header-photo

Anak genius yang tidak menjadi (99 pp)

Amalina yang menggemparkan Malaysia dengan gambar-gambarnya dalam facebook
Ibubapa mana yang tak mahu anak-anak menjadi pintar. Kepintaran di usia muda lazimnya dipanggil genius. Sebaik dikenali, pihak media meluru mencarinya.

Sufiah Yusuf yang cukup aku kagumi sewaktu usia kanak-kanakku
Ke mana saja dia pergi, orang nak saksikan bukti geniusnya. Secara tak langsung, dirinya tertekan dalam diam. Dia juga mahu main-main, jalan-jalan, gurau-senda seperti rakan sebaya. Setelah bukan lagi perhatian umum, barulah dia jadi gila-gila. Tapi sudah lewat, dia kini seorang mukallaf.


Berbanding dulu, dosa kini tercatat. Jika dulu ditekankan akademik semata, pastilah dosa pahala bukan pengukur. Jadi, tidak hairanlah kalau berita masalah moral ‘adik-adik’ genius Malaysia tersebar meluas. Tambahan pula apabila persekitaran tidak mementingkan soal praktis agama.

BACA: Sufiah Yusuf.. di mana bijaknya dia?
BACA: Nur Amalina Transformed Because of Cultural Shock?

p/s: Tulisan ini bukan ingin menuduh cara mendidik anak-anak yang salah oleh ibubapa genius. Sekadar renungan untuk kita menyedari kepentingan ilmu agama menandingi ilmu akademik. Juga mengingatkan betapa ujian Allah cukup besar - kita tak tahu siapa kita akan datang.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...