header-photo

3 hari di Jordan

Tembikai yang dijual di tepi jalan

Maaf kerana terlewat kemaskini pengalaman terbaru aku. Alhamdulillah perjalanan aku ke Amman, Jordan sebelum memasuki Palestin berjalan lancar. Hajat masuk ke Palestin tidak kesampaian kerana urusan visa yang memakan masa. Sekurang-kurangnya perlu berada di Jordan sebulan sebelum masuk ke sana.

Namun, aku dapat berada di sempadan. Tak sampai 50 meter bumi Palestin berada di depan mata aku. Bendera berkibar megah bukanlah bendera negara suci itu tetapi bendera si penjajah.

Bendera Israel berada di belakang aku

Ramai penduduk Jordan berasal dari Palestin. Bahkan aku berkesempatan untuk ke kem pelarian Palestin dan sekolah yang dibina PBB untuk mereka.

Keadaan di bandar Amman, Jordan

Seperti yang telah aku nyatakan, aku tak tahu misi ini untuk apa melainkan setelah aku berada di Qatar (transit). Aku dijelaskan oleh teman musafir aku bahawa misi kali ini adalah untuk tujuan perniagaan. Aku hanya bertindak sebagai agen penghubung dengan wakil organisasi aku di Jordan.

Bersama kanak-kanak Palestin di kem pelarian

Kali ini aku kurang berpuas hati kerana misi ini mempunyai manfaat tersendiri yang skopnya tidak sebesar misi-misi aku sebelum ini. Namun, aku bersyukur kerana sekurang-kurangnya setiap detik musafir ini menjadi pengalaman baru bagi aku.

Jadi, kali ini mungkin banyak gambar yang diambil nampak santai dan seronok. Inilah satu-satunya misi yang seolah-olah melancong bagi aku.

Sungai ini dipercayai tempat pembaptisan Jesus


Bukit di belakang Laut Mati ini adalah bumi Palestin

Dan alhamdulillah sekembalinya aku dari Jordan, setelah berbincang dengan organisasi aku, kami bersetuju menubuhkan satu kelab Palestin. Kami akan berusaha ke sana atau kem pelarian Palestin di Jordan untuk membantu dalam bidang pendidikan selain menyalurkan bantuan kewangan oleh individu-individu yang berminat.



Unta dan kuda yang sempat aku tunggangi

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...