header-photo

Ni hou



Ni hou.. itulah perkataan paling kerap digunakan apabila bertemu dengan orang ramai. Ia umpama salam bagi kita orang Islam. Perjalanan aku kali ini adalah perjalanan paling mencabar pernah aku lalui. Sebabnya aku sendirian dan belum boleh berbicara bahasa tempatan.

Bahasa Inggeris bukanlah bahasa terbaik untuk komunikasi di sini. Mandarin adalah satu-satunya bahasa keperluan dalam berbicara. Setibanya aku di Baiyun International Airport, hatiku berdebar. Aku selawat banyak-banyak dan berdoa agar dipermudahkan. Alhamdulillah, Allah kabulkan.

Aku berjaya melewati semua peringkat pemeriksaan sehingga dapat keluar ke balai ketibaan. Di sana, aku mencari-cari orang perhubungan aku. Ha, itu pun dia. Tak sampai 5 minit, aku sudah agak perempuan bernama Anis adalah dia. Kerana dia awal-awal lagi sudah sms begini.

"Saya akn tunggu kamu di sana. Saya kecil-kecil orangnya. Tak bertudung"

Lalu aku dibawa olehnya ke hotel berdekatan masjid tertua di Guangzhou. Perjalanan dari lapangan terbang ke sini mengambil masa 45 minit. Dalam sehari ini, aku sempat ke masjid Huai Sheng, masjid Hao Pan dan masjid Dong Ying.

Anis cukup hebat kerana sanggup menemani aku ke semua tempat ini dengan hanya berjalan kaki. Aku kagum dengannya yang sangat komited membantu aku sehingga ke malam hari. Dia pelajar di Universiti Jinan yang sudah 2 tahun belajar dalam bidang pendidikan Bahasa Mandarin. Sebutannya sahaja boleh membuat kita bingung sama ada dia ini orang Indonesia atau Cina kerana mukanya mirip orang berbangsa Cina.


Berdekatan hotel aku, terdapat beberapa restoran halal. Antaranya ialah restoran Uygur. Mereka adalah bangsa yang duduk di pergunungan di daerah Xinjiang. Bangsa Uygur ini terkenal dengan kecantikan dan sinonim dengan Islam. Makanannya juga mirip makanan Arab. Di sinilah aku menemui 5 orang pelajar UiTM yang mengembara ke China sendirian tanpa sebarang pemandu arah (seperti dalam gambar di atas - seorang lagi sedang tangkap gambar ini).



Yang paling tak dapat aku lupakan ialah menaiki bas awam. Macam tin sardin. Semua orang melekat antara satu sama lain. Melekat tak apa lagi, tapi apabila bau busuk badan mereka menusuk hidung, itu yang aku tak tahan. Fuhh.. lain kali tak naik bas dah. Lebih rela aku naik tren subway METRO. Murah pun murah. RM0.80 saja.


Semalam adalah hari sambutan kelahiran Saidatina Fatimah. Inilah kali pertama aku tahu ada sambutan sebegini. Masjid Huai Sheng dibanjiri ramai penganut Islam. Bezanya di sini, aurat tidak menjadi isu. Perempuan berpakaian ketat dan memakai kopiah atau tudung kecil untuk solat. Anis sangat tidak selesa jika tidak bertelekung. Jadi, Anislah yang pelik di kalangan jemaah.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...