header-photo

Mengapa jadi begini?

Aku tabik pada pengarah filem CINTA dan drama DUA HATI. Sebabnya diorang bukan orang Melayu tapi mengisahkan kisah hidup Melayu dalam jalan cerita yang tak pernah dibuat orang.

Sambil berehat aku layan drama DUA HATI. Memang cukup rasional memaparkan kisah sebenar berlaku di kalangan kita. Nadia seorang yang cukup cilik dan jahat. Kawan baik dikhianati untuk mencuri hati bakal suami kawan baiknya tu, Kyra.

Macam-macam perancangan dibuat sehingga hampir-hampir membuatkan Feroz dan Kyra tak jadi kahwin. Setiap lakonan Nadia membuatkan ramai percaya apa yang diperkatakan betul.

Mula-mula aku rasa benci sangat kat Nadia sampailah satu babak tu, Nadia luahkan kepada Feroz dan Kyra tentang mengapa dia jadi begitu. Hmm, dia rupa-rupanya cemburu pada kelebihan yang ada pada Kyra.

Sejak awal lagi kisah hidup Kyra semuanya baik dan ok. Setiap yang diinginkan semuanya dapat. Tapi Nadia, hidup bercelaru. Dia selalu malang. Hidup tertekan. Keluarga porak peranda. Dahaga kasih sayang mak ayah.

Aku ingat lagi pernah aku tengok awal-awal dulu, emak dia ada affair dengan lelaki lain, dan lebih malang lelaki tu ialah teman lelaki dia. Teman lelaki yang asalnya adalah pengarah drama lakonan dia, yang juga pernah menggadaikan diri Nadia kepada kawan-kawan akibat tak dapat bayar hutang.

Ayahnya telah bercerai dengan emaknya dan ayahnya sangat sayang pada dia, tapi duduk jauh di luar negara. Tiada siapa ambil berat tentang dia. Dia mula membuat macam-macam perkara untuk dapatkan perhatian. [End]

Ok, apa yang aku dapat belajar, latar belakang seseorang itu sangat berperanan menjadikan seseorang itu siapa. Memang orang macam Nadia sangat-sangat perlukan perhatian. Simple example yang selalu aku dengar, seorang emak bandingkan kebaikan seorang anak dengan anak lain. This is totally wrong..

When you bias on children, they'll take them seriously. they'll think of being hopeless child, and most of them will find a way to get the attention of family, either positively or negatively. Tambah plak, kalau kita jadi kawan kepada that hopeless child, and be bias too, lagi la mereka ni akan merana.

Yup, ramai orang camni, in reality. This kind of people kan, they never show that they are in prob. We need to know our friends better, pasal siapa kawan2 dia, kisah famili dia, kisah hidup peribadi, etc.. before we judge them, before we put a label on him as BAD or GOOD person..

Maksud aku tak perlu plak sampai kita dok mengintip kawan tu, korek rahsia dia, intai apa dia buat.. tu sume Islam pun larang. Tu pasal sekarang dok bising kata Mufti Perlis larang Jabatan Agama Islam Negeri mencari orang berkhalwat kat hotel (Pasal ni kalau nak borak panjang plak).

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani." [ Al-Hujurat (49) : 12 ]

Kalau tak dapat nak tahu lebih lanjut pasal dia, patut ke kita judge dia? Kekadang tu rasa kesian pada seseorang yang kita dah label kan dia sebagai si itu atau si ini.. sebab rupa-rupanya kita tak tahu the 'good' side of him atau the 'bad' side of him.. the same goes to one who says people poyo. I know one..

People might not know who exactly I am.. and once they say I'm good person, they might be wrong.. but to say I am bad person, hmm...

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...