header-photo

Fikirkan orang lain untuk lebih senang



Setuju tak jika aku cakap banyak masalah boleh diselesaikan kalau selalu fikirkan tentang orang lain?

Cuba perhatikan betul-betul. Kita akan jumpa pengajaran yang tersimpan dalam peristiwa yang berlaku sehari-hari. Dari pemerhatian itulah aku membuat kesimpulan tadi. Tambahan pula pengalaman aku di China dapat mengukuhkan lagi kesimpulan itu.

Di Guangzhou, sikap pentingkan diri sendiri menyebabkan orang Malaysia mungkin tak selesa. Bayangkanlah anda sedang memandu, kenderaan sedang berbaris menuju laluan di hadapan. Tiba-tiba kereta di depan anda tak bergerak sedangkan laluan sudah lengang. Anda pun cuba memotong. Setelah dipintas, anda dapati pemandu tadi sedang menelefon. Dia boleh berhenti begitu saja tanpa fikirkan pemandu lain di belakang.

Banyak lagi contoh lain yang menyakitkan hati apabila kejadian pentingkan diri sendiri menjadi amalan kebanyakan masyarakat China di Guangzhou.

Pernah terjadi satu kejadian di pejabat aku bekerja. Aku percaya perkara sama juga berlaku di kebanyakan tempat lain.

"Ishh, itu kan common sense. Lepas buang air, tariklah flush.. takkan yang tu pun nak diajar"

Geram betul kawan aku pada orang yang tak bertanggungjawab itu. Ya, isunya common sense. Aku jawab itu common bagi kita tapi tak bagi dia. Itu pasal dia perlu diajar berbuat demikian.

Apakah dia tak pernah diajar sejak kecil untuk tarik flush? Aku rasa dia sudah diajar tapi dia pentingkan diri sendiri. Dah puas lepaskan apa patut, cukuplah.

Aku tahu pembaca lain boleh senaraikan lebih banyak contoh masalah-masalah hasil pentingkan diri sendiri. Perkara ini nampak kecil, sebab itu ramai dakwa ia common sense. Tapi akhir-akhir ini rakyat Malaysia juga nampak mula hilang common sense.

Maaf aku kata begini. Sebabnya itu mungkin tanggapan orang luar yang datang sesekali ke Malaysia. Orang Islam mungkin didakwa pengotor oleh mereka jika mereka singgah di surau-surau atau masjid. Tandas tersedia banyak yang terabai kebersihannya.

Seperti orang macam aku yang mendakwa orang China (khususnya Guangzhou) itu pengotor sebab banyak tempat di kaki lima yang berbau hancing. Tandas lagi lah teruk.

Memang tak adil untuk hukum semudah itu tapi semua ini adalah cerminan sikap kita. Untuk menjadi lebih beradab, fikirkanlah tentang orang lain. Fikirkan akibat daripada perbuatan kita . Dengan cara inilah kita akan bertambah senang. Begitu juga orang lain. Patutlah ada hadis begini..


Sayangilah saudara kamu seperti mana kamu menyayangi dirimu sendiri.
(Riwayat Bukhari)

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...