepas sarapan. Kali ini, aku diberikan basikal oleh Azrin, anak sulong keluarga angkat aku. Dia betulkan basikal yang tak diguna.


Jadi, aku kini berbasikal untuk ke markaz. Tapi aku masih risau sebab tak pakai helmet. Sini wajib pakai helmet. Kalau nampak dek polis, habis disamannya. Cuma hairannya aku hanya nampak anak-anak berhelmet bila nak ke sekolah. Kalau waktu lain, selamba saja tak pakai. Aku guna jalan belakang rumah. Jadi, tak apa kot..


Satu hari, Azrin ajak aku bagi makan burung. Inilah burung yang dibela jirannya. Kata Azrin, burung ini kalau gigit tangan kita tak sakit. Aku pun mencuba. Betullah tak sakit. Cuma kata Azrin, jangan terkejut saja. Macam dia tahu saja yang aku ni memang tak boleh dengan binatang-binatang yang suka buat aksi-aksi yang mengejutkan [siapa rapat dengan aku faham la].


Susah betul nak tengok kereta di sini. Majoriti mereka guna motosikal 4 roda untuk sebarang aktiviti. Ini Nek Adam, bapak kepada Mak Azrin. Inilah antara jenis motosikal 4 roda yang ada. [Maaf tak dapat tunjuk semuanya sebab PC lambat upload gambar]


Kalau motosikal 2 roda pula, kebanyakan mereka memiliki motosikal ini. Dulu mereka dapat percuma saja motosikal ni. Sebab ini motosikal yang tak digunakan lagi oleh posmen. Jadi, dihantar dari tanah besar Australia ke pulau ini. Tapi kini tak lagi.


Sabtu lepas, Mak Yusuf datang rumah. Diorang muallaf. Orang putih la. Dia nak minta aku mengajar anaknya Yusuf mengaji. Yusuf baru berumur 5 tahun. Dia yang pakai topi tu. Maknya tak sefasih dia bercakap Melayu. Semalam dah mula ajar dia. Bagus.


Mak Yusuf beri aku peluang tunggang motosikal dia. Fuh, satu-satunya motosikal yang sangat cantik dan sporty. 125 CC. Memang laju tapi tak sama macam tunggang motosikal 2 roda. Yang 4 roda ni susah nak buat pusingan sebab berat.

Pulau Kokos ini unik. Boleh dikatakan 80% perkara baru aku jumpa dan belajar. Perkataan yang digunakan jarang sekali sama dengan Melayu Malaysia. Makanan pula semuanya sedap-sedap belaka.

Banyak yang nak dicerita. Tengoklah kalau sempat nanti. Aku boleh layari internet seminggu sekali saja. Jadi, nantikanlah saja ya..

AKAN DATANG: Pengalaman menjaring ikan bandang laut

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...