header-photo

Aidiladha di Kelantan



Ramai kata sambutan Aidiladha di Kelantan sangat meriah. Jadi aku, buat pertama kalinya, menjejakkan kaki ke Kelantan semata-mata untuk menikmati kemeriahannya.

Aku menumpang teduh di rumah kawan sepejabat, Laza. Kami tiba di sana jam 8.00pagi sebelum solat sunat Aidiladha bermula. Sepanjang perjalanan, tiada yang mencemaskan seperti yang didakwa media tentang banjir yang melanda.

Aku ringkaskan saja lah perkara-perkara menarik berkenaan Aidiladha di sini :

1) 4 ekor lembu ditumbangkan di rumah penghulu Kg Ketereh (biasa je, tak menarik pun..) Yang menariknya bukan pada lembu tapi pada penghulu. Satu kampung ada 2 penghulu, masing-masing lain bendera.

2) Ziarah menziarahi amalan biasa. Yang menariknya semua rumah menyajikan nasi dan juadah berkonsep daging (kebanyakkannya sup) Banyak juga kejadian tetamu pening dan demam (sebab banyak makan daging).

3) Aku mula meminati budu. Selama ini aku makan itu saja, patutlah tak sedap. Kini dah tahu rahsianya, penyekkan cili padi, campur tempoyak sikit dan perah limau. Fuhh..

4) Keramahan orang Kelantan dengan bahasanya tersendiri membuatkan aku terpikat dengan masyarakatnya.

5) Ayah kawan aku banyak mengeluarkan kata-kata nasihat yang berguna seperti :

"Bila kita nampak orang lain maju ke depan, kita jangan berundur walaupun kita tak mampu jadi seperti dia"

"Makin besar periuk nasi, makin banyak keraknya"

"Kita orang jantan, kena tunjuk kejantanan tu.. jangan sampai orang perlekeh kita"



Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...