header-photo

Sudah ketetapanNya

Semalam aku sangat terkejut dengan berita kematian Loloq sebab berita dia koma tidak aku ketahui. Maklumlah rumah tiada tv dan jarang membeli akhbar.

Tahun ini ramai orang yang dikenali meninggalkan kita. Antaranya Pak Harto, Megat Junid, ayah Rosyam Nor, emak Razif Arshad (kawan aku), nenek Farah Fauzana, Loloq, Christopher Fernandez dan Dato’ Ishak Baharom. Semua ini berlaku dalam tak sampai sebulan menjelang tahun baru.

Sejauh mana kita bersedia menerima keadaan begini. Saat kita kehilangan orang yang tersayang dalam hidup. Aku selalu berfikir mengenainya.

Semua kisah pemergian mereka yang aku nyatakan tadi benar-benar mengejutkan kita. Siapa kita? Kita tiada jalinan saudara pun dengan mereka melainkan seagama. Itu pun sudah berasa terkejut. Bagaimana dengan ahli keluarga terdekat mereka? Pasti lebih terkejut kan?

Kejutan begini yang selalu mendebarkan aku. Di sekeliling aku ramai insan tersayang yang sangat bermakna dalam mencorakkan hidup aku. Mereka yang mewarnai detik masa yang berlalu dan membimbing aku melangkah ke hadapan. Pastinya kehilangan mereka sekelip mata bisa menyentap jiwa dan meruntun emosi aku.

Kata ustazah aku, "Jika kamu terkejut melihat orang yang sihat di sekeliling kamu tiba-tiba mati, bagaimana pula dengan si mati itu sendiri?"

Kata-kata ini lebih menakutkan aku. Kalau tadi, orang lain yang mati. Bagaimana pula kalau aku sendiri yang mati. Selama ini, bingkas aku bangun pagi terselamat daripada mati sebenar. Tidur dikatakan umpama mati tapi sementara.

Jadi, kalau aku bangun dari tidur, semuanya berbeza daripada biasa, aku yakin aku sangat terkejut. Mungkin kejutan ini yang ustazah aku maksudkan. Cuba bayangkan kita bangun dalam kegelapan dan didatangi makhluk Allah yang tak pernah kita lihat.

Hanya yang bersedia tidak mengalami kejutan.

“Allah memegang jiwa(orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa orang yang belum mati di waktu tidurnya; Maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir” [Az-Zumar(39):42]

“Orang yang paling bijak adalah orang yang paling banyak mengingati mati dan paling bersedia menghadapinya”(Hadis riwayat Ibnu Majah)

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...