header-photo

Ziarah cinta Ilahi


Aku memang gemar ziarah sahabat. Jika ada kelapangan, itulah kegiatan yang aku suka sangat-sangat. Apatah lagi sewaktu mood raya masih ada.

Tadi aku baru saja ziarah seorang sahabat seperjuangan. Dalam kesibukan kerja dan kepadatan masa dengan rutin harian sebagai pegawai kerajaan, Nadmin biasanya akan sanggup meluangkan masa untuk berjumpa.

Kali ini ziarah aku bukan hanya ziarah dia dan isteri. Nadmin sudah ada anak bernama Amna Huda yang comel. Seperti abah dan umminya, Huda nampak teliti dalam memandang sesuatu seolah-olah sedang berfikir. Tambahan pula orang baru dia kenal.

Pertemuan kami pasti menyelitkan beberapa isu berkenaan Islam. Inilah yang amat menyenangkan hati sanubari masing-masing. Berbanding pertemuan dengan sahabat-sahabat lain, perbualan kami cuba mengenepikan isu duit yang selalu jadi keluh kesah masyarakat.

Di kalangan daie dan murabbi seharusnya bersedia terjun ke tengah-tengah gelanggang menangani cabaran yang sebenar, bukan sekadar mengungkapkan gagasan Islam yang besar.

Tetapi tidak dapat difahami oleh sasaran, khususnya generasi muda yang jurang kefahamannya dengan pengaruh sekitarnya yang cukup membimbangkan. Di sini, letaknya kebijaksanaan dan kesabaran pendakwah dan pendidik merancang lantaran musuh Islam, bukan saja merancang, malah sedang melaksanakannya.

- Prof Dr Sidek Baba


Murabbi. Iaitu orang yang berjiwa pendidik. Insan-insan murabbi kian hilang dewasa ini. Masih kami teringat sewaktu awal penglibatan dalam arena dakwah, kami selalu dibimbing abang-abang dan kakak-kakak senior yang merupakan murabbi buat kami.

Namun, murabbi yang membimbing kami hanya sebentar. Sebaik saja kami melangkah ke alam kampus utama di Gombak, tiada murabbi yang benar-benar menjaga kami. Akibatnya kami juga tidak dapat menjadi insan berjiwa murabbi yang sebenar untuk membimbing generasi seterusnya.

Akibatnya, generasi kini bagai terumbang ambing mendayung sampan menuju ke muara. Teknik mendayung tak sempat diperturun. Mungkin juga kerana kami kurang pengetahuan mengenainya. Dan rasa tak layak mengajar ilmu yang tak lengkap. Usah bicaralah soal mereka yang memandang sinis, pastinya kalau diajar pun, tak berguna.

"Nah, kita tak boleh teruskan keadaan ini kekal. Kita harus membantu mereka meneruskan perjuangan.. "

4 ulasan:

a.K.u berkata...

bisa tolong kami nggak?

Sahalfikri berkata...

a.K.u : bisa saja jika diperlukan.

nadmin berkata...

terima kasih sudi ziarah..
ada masa dtg la lagi..hehe

Sahalfikri berkata...

nadmin: insyaAllah ada kesempatan, boleh ziarah lagi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...