header-photo

Kemaafan tak boleh dibeli

Barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat dzarrah-pun, niscara dia akan melihat (balasan)-nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah-pun, niscaya dia akan melihat (balasan)-nya pula (QS Az-Zalzalah [99]: 7-8)

"Jangan malu minta maaf"
"Kalau buat salah kena minta maaf"

Ibu selalu pesan sejak kecil lagi untuk minta maaf kalau buat silap. Dalam kebiasaan meminta maaf, aku dapati rupa-rupanya diri kita akan lebih tenang. Teringat satu ketika dulu, aku suka baca surat abang aku. Kawan perempuan yang bagi surat tu..( jahat kan baca surat orang tapi abg tak pernah marah sebab dia tahu ibu dan adiknya ni memang akan baca surat yang dia letak bersepah tu)

Waktu tu aku tingkatan 2 rasanya.. surat kawan perempuan abg aku tu ada terkandung satu nasihat yang sangat memberi kesan dalam hidup aku.

"Ammar, jangan lupa minta maaf kepada ibu setiap pagi sebelum mula kertas peperiksaan. Dan minta ibu doakan kejayaan Ammar."

Begitulah lebih kurang ayat terakhir dalam suratnya. Memang betullah kata 'makwe' dia tu. Perasaan jadi sangat tenang dan perhatian lebih fokus untuk menjawab soalan exam. Sejak hari itu, aku yang duduk kat asrama ni (selepas Form 3 la) setiap kali nak berpisah akan cium pipi ibu dan ayah memohon maaf dan doakan kejayaan aku.

Adik-adik aku yang lain rasa heran gak.. yelah pelik semacam, tak pernah pun buat camni sebelum ni. Macam petanda orang nak pergi 'jauh' je.. Entahlah, lebih baik kita buat camtu. Manalah tahu memang betul kita akan pergi 'jauh'.

Hari ini aku telah melakukan satu kesilapan kepada kawan aku. Difikirkan hanya gurauan tetapi nampak gaya mengguris hati. Aku rasa tak sedap hati lalu memohon maaf daripadanya. Sebelum tu, aku baru je pohon maaf daripada sorang lawyer ni, sebab tak sempat siapkan keje yang diberikan in time. Dan yang malangnya, kawan aku kena marah. Lepas tu, kitorang gurau takutkan dia. Jadi, mestilah minta maaf plak kat dia.

Sepertimana aku minta maaf daripada ibu, ibu akan jawab ,"yelah, ibu maafkan..", ayah juga begitu. Akak lawyer tu plak jawab ,"no need to apologise.." Jawapan ni semua membuatkan diri tenang dan gumbira..hehehe. Tapi yang sedihnya kawan aku ni tak jawab macam tu.. susah camni. Yelah, bila kemaafan itu dah diberi barulah kita puas.

Macam Tuhan kita takpelah Dia tak cakap ,"Aku maafkan kau" selepas setiap kali kita minta maaf daripadaNya. Sebab Allah dah cakap awal-awal lagi yang Dia Maha Pengampun. Kita pasti rasa tenang dan lega walaupun tak dengar Dia jawab apabila kita mengadu nasib dan memohon maaf daripadanya dalam doa.

Ada orang kata benda ni kecil je tapi aku tak rasa benda ni kecil dan bukanlah besar sangat..cuma penting sangat untuk diriku. Untuk kemaafan yang dipohon itu berjawab.. walaupun jawapannya tidak memaafkan. Teringat kata-kata AA Gym yang sangat aku minati ni :

"Saudaraku, kita harus memiliki kepekaan, bukan saja peka terhadap hal-hal besar, namun peka pula terhadap hal-hal kecil. Tidak ada satu pun yang besar kecuali diawali oleh sesuatu yang kecil. Semegah dan setinggi apapun gedung, pastilah ia tersusun atas bata dan besi-besi kecil. Begitu pun sebuah buku, ia tersusun atas kalimat-kalimat. Sebuah kalimat adalah rangkaian kata. Sebuah kata adalah rangkaian huruf. Dan sebuah huruf adalah rangkaian titik.

Titik adalah tanda terkecil yang biasa dilihat manusia. Walaupun kecil, tapi pengaruhnya begitu besar. Di dalam tata bahasa Arab sebuah titik bisa mempengaruhi makna sebuah kata. Tanpa titik beberapa huruf Arab tidak mengandung arti. Begitu pun bila salah menempatkan titik, maka makna sebuah kata dan cara membacanya jadi berbeda"

Sebagai contoh, bila titik disimpan di atas, maka kita membacanya nun. Bila disimpan di bawah, maka kita menyebutnya huruf ba'. Bila ditambahkan satu titik lagi di atas, menjadi huruf ta'. Bila ditambah satu titik lagi berubah menjadi tsa. Demikian seterusnya.

Tambahnya lagi, "Apa hikmahnya bagi kita? Kita jangan mengabaikan kebaikan sekecil apapun dan juga jangan menganggap remeh keburukan sekecil apapun. Kita harus selalu waspada terhadap semua hal kecil yang bisa menjadi amal atau yang bisa menjadi dosa. Kecil menurut kita belum tentu kecil dalam pandangan Allah."

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...