header-photo

Berhati-hati


Cuba korang tengok pada baju mamat ni. Dah nampak belum? Satu kata-kata yang bagus tertera di belakang bajunya. Cuma ada sesuatu yang mencurigakan.

Aku tertanya-tanya adakah dia ini orang Melayu? Apabila aku sebut Melayu, ia sewajibnya seorang Muslim. Aku cukup tak setuju dengan kewujudan Melayu Kristian dan sebagainya. Maaf, aku tak mahu bicara panjang hal ini.

Dengan kesempatan yang ada, aku bertanya mamat ni.

"Abang, tumpang tanya sikit"
"Gapo dio?"

"Siapa Samuel yang tertulis kat belakang baju ni?"
"Entoh, tok tahu"

"Abang tak kenal Samuel tu sape?"
"Kawe pake baju ni tok tahu apo"

"Kalau tak silap saya, ini dari kitab Bible, puak Kristian"
"Iyo?"

Dalam keadaan sedikit tercengang, dia pergi meninggalkan aku selepas menghantar makanan yang dipesan. Sekali sekala aku nampak ditarik-tarik baju yang dipakainya. Dia kelihatan seperti bingung.

Hati aku terdetik untuk menegur kerana aku rasa bersalah kalau aku tak betulkan. Yalah, mana tahu dia tak tahu apa yang dipakainya. Memang pun dia begitu.

MAN LOOKS ON THE OUTSIDE BUT GOD LOOKS AT THE HEART (Samuel 16:7)

Mesej yang disampaikan baik dan benar. Namun, kita seorang Muslim punya rujukan kuat yang telah menyempurnakan kata-kata itu iaitu al-Quran dan al-Hadis. Tuhan yang dimaksudkan dalam Samuel berbeza dengan Tuhan kita. Konsep jelas bercanggah.

Tugas kita untuk menegur dan berdakwah ni bukan apabila kita diberi jawatan untuk kerja itu, tapi ia adalah tanggungjawab setiap individu bergelar Muslim.

Cuma, bezanya ialah kekuatan kita pada waktu itu. Kalau berupaya, gunakanlah kuasa yang ada, atau lidah atau setidak-tidaknya dalam hati untuk menjalankan tanggungjawab itu.

“Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh, rupa luaran dan harta kamu, tetapi melihat kepada hati dan amalan kamu” (Riwayat Muslim)

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...