header-photo

Jangan jadi mangsa

Siapa yang tak terkejut dengan angka 887 yang dikeluarkan dari statistik pelajar perempuan yang pernah melakukan hubungan seks luar nikah. Inilah angka mereka yang pernah melakukan hubungan seks tu. Hanya seorang daripada responden kajian tu yang tidak pernah melakukan hubungan seks luar nikah.

Hari Khamis aku terbaca akhbar KOSMO yang memaparkan berita gambar separuh bogel seorang pelajar perempuan di Kulim tersebar di sekolahnya. Pengetua pun panggil budak tu dan didapati dia mengaku bahawa gambar itu kepunyaan dia yang ditangkap oleh teman lelakinya selepas melakukan hubungan seks.

Dalam akhbar METRO Ahad, mengisahkan tentang rumah KEWAJA tempat perempuan yang melakukan hubungan seks luar nikah diberi jagaan dan perlindungan kerana sedang mengandung. Datuk Shahrizat kita pula mencadangkan agar teman lelaki mereka juga dikenakan tindakan sebagai pengajaran.

Apa mesej yang korang nampak di sebalik ketiga-tiga kisah kat atas ni? Ya, betul keadaan sekarang semakin teruk. Pergaulan bebas yang sukar dikawal. Pendedahan tanpa batas terhadap segala sumber baik dan tak baik. Dan sebagainya..

Tapi aku nak kongsikan satu perkara yang aku dapat dalam pengajian aku. Kita kena korek the root of the problem. Dan kalau kita tengok hukuman hudud dalam al-Quran berkenaan zina, diawalkan perempuan daripada lelaki. Aku bukan bercakap tentang gender tetapi konsep zina sebenarnya mengikut kefahaman ustaz aku yang aku juga setuju.

Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali sebat dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum agama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat dan hendaklah disaksikan hukuman seksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman.[An-Nur(24):2]

Perempuan disebut dahulu kerana dalam zina (hubungan seks luar nikah) ni perempuan memainkan peranan penting. Jika perempuan rela, ia dikira zina. Dan jika tidak, dikira rogol. Persoalannya mengapa perempuan itu rela dan akhirnya ingin menuding jari kepada lelaki? Aku tak kata lelaki tu tak salah. Aku cuba nak katakan bahawa perempuan yang sebegini tak fikir panjang.

Memang logiknya, melakukan hubungan seks luar nikah adalah sesuatu yang akan mendatangkan masalah. Kononnya si lelaki akan bertanggungjawab, maka si perempuan menyerahkan diri sebagai tanda cintanya. Tapi alangkah bodohnya si perempuan itu kerana termakan pancing si lelaki buaya. Kalau dia bertanggungjawab, dia takkan buat perkara tak senonoh. Dia akan ikut laluan betul. Dia akan datang merisik, meminang, dan akhirnya berkahwin. Cuba fikir logik sket.

Aku waktu remaja dulu rapat dengan makcik aku yang suka beli majalah REMAJA. Aku antara pembaca tetap ruangan masalah gadis dan masalah teruna. Dari kebanyakan masalah, inilah masalah terbesar, perempuan dipermainkan teman lelaki yang kononnnya sangat setia dengannya. Ish bodohnya kedua-dua mereka.

Dan yang paling kesian pastinya si perempuan. Lelaki tak mendatangkan sebarang kesan fizikal tetapi perempuan kalau tak mengandung pun, istilah anak dara tu dah tak sesuai. Semakin aku terasa betapa sukarnya mendidik dan melindungi golongan hawa ini.

Kerana itu pernah Rasulullah bersabda yang mafhumnya lebih kurang camni. Anak perempuan itu antara penentu seorang ayah masuk ke syurga atau neraka. Bukan mudah nak didik anak perempuan. Tambah plak zaman sekarang ni yang anak-anak lebih 'pandai' daripada ibubapa.

Kata Hushim bin Salleh, kaunselor UM, kita kena jadikan anak-anak sebagai kawan. Kita saling bertanya, berbual dan berbincang. Membiasakan diri bersama-sama mereka. Bukan lagi menjadi garang dan pemarah seperti zaman dahulu. Biar lembut tetapi tegas. Apabila mereka sering menjadikan ibubapa sebagai rujukan dan kawan rapat, maka usah risau insyaAllah kehidupannya di luar rumah terkawal dengan sendirinya.

Aku suka bercakap tentang perempuan sebab, sepertimana pernah aku cakap dulu, golongan ini adalah golongan lemah. Maka, mereka perlu dilindungi dan dijaga serta dididik untuk menjaga diri dengan baik. Lemah tak bermakna kalah. Lemah bermakna, kalau macam mana kuat dan bagus dari segi fizikal dan mental sekalipun, si lelaki lebih 'pandai' membuat helah mematahkan kehebatan perempuan itu sama ada melibatkan penggunaan mental atau fizikal.

Yang akan membuatkan si lemah itu menang apabila rohaninya mengatasi segalanya. Maka, desakan, pujuk rayu, ajakan, dsb pasti takkan pernah memakan dirinya. Hanya perkara-perkara ini yang biasanya melemahkan sang perempuan. Bukan sahaja kepada anak dara, bini orang pun sekarang dah biasa curang pada suami. Berwaspadalah wahai pasanganku!

1 ulasan:

roy berkata...

itu sudah tersurat dan tersirat kita sebagai hamba yg lemah tidak mampu melawan takdir mungkin ade sesuatu kejadian itu lihatlah dan fikirkanlah lebih baik berdiam drpd berkata ape2

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...