header-photo

Lebih mudah kalau praktis

Kita sering berasa susah apabila cuba mempelajari bahasa asing. Sebaliknya apabila orang asing belajar bahasa ibunda kita, kita pasti mengatakannya mudah. Begitu jugalah jawapan yang diberikan orang asing itu apabila kita mempelajari bahasanya.

Pendek kata, bahasa itu unik. Kesusahan dirasakan kerana ia adalah suatu yang janggal bagi diri yang sejak kecil terbiasa dengan rutin. Hakikatnya ia bergantung kepada diri sendiri.

Saya baru saja tiba di Guangzhou. Hampir 3 bulan saya bercuti di Malaysia. Tidak praktis langsung Bahasa Mandarin yang saya pelajari dahulu sewaktu bercuti. Malu alah pula pada warga Cina. Yalah, belum berapa fasih. Tambahan pula ada pilihan untuk berbahasa Melayu.

Sejak dari dalam pesawat saya terkumat kamit cuba menyebut perkataan yang perlu dituturkan nanti. Isteriku kehairanan dengan sikapku. Risau juga lah kalau-kalau sampai di lapangan terbang nanti berlaku apa-apa.

Alhamdulillah, tak kusangka, mulutku mudah saja menuturkan bahasa asing itu apabila berkomunikasi dengan orang China. Kosa kata yang terperap dalam otak muncul semula satu persatu.

Inilah agaknya yang dikatakan bahasa itu bukan dipelajari dalam kelas semata-mata. Kita harus praktis. Apabila sudah dipraktis, saat kita berkomunikasi, ia keluar begitu saja.

Eh, bukan.. bukan saya sudah fasih. Saya sudah yakin untuk bercakap Mandarin. Masih banyak kosa kata baru perlu ditambah. Sehari dua ini banyak perkara perlu diuruskan. Kalau dulu, ada kawan-kawan pelajar yang sudah fasih. Banyak yang mereka bantu. Kini aku hanya ada isteriku. Tapi isteriku tak tahu apa-apa..hehe.

Sebagai hero (untuk isteriku), saya paksa diri untuk menguruskan hal-hal rasmi dengan pihak pengurusan apartmen, pihak polis dan tuan rumah. Saya gagahkan diri bercakap dan mendengar dengan teliti. Tak semua perkataan yang keluar dari mulut mereka yang saya faham namun isinya dimaklumi.

Praktis demi praktis diperlukan. Isteriku masih banyak membisu. Kasihan dia tapi dia kata dia ok. Hehe. Saya sudah mula bawa isteri ke pasar membeli barang. Perkenalkan dia dengan tauke sayur dan pengemis masjid yang baik dengan aku. Akan kuusahakan dia belajar Mandarin pula selepas ini.

p/s: Maaf tulisanku masih belum teratur sebab diri belum stabil (cuaca dingin dan urusan penting hal ehwal rumah masih belum selesai)

2 ulasan:

ainShahajar berkata...

hehehe.. comelnye korang

tak pe.. sikit2.. lama2 isteri lebih fasih agaknya.. sbb selalu berbual dgn makcik2 kat sana ;)

Sahalfikri berkata...

ainShahajar: insyaAllah harapnya begitulah..hehe.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...