header-photo

Persembahan yang memukau

15.02.05

TERUS KE LAMAN KIAI KANJENG


Pasti rakyat Malaysia tercengang apabila terdengar kumpulan muzik Ustaz Kajeng. Hmm, bunyinya macam bukan orang malaysia.Memang pun bukan sebab di sana diapnggil Kiai Kajeng. Di mana lagi kalau bukan di indonesia. Cuma mengapa pulak ustaz yang bermain muzik. Inilah istimewanya kumpulan Kiai Kajeng kerana mesej Islam disampaikan tidak seperti yang ada di Malaysia. Mereka bukannya bernasyid tetapi menggabungkan instrumen moden dan tradisional dalam lagu-lagu ketuhanan mereka.Memang jelas mesej yang ingin disampaikan kerana ia berbentuk zikir dan peringatan. Sambil itu, diselangi pula dengan bait-bait puisi atau bual-bual dan nasihat agama. tapi bukan bersifat ceramah, ia lebih kepada interaksi bersama penonton.Secara spontan kadangkala pendengar mengucapkan amin atas doa-doa yang spontan juga diucapkan Kiai Kajeng.

Muzik gamelan memang dikenali di Indonesia juga malaysia. tetapi permainannya tetap dengan ciri tradisionalnya. Berbanding Kiai Kanjeng, gamelan dimainkan secara tradisional dan bergabung juga dengan gitar, seruling, drum untuk lagu-lagu jazz, klasik, dan yang rancak. Kemahiran tangan pemain gamelan cukup mengagumkan. Kepantasan dan kecekapan tangan mereka jelas kelihatan apabila mereka mampu bermain dengan memejamkan mata.

Malaysia pun ada cuma tak berapa terkenal. Ataupun mungkin baru diperkenalkan. Sebagai contoh, grup Dendang Anak pimpinan Erma Fatima yang baru ditubuhkan. Baru je recording 5 buah lagu dan belum dikeluarkan album pun. Namun, usaha keinsafan mereka ini cukup baik. Para pemuzik dalam grup mereka pun datangnya daripada golongan muda yang sedar dan berkeinginan sama-sama menyedarkan ramai lagi golongan yang lupa.

Ada juga yang dah lama cuma ramai tak menyedari unsur mesej islam yang dibawanya. Bak kata M.Nasir, rakyat malaysia lebih mengutamakan lagu berbanding mesej yang cuba disampaikan. Kerana itu, mesej jarang difahami dan digarap penonton dan akhirnya menjadi sekadar halwa telinga. Mungkin segelintir ada yang sedar. Apapun, M. Nasir dan Ramli Sarip juga Zainal Abidin adalah antara orang-orang lama yang membawa mesej ketuhanan dalam lagu mereka. Lirik yang cukup puitis dan kompleks itulah agaknya penyebab kebanyakan pendengar tak memahami mesej yang ingin disampaikan. Baru-baru ini artis yang agak meletup gak ialah Yasin. Pun membawa mesej yang sama.

Antara cara yang mudah mengenali artis ini seorang yang benar-benar memperjuangkan apa yang disampaikan ialah publisiti mereka tidaklah melampau-lampau. Show pun jarang tapi sekali keluar memang ramai peminat yang datang termasuklah golongan tua. Dan juga kebanyakan peminat ini datang berkeluarga. Entahlah kita sebagai penilai sesuatu muzik mungkin boleh memikirkan kebenarannya..

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...