header-photo

Hidup ini membebankan


Aku rasa perlu sangat untuk aku kongsi perasaan aku malam ini. Kejadian yang kali kedua dalam hidup aku setakat ini. Susah nak digambarkan rasa hati ini. Hanya DIA yang tahu ekspresi diri aku malam ini.

Sepanjang minggu lepas dan minggu ini, aku sangat sibuk. Aku bukan sahaja bekerja sebagai pelatih dalam kamar. Aku juga adalah kerani, despatch, lawyer, dan pelajar. Benakku asyik memikirkan bagaimana untuk aku siapkan semua kerja-kerjaku yang menimbun.

Dua minggu lepas, bos panggil aku dan menyerahkan portfolio 3 klien kepada aku. Aku angguk tanda setuju. Jumlah kesemua fail 296 semuanya. Bertambah malang nasibku, sebanyak 106 fail tiada kerani in charge. Berkali-kali ada lawyer tu suruh aku minta pada bos untuk dapatkan juga kerani. Tapi aku rasa tak berdaya meminta apabila tiada tanda-tanda untuk diberi.

Aku pujuk hatiku agar bersabar. Pasti ada hikmahnya. Ya setakat seminggu ini aku banyak belajar perkara yang kerani sahaja yang pandai. Terima kasih kepada Kak Ita dan Kak Siti, the senior clerks in litigation. Aku seronok sebenarnya walaupun setiap hari balik pukul 9 malam. Namun, fikiranku masih terbeban mengenangkan perkara-perkara lain yang masih tak selesai.

Bos panggil aku minta buat research. Kemudian, clerk untuk fail aku yang lain datang minta pendapat. Partner lain minta aku tolong untuk preparation buka booth kat UIA. Lawyer tu, lawyer ni call minta buat fail itu dan ini, pergi court, fotostat kes, hantar dokumen dsb. Bukan aku tak suka. Aku sangat suka apabila aku terpaksa mengejar masa. Cuma fikiranku masih terbeban.

Aku takut aku merungut. Dan memang aku mungkin sudah merungut. Aku tak perasan agaknya apabila aku mula bercerita tentang betapa penatnya aku. Tujuan aku bukan untuk itu tapi sekadar meluahkan, agar fikiranku terurai sedikit kekusutannya. Hakikatnya, sangat sedikit kekusutan tu terurai. Aku masih terbeban. Aku cuba pujuk diri agar bersabar.

Sekejap aku berlari ke bawah dan ke atas. Minum petang bersama kawan-kawan pun tak lagi menjadi rutin. Tiada lagi masa untuk aku browse internet. Puluhan emel di pejabat masih tak dibaca. Dan yang paling aku rasakan kehilangannya ialah solatku ekspres, wudhuku segera, doaku ala kadar, dan sepotong ayat quran pun tak sempat dibelek.

Malam tadi sempena hari terakhir aku menjadi pelatih dalam kamar (tentatively je), aku cuba pulang awal (8.30pm) agar dapat solat Isyak berjemaah di surau tempat aku parkir motosikal. Dalam perlahan dan tenang gerak solat, diriku tersentak mengenangkan apa yang berlaku seminggu ni. Aku cuba hayati setiap patah kata yang dilafazkan dalam solat.

"..Ar-Rahmannir Rahim.." Ya Allah, KAU memang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Kelmarin KAU selamatkan aku saat aku melintas jalan hampir dilanggar motosikal yang sedang memecut. Ya Allah, KAU telah berikan aku duit yang banyak hari ini apabila claim aku datang semua sekali. Ya Allah, KAU berikan aku tenaga untuk bekerja walau aku tak cukup makan. Ya Allah, KAU temukan aku dengan kawan-kawanku di mahkamah mengubat rindu.

Aku duduk seketika selepas memberi salam. Aku baca al-Fatihah, al-Ikhlas, al-Falaq dan an-Nas. Aku tadahkan tangan dan mengadu padaNYA betapa aku tertekan dalam hidup ini. Aku bermonolog sebenarnya. Aku tanyakan pada diriku apa tujuan hidupku, mengapa aku buat semua ini, apa yang aku inginkan? Tolong Ya Allah berikan aku bantuan.

Sepanjang perjalanan pulang, aku fikirkan kematian. Siap bermonolog seolah-olah membaca talkin untuk diriku. Biarlah orang kata aku gila kerana aku baca kuat-kuat. Pada masa itu, fikiranku terbayangkan datuk sedara yang selalu membacakan talkin untuk Simati. "...Ingatlah wahai si polan bin si polan, hari ini kamu telah pergi bertemu dengan Allah dan kami akan menyusul kemudian..." Aku insaf bila buat begini.

Setibanya di rumah, selepas makan malam, telefonku berdering. Ibu telefon. Sudah lama tak sempat bertanya kabar. Lain macam rasa hati dapat berbual dengan ibu. Ibu baru topup kredit RM10 dan selepas berbual tinggal RM1.70. Rasa bersalah sebab sepatutnya aku telefon ibu. Esok kena ganti topup ibu.

Kemudian satu mesej masuk inbox handphone aku.

"salam.kelas pn ct ***** tiada minggu ini.maaf atas kesulitan"

Terus aku menyebut, Allahuakbar! Alhamdulillah. Mulutku berulangkali menyebut semua perkataan memuji dan berterimakasih kepada Allah. Aku dapat rasakan inilah bantuan DIA. DIA tahu aku ada 4 assignments yang masih belum dapat disiapkan. DIA telah meringankan beban fikiranku apabila dapat mesej ini. Terus aku sujud syukur. Ya Allah terima kasih.. KAU Hebat Ya Allah.

"Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya." [Al-Ankabut(29):69]

"Solat yang paling berat bagi orang-orang munafik adalah solat Isyak dan Subuh. Seandainya mereka tahu apa makna di dalamnya, maka mereka akan mendatanginya sekalipun dengan merangkak." (Muttafaqun Alaih)

*walau sibuk, aku rasa sangat perlu buat entry ini untuk memuji dan berterima kasih kepada DIA.

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...