header-photo

Mengapa perlu diterbalikkan?

Protes. Marah. Bantah. Tentang.

TERBALIK. Kenapa perlu terbalikkan bendera Malaysia? Oh, tanda protes. Aku baru tahu ada kempen sebegitu. Malie beritahu. Langsung aku browse laman orang lain kalau-kalau ada yang berbuat begitu. Hasilnya..

http://www.suaradu.com/
http://ajlaaizwan.blogspot.com/
http://kickdefella.wordpress.com/
http://harismibrahim.wordpress.com
http://zorro-zorro-unmasked.blogspot.com

Aku kurang setuju perbuatan menterbalikkan bendera. Aku rasa tindakan sorang ni lebih rasional kalau benar marah kepada pemimpin negara..

http://www.perisik-rakyat.com/

Dan aku sokong juga pendapat dia ni http://www.bmahendran.com/?p=457

Maaflah, aku merasakan masyarakat Malaysia kini kurang bersikap nasionalis. Bendera tu bukan lambang pemimpin. Itu adalah lambang kedaulatan negara. Kemerdekaan yang diusahakan pemimpin terdahulu membuatkan kita berada dalam keamanan sekarang.

Nak pergi solat Jumaat jap, lepas ni aku sambung...

[sambungan]

Setelah membaca komen saudara Izwan, aku melayari youtube mencari '10 tahun sebelum merdeka'. Ada 4 klip semuanya. Bukan sekadar itu, aku juga melayari satu lagi klip lain..

http://www.youtube.com/watch?v=97_e0Kdeg2w

Begini pandangan aku. Dalam mencapai kemerdekaan, memegang tampuk kepimpinan negara sendiri, British adalah halangan terbesar. Maka, 3 pendekatan dan kemungkinan boleh kita jangkakan iaitu:

1) Jika pemimpin Melayu bersetuju habis dengan segala cadangan British, tiada gunanya minta merdeka. Pendek kata jadi Pak Turut. Hasilnya nanti kita masih terjajah.

2) Jika pemimpin Melayu menolak habis-habisan dan menentang British, pastinya kemerdekaan tak mungkin tercapai.

3) Jika pemimpin Melayu berkompromi dan bertolak ansur dengan British, kemerdekaan boleh dicapai.

Pilihan ketiga nampaknya menjadi. Dan kemerdekaan itu pun berlaku. Namun dalam acuan British serba sedikit. Kini, British tiada lagi dan seharusnya pemimpin-pemimpin sekarang membuat acuannya sendiri.

Malangnya, pelbagai isu mula timbul akibat kaum-kaum lain mencabar ketuanan Melayu. Perlembagaan sedia ada (acuan Barat pada asalnya) seharusnya ditafsir dengan hati-hati, bukan dengan memberi kebebasan sepenuhnya oleh sesiapapun mentafsirkannya.

Walaubagaimanapun, setidak-tidaknya kita patut berterima kasih kepada Ahmad Ibrahim yang menyebabkan Artikel 121(1A) dimasukkan dalam Perlembagaan kita bagi menjaga ketuanan Melayu. Ingat, Melayu sewajibnya Muslim mengikut perlembagaan. Inilah acuan yang sebenar kita inginkan.

Pada fikiran aku, pendekatan Dato' Onn dulu apabila membuka ruang kepada bukan Melayu memasuki UMNO adalah langkah positif mengelakkan semua ini berlaku. Namun, idea dia ditentang dan dia meletakkan jawatan seterusnya kalah dalam parti barunya.

UMNO mula memasukkan MCA dan MIC ke dalam Perikatan bagi mendapatkan kerjasama kaum-kaum lain. Ini dirasakan dapat menyatukan kaum di Malaysia walaupun dengan kewujudan parti-parti begini sendirinya adalah satu bentuk perpecahan.

Idea Dato' Onn itu kan hampir serupa dengan idea yang pernah dibawa PKMM apabila Tan Cheng Lock bersetuju menerima cadangan Perlembagaan Rakyat yang mengusulkan bahawa semua kaum di Tanah Melayu sebagai Melayu.

Kelemahan pemimpin yang kurang tegas dalam mempertahankan ketuanan Melayu membuatkan hak-hak Melayu menjadi isu untuk dihapuskan oleh bukan Melayu. Mengapa bukan Melayu membincangkan isu kita sedangkan isu mereka tidak pula kita bongkarkan?

Kesilapan yang berlaku sekarang, hendak atau tidak, kita harus akui bahawa kita ketandusan pemimpin berwibawa dalam berjuang untuk memartabatkan hak istimewa kita.

Dulu kita boleh tolak ansur dengan British kerana kuasa di tangan mereka. Kini, kita masih mahu tolak ansur dengan 'mereka' walaupun kuasa sudah di tangan kita. Ya, mungkin tak salah bertolak ansur tapi tidaklah sampai menggadaikan hak kita.

Jadi, salahnya bukan pada negara yang dicintai ini. Hargailah Mohamed Hamzah yang bersusah payah mencipta bendera kita dengan gubahan idea Dato' Onn yang tersirat di dalamnya kewibawaan negara yang tidak mengharuskan perpecahan.

Kita tegurlah pemimpin-pemimpin ini mengikut cara yang kita rasakan sesuai. Biar pelbagai. Yang penting mesej kita sampai. Dan mungkin cara menterbalikkan bendera bertujuan begini. Silakan jika anda rasa itu sesuai. Aku tidak rasakan begitu.

Tunku kemudiannya membacakan pengistiharan Kemerdekaan yang antara lainnya menyebut "Dengan nama Allah, Persekutuan Tanah Melayu untuk selamanya sebuah negara yang demokratik dan Merdeka". Acapkali suaranya tenggelam dan pekikan Merdeka! Merdeka! Merdeka! oleh rakyat sebuah negara baru yang lahir dari suatu perjuangan yang suci.


Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...