header-photo

Ketulusan cinta Ramadhan

Day 4

:: Bangun, sahur, Subuh macam biasa :: Tadarus pagi missed sebab lambat masuk opis (akibat tido lepas Subuh) :: Wahab Patail minta buat homework sket (ek eleh, bukan dia minta aku, dia minta bos aku, bos aku plak minta aku) :: Ampang Point dengan Ampang Park pun aku boleh keliru. Rupa2nya Ampang Point lagi jauh dari opis. Penat sket pi hantar dokumen :: Seperti biasa, tak tahu apa penghujung drama Kiamat Sudah Dekat sebab tertido sampai maghrib :: Tarawih imam baca Rabbana La Tuzigh qulubana ba'da iz hadaitana wahablana min ladunka rahmatan innaka antal wahhab. Doa yang biasa kita dengar dan biasa juga dengar orang tersilap baca, iaitu Rabbana La Tuzi' dan seterusnya. Bahaya tau kita menyebut perkataan Arab yang silap kerana takut2 ada makna lain. Dalam ayat ni disebutkan tentang pengharapan agar hidayah yang diberikan Allah ke atas kita tidak ditarik kembali. Bagus tu maknanya, tapi kalau silap baca, entah apa la maknanya ::

Hari ini aku asyik teringat ibu. Rasa rindu pada ibu yang lama tak ketemu. SMS ibu pagi hari membuatkan terubat sdikit rindu. Seputih Qaseh Ramadhan. Ibu kata ibu pun suka tengok. Tambah plak, kalau ada ayah lagi seronok sebab ayah minat Eja gak. Oh, patutla anaknya ni pun sama. Bukan apa, Eja selalu berjaya menghidupkan watak seorang wanita baik. Jadi, tujuan dan maksud drama itu sampai mesejnya kepada penonton. Cuba perhatikan kasih sayang seorang ibu terhadap anaknya di samping cinta dan ketaatannya pada suami. Ini membuatkan aku rasa lebih bersyukur sebab aku masih punya ibu. Ibu yang tak lekang mulutnya memanggil anak-anaknya 'sayang' dalam kata-kata. Sama seperti Qaseh. Malangnya mungkin ibu tak dapat baca blog ni tapi aku tahu ibu tetap sayangkan aku sepertimana diriku menyayangi dirinya. Bagi seorang lelaki, selalu berlaku dilema dalam hidup apabila bertembung antara dua cinta, sama ada ibu atau isteri kerana ibu pelengkap hidupnya dan isteri tempatnya 'bersandar'. Mungkin perkara sama berlaku pada suami Qaseh yang terpaksa kahwin lain demi ibunya. Entahlah, yang penting, gunakanlah sisa masa ini untuk menjadi penghibur, teman, penawar duka, penolong, pencinta, penyayang kepada ibu kita. Nikmat yang diberikan sekelumit dari rasa cinta sebenar olehNYA cukup untuk kita bayangkan erti cinta hakiki di syurga. I love you Ibu...

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...