header-photo

Apa tujuan merdeka?

Dalam kekecohan ramai berkenaan bendera terbalik, aku bawakan kalian ke 16 Disember 1949 sewaktu sidang Parlimen pertama tokoh revolusi Indonesia, Soekarno menjadi Presiden.

Rata-rata setuju bahawa kehebatan tokoh ini membuatkannya menjadi idola kebanyakan pemimpin tanahair kita yang tercinta, Malaysia. Maka, golongan kiri yang juga mengaguminya seharusnya meneliti kata-katanya ini.


"..bahawa kemerdekaan nasional bukanlah tujuan terakhir bagi kita. Bagi kita, Indonesia merdeka tak bukan dan tak lebih hanyalah syarat untuk mencapai kemakmuran dan kesejahteraan rakyat dalam arti jasmani mahupun rohani.

Kemakmuran rakyat dan kesejahteraan rakyat adalah tujuan kita bersama. Idealisme itu memang berguna. Ajukanlah idealisme tuan itu dalam hal mencapai kemakmuran dan kesejahteraan rakyat supaya idealisme tuan itu menjadi pendorong kepada pemerintah dalam bekerja dan berusaha.

Tetapi agar idealisme itu dapat dikerjakan hendaklah ia diajukan dengan melihat kepada realiti yang kita hadapi sekarang dengan mempertimbangkan bukti-bukti yang nyata...

Oleh kerana itu, maka lebih jelaslah lagi betapa pentingnya adanya keamanan dan ketenteraman di seluruh Indonesia.."




Mengenai rasa kecewa dengan kepemimpinan negara melalui cara menterbalikkan bendera, adalah amat sesuai kita hayati maksud tersirat dalam filem 'The Last Castle' ini..


Sewaktu mereka merancang menawan penjara dan memohon bantuan luar


Sekalipun mereka kecewa dengan kezaliman pemimpin, kesetiaan kepada negara masih dipertahankan

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...