header-photo

Metrobus No 91

Memandangkan kebanyakan pembaca blog aku ramai mempunyai kenderaan sendiri, aku nak kongsikan pengalaman hari ini. Aku percaya ramai yang tidak lagi menaiki bas awam. Mungkin baru-baru ni terpaksa naik juga disebabkan harga minyak naik.

Aku baru pulang dari Melaka ke Gombak. Bas yang aku naiki Metrobus No 91. Di dalam bas..

Situasi 1

Mamat ini cacat tangan kiri. Nampak pelik. Sebaik saja naik, dia tersenyum pada orang ramai. Lalu dia pun duduk.

Kemudian, beberapa peguam muda (aku kenal lah gaya mereka.. kalau peguam lama, dah tak naik bas.. nampak pun macam budak chambering.. hehe) naik bas. Perempuan. Mamat tadi tiba-tiba bangun dan berikan tempatnya.

"Ha.. biar saya duduk sebelah sana. Awak ambil tempat ni. Kan perempuan tak elok duduk sebelah lelaki."

Dua perempuan tadi pun duduk bersama. Mereka berterima kasih.
[ Bagus juga orang ni..]

"Tapi kalau awak duduk sebelah saya, bolehlah.. sebab saya hitam. Sama dengan baju awak"
[Eh, mamat ni dah mula..]

Aku tak hiraukan, mungkin dia suka berselorok. Selepas beberapa minit, dia ditegur pembantu bas.

"Eh, kenapa berdiri ni? Kan ada tempat duduk tu"
"Saya memang suka berdiri"

Semua penumpang melihat gelagat dia. Tengok sebab dia cakap kuat. Masing-masing memandang kiri dan kanan (biasalah naik bas tengok pemandangan). Sekali lagi kami tengok mamat ni. Macam persembahan teater pula. Sebabnya kami tergelak kecil bila mendengar kata-katanya.

"Ha.. adik nak seringgit ya?" Dia menegur anak kakak yang duduk bersama suaminya. Sambil tu, dia main kuu cakk.

"Abang, nak makan apa ya untuk dapat anak lelaki?" Suami kakak ditegurnya pula. Kami ketawa. Dia tak dilayan.

Dia kembali mengusik peguam muda yang duduk di depannya. Uwekk.. dia julurkan lidah gaya mengejek. Tak dilayan. Dia terus ke depan untuk berbual dengan peguam muda. Aku tak dengar. Tapi perempuan tu nampaknya tak selesa. Kawan-kawannya tersenyum saja.

Sampai di Chow Kit, mamat ni pun turun. Sebaik kakinya melangkah turun daripada bas, dia menjerit, "Jalann!!!"


Situasi 2

A: Nak ke mana?
B: Chow kit.

A: Chow kit?
B: Haah..

A: Sinilah chow kit. Naik kat chow kit, nak turun chow kit?
B: Oh iye ke? Mana chow kit?

A: Tu.. (jari ditudingkan menunjukkan kedudukan chow kit)
B: Terima kasih

Lalu B pun turun tanpa sebarang rasa malu. Penumpang lain tersenyum.

***

Apa menariknya pengalaman aku ni?Hah.. korang fikirlah sendiri apa yang dapat kita belajar?


Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...