header-photo

Lagu untuk tersayang

Baru-baru ini aku kembali ke warung di mana aku terjumpa mamat yang aku ceritakan dalam entry 'Berhati-hati'. Masakan di sini sedap-sedap belaka.

Mamat tu semacam kenal aku lagi. Mujur kali ini tak memakai baju yang sama tempohari. Riak wajah dia tak semanis dulu. Mungkin meluat dengan aku (ini kalau fikir negatif) atau sedang hadapi masalah (ini kalau fikir positif).

Kisah kali ini berkenaan sepasang suami isteri dan seorang anak kecil yang berumur dalam lingkungan setahun. Aku memang pantang melihat anak kecil yang comel, pasti akan kurakamkan keletahnya. Disebabkan keletihan, aku malas ambil gambarnya (walaupun kamera ada).

Tiba-tiba kedengaran ibunya menyanyi
"..Empat belas melintang jalurnya, Semua negeri dalam Malaysia, Satu suara satu semangat, Itu sumpah warga berdaulat..
Jalur gemilang... di bawah naunganmu, Jalur gemilang... kami semua bersatu.."


Serentak itu, anaknya mengangguk-anggukkan kepala mengikut rentak lagu. Di dalam hati, aku pula berkata: ".. Wah, patriotiknya mendidik anak."

Sejurus selepas itu, ibunya menyanyi lagi. Lagu lain pula kali ini:
".. Jangan tidur lagi.. jangan tidur lagi.."

Anak kecil itu mengangguk-anggukkan kepala mengikut rentak lagu. Hati aku berkata lagi : ".. Anak ini selalu didodoikan depan tv agaknya.. Kalaulah sejak kecil dialunkan dengan zikir atau lagu ketuhanan, mungkin hatinya akan mudah terdidik.."

Tak semena-mena selepas aku berbisik begitu, si ayahnya pula menyanyi. Lagunya:
".. La ilaha illallah.. La ilaha illallah.. La ilaha illallah.."

Dan anak kecil itu terus mengangguk-anggukkan kepalanya seperti orang-orang tua di surau berzikir selepas solat sambil melenggokkan kepala ke kiri dan ke kanan.

Hatiku ketawa sendirian.


Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...